Jun 252019
 

Terrex 2. (@ Ministry of Defence, Singapore )

Paris, Jakartagreater.com    –   Industri Militer Arab Saudi (Saudi Arabian Military Industries – SAMI) menandatangani nota kesepahaman (MoU) dengan ST Engineering (Singapura), yang merupakan kelompok industri teknologi, pertahanan dan rekayasa global yang berspesialisasi dalam kedirgantaraan, elektronik, sistem pertanahan, dan sektor kelautan, untuk mengidentifikasi dan mengeksplorasi peluang komersial di Kerajaan Arab Saudi untuk berkolaborasi dalam bidang pertanahan, penerbangan, Angkatan Laut, elektronik, dan senjata dan amunisi, serta sistem masa depan, dirilis situs defense-aerospace.com, 19-6-2019.

Andreas Schwer, CEO SAMI, mengatakan: “Perjanjian dengan ST Engineering mewakili komitmen SAMI untuk membangun dan memperkuat kemitraan industri untuk mempercepat perjalanan Arab Saudi menuju pelokalan setengah dari pengeluaran militernya, meningkatkan konten lokal, meningkatkan ekspor, dan menarik minat asing langsung investasi seperti yang dibayangkan dalam Visi Saudi 2030.

Kami ingin meningkatkan keahlian dan kemampuan ST Engineering untuk mewujudkan tujuan menyeluruh kami dalam membangun sektor industri militer berkelanjutan di Kerajaan. ”

Vincent Chong, Presiden & CEO ST Engineering, mengatakan, “Kami senang untuk menandatangani MoU dengan SAMI, yang memperkuat niat antara kedua perusahaan untuk mengeksplorasi bagaimana kami dapat bekerja sama untuk membantu memodernisasi dan meningkatkan kemampuan pertahanan Kerajaan Arab Saudi, yang merupakan pasar utama untuk ST Engineering Group.

Terrex. (@ Ministry of Defence, Singapore )

“Mengingat keahlian solusi teknologi dan pertahanan kami yang telah terbukti, serta kompetensi inti di sektor kedirgantaraan, elektronik dan kelautan, saya yakin bahwa kami akan dapat mengidentifikasi bidang-bidang di mana ST Engineering dapat memberikan dukungan yang kuat dan bernilai tambah kepada Kerajaan ”

Ditandatangani di International Paris Air Show, MoU ini akan mewajibkan memperkenalkan platform 8×8 Terrex 2 ke Royal Saudi Land Forces (RSLF), mengembangkan Infantry Fighting Vehicle (IFV) generasi berikutnya untuk RSLF, dan menjajaki kemitraan dalam kemampuan MRO untuk komersial dan pelanggan militer.

Selain itu, akan mencakup pembangunan kapal dan kerajinan laut, memeriksa ruang lingkup untuk berpartisipasi dalam peningkatan C-130 dan pengembangan pesawat angkut baru, dan membantu memodernisasi industri manufaktur elektronik Saudi.