Jan 212015
 

yakhont11.jpg

Jika Anda berada di sebuah kapal perang yang hanya memiliki Sistem SAM jarak pendek untuk pertahanan, dan lebih dari 2 rudal BrahMos ditembakkan pada Anda, maka masa depan Anda akan suram. Satu-satunya harapan adalah menutup mata Anda dan menerima kejadian yang tak terelakkan.


Dalam artikel ini kita akan secara khusus membahas cara dan peluang menembak jatuh rudal anti kapal India-Rusia yang terkenal, BrahMos. Untuk saat ini, Rudal ini merupakan rudal tercepat dan mungkin rudal anti-kapal yang paling mematikan di antara rudal yang ada.

BrahMos Varian Rusia disebut Onyx dan varian ekspor disebut Yakhont. NATO menamainya SS-N-26 Stallion. Mari kita lihat bagaimana missles ini bekerja,

Apakah dicatat bahwa tidak ada informasi rahasia terungkap dalam analisis ini dan semua data yang digunakan adalah berdasarkan rilis angka publik. Analisis ini menggunakan logika, fisika dan matematika dengan data yang tersedia dalam rangka untuk menyajikan gambaran umum tentang bagaimana menghadapi BrahMos serta langkah-langkah untuk menghadapinya.

Keuggulan utama dari BrahMos adalah:
– Kecepatan 3 Mach (2500-3000 km / jam) (yang membuatnya sangat sulit untuk dideteksi dan dilacak)
– Hulu ledak 300 kg Semi-Armor piercing (yang menyebabkan kerusakan besar pada sasaran)
– Energi kinetik yang sangat tinggi pada obyek yang terkena (kapal yang kecil hancur dan melumpuhkan kapal yang lebih besar)
– S-manuver hanya beberapa detik sebelum mengenai sasaran (yang membuat sangat sulit untuk intersepsi)
– 300 km jarak di Hi-Lo profil ketinggian
– 400 + km rentang Hi-ketinggian profil
– Tidak ada sayap (membuat lebih sulit untuk ditembak jatuh, setelah sayap rudal jatuh ke dalam air saat mengalami kerusakan sayap)

Kelemahan utama dari BrahMos adalah:
– Hanya memiliki jarak kisaran 120 km saat menggunakan Lo-altitude sea-skimming profile.
– Tidak cerdas (tidak dapat mengambil tindakan mengelak sendiri untuk menghindari rudal pencegat dan menelusuri jalur yang telah ditentukan)
– Ada banyak rumor bahwa BrahMos mustahil ditembak jatuh. Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa sistem pertahanan rudal NATO hanya siap untuk menangani rudal anti-kapal berkecepatan 1 sampai 1,5 Mach yang dimiliki Rusia selama Perang Dingin. Tapi setelah rudal Onyx / BrahMos dikembangkan dengan kecepatan 2 sampai 3 Mach, maka hal itu mengejutkan dunia Barat dan tidak diketahui apa langkah-langkah tertentu telah diambil untuk menangani ancaman supersonik ini. Namun Angkatan Laut AS ternyata siap untuk melindungi armada dari ancaman tersebut. Tahapan dalam menembak jatuh Onyx / BrahMos menggunakan sistem anti-rudal modern, akan dijelaskan.

Long Range SAM:
Bagian terbaik dari penggunaan SAM jarak jauh untuk mempertahankan kapal adalah bahwa Anda dapat menembak jatuh platform peluncur rudal tersebut (pesawat) sebelum dia menembakkan rudal kepada Anda! Karena Anda menghilangkan sumber ancaman, Anda memastikan keselamatan armada. SAM jarak jauh memiliki jangkauan kategori 80-250 km, seperti SM-2, SM-6, Aster 30, HQ-9, SA-N-6 Grumble (Naval S300), 9M96E (Naval S400). Tapi mari kita mempertimbangkan SAM yang paling mungkin untuk menghadapi BrahMos.

Angkatan Laut AS menggunakan SM-2 yang merupakan SAM standar jarak jauh yang ada di kapal mereka. SAM ini memiliki jangkauan 90 + km dan menggunakan semi-active homing radar seeker, yang berarti secara mekanik iluminator pemindai yang ada di kapal perang harus menyediakan data untuk membimbing rudal. Hal ini terbukti menjadi cacat/kelemahan kapal Burke Class yang membawa 3 mounted SPG-62 iluminator yang akan sulit untuk berurusan dengan serangan rudal multi arah.

Biasanya, setelah rudal musuh terdeteksi pada jarak yang jauh, yang menggunakan profile high altitude maka beberapa rudal SM-2 diluncurkan untuk melawan ancaman tersebut. 2 hingga 3 SAM ditembakkan terhadap ancaman subsonic, sehingga aman untuk mengasumsikan bahwa 4 hingga 5 SAM akan ditembakkan untuk menghadapi ancaman rudal tunggal BrahMos. Sekali lagi, SM-2 tidak dirancang untuk menangani rudal yang terbang di 3 kali kecepatan suara tetapi dirancang untuk menangani rudal Soviet yang terbang di 1-1,5 kali kecepatan suara. Jadi hal itu akan menjadi tugas yang sangat sulit untuk menembak jatuh BrahMos, dan pihak yang menyerang akan meluncurkan BrahMos idealnya pada jarak 120 km jauhnya dari kapal Burke Class untuk memastikan penerbangan sea-skimming (terbang rendah di atas permukaan laut) agar mendapatkan delay detection.

Namun rudal SM-6 adalah kasus yang berbeda karena rudal ini dapat mencegat rudal supersoonic pada ketinggian sea skimming dan pada ketinggian tinggi juga. Ini menjadi senjata utama US Navy untuk mempertahankan armada mereka terhadap rudal seperti BrahMos.

