May 292018
 

ilustrasi: SU-34 Rusia. (photo: Doomych via commons.wikimedia.org)

Jakartagreater.com – Kementerian Pertahanan Rusia membantah laporan dugaan intersepsi Jet tempur F-16 Israel oleh pesawat Su-34 Rusia, dan menyatakan bahwa pesawat Rusia itu tidak melakukan misi di wilayah udara Libanon.

“Informasi yang disebarkan oleh salah satu outlet berita Israel tentang dugaan ‘intersepsi’ dua F-16 Israel oleh Su-34 Rusia di wilayah udara Lebanon adalah omong kosong amatir,” kata Kementerian Pertahanan Rusia, dirilis Sputniknews.com, 28-5-2018.

Kementerian Rusia mengatakan bahwa “pesawat pengebom multi-nuklir Su-34, yang merupakan milik kelompok udara Rusia di Suriah, tidak digunakan untuk penerbangan untuk mencegat target udara dan tidak melakukan tugas di wilayah udara Lebanon.”

Komentar itu menyusul laporan sebelumnya pada hari di media Israel, Lebanon dan Rusia, mengklaim bahwa dua Jet Angkatan Udara Israel telah ditantang oleh seorang pembom Sukhoi Su-34 atas Tripoli dan dipaksa pergi.

Kehadiran pesawat Israel di wilayah udara Libanon dilaporkan terkait dengan misi pengintaian. Pada saat yang sama, media menjelaskan tindakan pengebom Rusia sebagai bagian dari latihan, dilaporkan terjadi di lepas pantai Libanon dan Suriah. Media mengklaim bahwa pembom Rusia dipaksa mendarat karena kondisi cuaca buruk.

Koordinasi Militer Antar Negara

Rusia dan Israel membentuk mekanisme untuk mencegah konflik dan kesalahan yang berpotensi menimbulkan bencana pada tahun 2015 setelah Rusia memulai operasi militernya di Suriah atas permintaan Presiden Suriah Bashar al-Assad. Mekanisme ini termasuk kelompok kerja yang dipimpin oleh wakil kepala militer kedua militer.

Namun, ketika Komandan Pasukan Angkatan Udara Israel Amikam Norkin mengungkapkan pekan lalu, sistem yang ada terbatas: Israel tidak memberi tahu pihak Rusia tentang rencana serangan udara di Suriah, hal yang sama berlaku untuk Rusia.

Sebagian besar pasukan Rusia ditarik dari Suriah tahun lalu atas perintah Presiden Rusia Vladimir Putin, yang mengikuti kekalahan yang dinyatakan kelompok teroris Daesh * di negara itu. Sejak itu, kehadiran militer Rusia di negara itu terbatas pada penasihat militer, unit pasukan khusus dari Kementerian Pertahanan Rusia, polisi militer, serta prajurit pusat untuk rekonsiliasi.

Israel telah meningkatkan serangan udara terhadap apa yang diklaim sebagai unit militer Iran di Suriah dalam beberapa pekan terakhir.

Menanggapi klaim kehadiran militer Iran di Suriah, Teheran telah membantah kehadiran militer yang luas di lapangan, menentukan bahwa kontingennya terbatas pada penasihat militer di negara itu dan ada untuk membantu dalam perang melawan terorisme. Mirip dengan serangan militer Rusia di lapangan, misi Iran memiliki persetujuan dari pemerintah Suriah yang diakui secara internasional.

  2 Responses to “Moskow Bantah Laporan Intersepsi F-16 Israel oleh Su-34 Rusia”

  1.  

    Media2 oh media demi reting berita hoax dan benar bs jd tipis perbedaannya yg membuat sakwa sangka masyarakat dunia!he3

  2.  

    Yg rabun israel atau media nya nih?

 Leave a Reply