MPAC Filipina Sukses Tembakkan Rudal Spike-ER

MPAC MK III Filipina. (Philippine Navy Public Information Office)

Jakartagreater – Angkatan Laut Filipina (PN) sukses mengintegrasikan dan mengujicoba Rudal permukaan ke permukaan Spike-ER (extended range) Rafael Advanced Defense selama latihan penembakan langsung di Lamao Point, Limay, Bataan, Filipna, 21-11-2018, dirilis pna.gov.ph.

Ini adalah pesan dari penyelenggaraan yang sukses, ujar Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana mengatakan kepada wartawan selama konferensi pers di atas kapal BRP Davao Del Sur (LD-602).

“Pesan (kepada) orang-orang kami adalah bahwa Angkatan Laut kami juga meningkat, setara dengan apa yang terjadi di lingkungan. Pesan untuk orang-orang Filipina, adalah bahwa Angkatan Laut Anda membaik, memperoleh lebih banyak peralatan dan aset lainnya sehingga kami akan memiliki kemampuan untuk mengontrol wilayah maritim kami, ” dia menambahkan.

Lorenzana juga menekankan bahwa Rudal Spike-ER yang dipasang di kapal multi-purpose assault craft (MPAC) Mark III juga akan menghalangi para pemburu dari perambahan di perairan teritorial Filipina karena kemampuan pencegahannya.

Dalam latihan ini, tiga Spike-ER di multi-purpose assault craft (MPACs) Mark III menghadapi tiga target permukaan. Pertama dengan senapan mesin kaliber .50 dan dua peluru kendali, menenggelamkan mereka dalam manuver.

Helikopter penyerang AgustaWestland AW-109 yang dipersenjatai dengan roket 2,75 inci high-explosive juga berpartisipasi dalam latihan dengan menembakkan senjatanya.

“(Modern) teknologi telah datang ke Angkatan Laut dan kami akan menggunakan teknologi ini untuk melindungi laut kami,” tegas ketua DND. Dan akurasi diperlukan mengingat misil Spike-ER dan senjata canggih lainnya “cukup mahal”.

Satu peluru Rudal Spike-ER menghabiskan biaya sekitar PHP10 juta. Uji coba pertama dari Rudal Spike-ER berlangsung 9 Agustus 2018 lalu di lokasi yang sama.

Senjata itu ditembakkan dari salah satu dari tiga MPAC bersenjata MP Spike-ER. MPAC dibangun oleh Propmech Corporation berbasis Subic dan diaktifkan pada 22 Mei 2017.

Proyek Akuisisi PN MPAC mengadakan kontrak dengan Rafael, melalui SIBAT dari Kementerian Pertahanan Israel, untuk pasokan dan integrasi sistem senjata ke tiga Mark III MPAC. Pada 15 April 2017, Lorenzana menyetujui proyek untuk Lanjutkan.

Sistem Spike-ER, yang tiba di negara itu April lalu, adalah senjata Rudal pertama PN yang mampu menembus 1.000-mm (39 inci) baju besi homogen yang digulung dan memiliki jangkauan delapan kilometer.

Tinggalkan komentar