Jul 212019
 

doc. USS Boxer Amerika Serikat. (@ Mate 3rd Class James F. Bartels; – US Navy)

Moskow, Jakartagreater.com   – Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa Moskow sangat prihatin dengan konfrontasi saat ini antara Amerika Serikat dan Iran, terutama karena sedang terjadi di dekat perbatasan Rusia dan dapat mengganggu kestabilan wilayah di sekitar Iran, dirilis Sputniknews.com pada Sabtu 20-7-2019.

“Ini sangat mengkhawatirkan kami karena terjadi di dekat perbatasan kami. Ini dapat mengganggu kestabilan situasi di sekitar Iran, mempengaruhi beberapa negara di mana kami memiliki hubungan yang sangat dekat, menyebabkan gelombang tambahan pengungsi dalam jumlah besar, dapat menyebabkan kerusakan signifikan pada ekonomi global dan industri energi dunia “, kata Putin dalam sebuah wawancara dengan sutradara film AS Oliver Stone.

Putin juga mengatakan Moskow akan menyambut setiap langkah yang bertujuan meredakan ketegangan dalam hubungan antara Teheran dan Washington. “Kami akan menyambut setiap langkah yang bertujuan untuk meningkatkan hubungan antara Amerika Serikat dan Iran”, kata Putin kepada sutradara film AS William Oliver Stone.

Sebelumnya pada hari Jumat 19-7-2019, Wakil Perwakilan Permanen Rusia untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Dmitry Polyanskiy, mengatakan kepada wartawan bahwa Moskow prihatin dengan laporan tentang sebuah kapal tanker minyak berbendera Inggris yang ditangkap di Selat Hormuz dan menyerukan pengurangan ketegangan.

Polyanskiy menekankan, bagaimanapun, bahwa dia tidak ingin membuat komentar lebih lanjut tentang laporan sebelum mengetahui detail yang tepat dari insiden tersebut. Sebelumnya pada hari itu, media Iran melaporkan bahwa Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) telah menangkap tanker minyak berbendera Inggris Stena Impero di Selat Hormuz karena melanggar peraturan internasional.

Situasi di Teluk Persia dan daerah-daerah yang berdekatan telah memburuk selama beberapa bulan terakhir karena beberapa kapal tanker minyak dilanda ledakan asal yang tidak ditentukan. Amerika Serikat dan sekutunya menyalahkan Iran atas insiden tersebut, tetapi Teheran menyangkal keterlibatannya.

Militer Iran pada bulan Juni 2019 menjatuhkan Drone AS, mengatakan itu melanggar wilayah udara Iran. Pentagon bersikeras bahwa pesawat tak berawak itu berada di wilayah internasional dan menyebut insiden itu serangan “tidak beralasan”.

Pada hari Kamis 18-7-2019, Pentagon mengklaim bahwa dugaan pesawat tak berawak Iran datang dalam “kisaran yang mengancam” dari kapal perang AS di Selat Hormuz sebelum ditembak jatuh oleh pasukan AS dalam aksi pertahanan.

Namun, Wakil Menteri Luar Negeri Iran Seyed Abbas Araghchi mengatakan, bahwa Teheran percaya bahwa USS Boxer mungkin telah menembak jatuh kendaraan udara tak berawaknya sendiri.

Ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran telah meningkat selama lebih dari setahun, dimulai ketika Washington menarik diri dari kesepakatan Nuklir multilateral yang penting pada Mei 2018 dan meluncurkan sanksi “terberat” terhadap republik Islam itu.

Posisi Rusia mengenai situasi ini adalah bahwa setiap orang yang terlibat harus menyelesaikan perbedaan mereka melalui negosiasi diplomatik. Moskow juga berulang kali mengecam kebijakan Washington dan sekutunya yang jujur, terhadap Teheran, dengan menyatakan bahwa Iran tidak memiliki niat agresif dan memuji upayanya untuk memastikan stabilitas regional.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan bahwa dia tidak bisa mengatakan dengan pasti bagaimana Rusia akan bereaksi jika konflik militer pecah antara Iran dan Amerika Serikat. Dia menambahkan bahwa Iran tidak melakukan kebijakan luar negerinya dengan asumsi bahwa entitas apa pun akan datang untuk menyelamatkannya.

Namun demikian, menteri luar negeri telah mengakui bahwa Iran dekat dengan Rusia dan China karena kesamaan antara kepentingan keamanan nasional mereka.