Aug 112014
 

Moeldoko Minta Maaf Anak Buahnya Berkelahi dengan Brimob ย 

Panglima TNI Jenderal Moeldoko dalam keterangan pers, di Kantor Menkopolhukam, Jakarta, 22 Juli 2014.

TEMPO/Imam Sukamto

TEMPO.CO, Depok – Panglima TNI Jenderal Moeldoko angkat bicara soal perkelahian oknum tentara dari Batalyon Artileri Medan, Cianjur, dengan Brigade Polisi Cianjur.

Moeldoko menyebut perkelahian tersebut sebagai kenakalan prajuritnya. “Dari sekian ratus ribu personel, ada prajurit yang nakal,” kata Moeldoko di rumah musikus Iwan Fals, Depok, Jawa Barat, Sabtu, 9 Agustus 2014.

Moeldoko mengaku sudah meminta anak buahnya untuk mengusut keributan tersebut. Jika nantinya memang oknum tentara yang bersalah, Moeldoko meminta maaf. “Tapi kalau prajurit saya tak salah, ya saya tak mau disalahkan. Saya akan bela prajurit saya,” kata dia.

Perkelahian antara oknum TNI dan Brimob Polri terjadi di Cianjur, Kamis, 7 Agustus 2014. Seorang anggota Brimob berpangkat Bhayangkara Dua (Bharada) Asep Dedi diserang lantaran cekcok mulut dengan seorang anggota TNI Yon Armed di wilayah Cianjur.

Saat ini anggota Brimob tersebut harus dirawat intensif di RS Pusat Angkatan Darat, Jakarta Pusat, untuk merawat luka akibat serangan yang dilakukan puluhan TNI tersebut. (www.tempo.co)

 Posted by on August 11, 2014

  38 Responses to “Moeldoko Minta Maaf Anak Buahnya Berkelahi dengan Brimob”

  1. Siap,lanjutkan…!!!

  2. sikap ksatria

  3. Ke 2 : lanjutkan dgn hukum yg berlaku.

  4. Biasalah berkelahi namanya juga anak anak yang penting ngga sampai pake senjata..duel 1 lawan 1 biar satria,n ngga pake keroyokan,

  5. 5. memalukan ๐Ÿ™

  6. โ€œTapi kalau prajurit saya tak
    salah, ya saya tak mau disalahkan. Saya akan
    bela prajurit saya,โ€salut buat Pak Moeldoko. dn semoga bisa jd masukan buat yg kmrin mau persenjatain Pol PP. bukan masalh elite ga nya tp kembalikan k tupoksinya masing2, siapa yg musti dilindungi dn siapa yg dihadapi. (mhon koreksi)

  7. Perlu dilakukan event kjuaraan bela diri antar ksatuan agar libido masing2 tersalurkan.

  8. Siap Panglima kalo salah silahkan diproses tapi kalo tidah bersalah ya harus dibela tunggu pemeriksaannya saja

  9. Jantan

  10. wahid euy ke 10

  11. haduh…buat malu lagi,kebanyakan memang yang masih baru2..

  12. jiah masak 1 lawan banyak bikin malu aja, polisi lagi musuhnya. kagak level kalo 1 x 1 juga. untuk perang sama pengamanan ngga sama sekolahnya.

  13. Respon kapolri apa?

  14. 15 pas..moga gk turun2

  15. bosen ah, dari kemaren yang minta maaf Pak Moel terus, kapan Kapolri??? nunggu presiden 2024?

    • kan sudah jelas pernyataan pak Meol yg tersirat, kalau anak buah pak Moel yg salah beliau siap minta maaf, kalau oknum Polri yg salah ya Kapolri harus minta maaf, kalau gak ya minta maaf ya di antemi lagi oknum2nya hehehe

  16. blankon bung MJ, bendol mburi

  17. Zaman bung karno, pelopor brimbob itu elite banget, ujung tombak melawan gerombolan separatist nkri. Benar2 pasukan commando….sayang pas rezim orba…….

  18. Sdh sering terjadi, sebentar juga damai setelah itu terjadi lagi. Sama sama pegang senjata,bawaanya panas,sebaiknya dikirim kepapua aja membasmi opm.

  19. ga tau ya..koq sering bgt oknum2 tni yg maen kroyokan,baik itu terhadap anggota polri maupun rakyat sipil,kesannya jd seperti pengecut..saya pernah melihat bgmn dgn lagaknya mereka (anggota tni) naik motor nggak pake helm,bgtu ada polantas sengaja nggas2 motor seperti ngledek..nggak menghargai aparat lantas yg lg bertugas,klo di tegur ntar satu batalion nyerbu pos lantas..trus anak2 zikon di srengseng ngroyok sopir angkot,giliran ditantang preman lenteng asal timor pd kabur semua…
    Sm brimob jg sebenarnya mereka mmg nggak berani adu fisik,kecuali kroyokan ya kayak 1 brimob vs 40 tni itu,walau tdk dipungkiri ada jg oknum2 brimob yg nakal..pos lantas di depok jg pernah di serbu anak2 cilodong,cm kena apesnya tuh anak2 cilodong krn kebetulan polantasnya dr keluarga besar kopassus aktif.
    Mungkin harus sering dikasi tugas dan tanggung jwb bersama,kaya di lantas tempatkan jg bbrp dr unsur tni(jgn pm),pengamanan aksi massa jg hrs libatkan tni..kerja bakti bersama,latihan bersama,bs dlm bentuk maraton,latihan fisik,latihan menembak,atau sepak bola,futsal,volleyball,bulutangkis dll..tp jgn pake kubu2an..kaya sepakbola misalkan ada beberapa tim,dlm satu tim ada dr tni au,al,ad dan polri(digabung)..klo pendekatan kekeluargaan saya yakin bentrok2 yg sering terjadi bs di minimalisir tp dgn harapan ya tdk terjadi lg..

  20. kalau perkelahian gak ada salah apa benernya “SAMA SAMA SALAH”

  21. sepi dan jauh dari perhatian sepuh, mungkin berita atau kejadian seperti ini sudah dianggap hal yang biasa
    bagaimana NKRI mau kuat dan disegani negara asing klo sesama aparatnya masih adu jotos ala anak SMP

    inget pak ini bukan kejadian yang baru pertama kali, bikin malu aja

    • bener bgt kwn GM..pengennya bgni loh,klo ada tugas polri di bidang penegakan hukum,tdk ada salahnya tni turut membantu..bgtu pula seandainya tni berperang,tdk mungkin polri berpangku tangan..tni/polri itu adalah cerminan aparat indonesia loh,bersatu bergandeng tangan lah tni/polri..keamanan dan kedaulatan negri ini ditangan kalian

  22. itu namanya pengeroyokan bkn perkelahian , jika perkelahian pasti ada perlawanan , jadi perbuatan itu sudah pidana murni harus ada sanksi tegas dan proses hukum secara adil bukan minta ma,af < siap mempertanggung jawabkan perbuatan itu di mata hukum dan publik

 Leave a Reply