Medium Range SAM:
Mari kita mempertimbangkan skenario di mana kapal perusak Burke Class mengawal kapal induk / Carrier Battle Group (CBG) yang dihadapkan dengan salvo 8 unit rudal BrahMos / Yakhont Anti-Kapal. Setelah rudal terdeteksi oleh AWACS di jarak 150 + km dari kapal, prosedurnya akan mengarahkan jet tempur dari kapal induk terdekat menuju rudal untuk menembaknya jatuh. Dalam kasus ini, rudal tersebut terbang di 3 kali kecepatan suara. Jet tempur akan memiliki 1/3 waktu untuk bereaksi jika dibandingkan jika menghadapi rudal subsonik.

Oleh karena itu peluang keberhasilan untuk menembak rudal tersebut dengan menggunakan pesawat menjadi tipis. Tetapi jika kita asumsikan kapal perusak Burke Class bertindak sendiri, maka BrahMos akan terdeteksi sekitar 25-30 km dari kapal. Mengingat salvo dari 8 BrahMos dan rudal berjalan 1 km / detik, Burke memiliki waktu sekitar 25-30 detik untuk bereaksi. Meluncurkan rudal jarak jauh akan sia-sia pada saat ini karena rudal mendekati kapal dengan sangat cepat. Pilihan SAM Medium tersedia di destroyer Burke adalah Evolved Sea Sparrow Missile (ESSM) quad (x4) rentang 50 km yang tersedia dalam jumlah besar.

Rudal ini sangat berguna karena satu paket (sel) terdiri dati 4 rudal MR-SAM (Medium Range) dibandingkan dengan 1 LR-SAM (Long Range). Saat mencegat rudal supersonik anti-kapal, sejumlah besar SAM harus ditembakkan untuk memastikan keberhasilan intersepsi. Jadi dalam hal ini, kita dapat memperkirakan ada 16 hingga 24 rudal ESSM ditembakkan dari Burke untuk menghadang rudal yang datang. Ada 4 SAM yang ditargetkan untuk menyergap setiap rudal BrahMos dan kemungkinan intersepsi dianggap ‘teori’ 100% berhasil, maka BrahMos masih memiliki peluang untuk menembus pertahanan tersebut.

Evolved Sea Sparrow Missile (ESSM):
Ada cacat besar dalam rudal ini jika Anda belum melihat. Menembakkan 24 ESSM memakan waktu 24 detik, 4 unit ESSM sasarannya 1 rudal BrahMos, jadi 24 ini dapat menargetkan 6 BrahMos dan pada saat itu beberapa rudal ESSM terakhir telah ditembakkan, sementara masih ada 2 rudal BrahMos yang tidak masuk target dan dengan cepat menuju Burke. Jadi apa cacatnya ? Pikirkan ……… .Jika 16 rudal BrahMos (kapasitas frigat gen baru Rusia dan kapal perusak India) ditembakkan bukan 8, pertahanan kapal Burke akan jenuh jika beroperasi sendiri.

CIWS Phalanx dan Softkill countermeasures mungkin berhasil melawan 2 BrahMos lagi, tapi kemudian Anda memiliki 6 rudal supersonik anti-kapal yang tersisa dengan 300 kg semi-armor hulu ledak menusuk dengan kecepatan penuh menuju kapal perusak 9000 ton Burke. Oleh karena itu kita dapat mengasumsikan batas jenuh untuk kapal Burke tunggal ada di 12 rudal BrahMos. Jadi, jika kapal ini pergi satu lawan satu dengan kapal Rusia atau kapal perusak India yang membawa 16 BrahMos, kapal itu tidak pulang ke rumah.

US Navy Carrier Battle Group :
Jadi apa yang kita pelajari dari hal ini? Kami belajar bahwa jika kapal memiliki sistem SAM jarak menengah murni, peluangnya untuk bertahan hidup sangat rendah dalam konflik modern. Jika menghadapi rudal seperti BrahMos, kemungkinan untuk bertahan dikurangi lagi tiga kali lipat. Oleh karena itu banyak angkatan laut yang memilih untuk memasang sistem pertahanan berlapis dengan sistem AEW untuk melindungi kapal perang mereka yang mahal. Tetapi akan ada keraguan lagi dalam pikiran Anda setelah Anda membaca ini.

Anda akan bertanya-tanya bagaimana AEGIS, yang merupakan yang terbaik di dunia tidak bisa menangani 20-30 rudal seperti BrahMos, dan Angkatan Laut AS meninggalkan kapal yang rentan terhadap ancaman seperti ini. Jawabannya adalah ya dan tidak. YA, The AEGIS adalah yang terbaik di dunia karena dapat menggabungkan data dari setiap radar kapal dan pesawat di media/monitor di armada (fleet) dan menggambarkan gambaran besar dari wilayah udara sekitarnya.

Ia mendapat data awal dari pesawat E-2 yang memungkinkan untuk mencegat rudal 100 + km dari armada kapal yang bergerak. Dan TIDAK, karena bahkan sistem anti-rudal yang tercanggih di dunia pun memiliki batas saturasi. Nilai yang tepat tidak diungkapkan untuk alasan yang jelas, tetapi mempertimbangkan kapal induk/ CBG akan memiliki 3 pendamping AEGIS di masa perang, 48 pesawat tempur dengan 8 Combat Air Patrol (CAP) dan 2 E-2s udara untuk menyediakan cakupan radar Over The Horizon (OTH), batas jenuh untuk kapal induk/CBG ini akan menjadi sekitar 64 rudal BrahMos.

Jangkauan 300 km BrahMos dalam penerbangan ketinggian (hi and low) campuran dan jangkauan 120 km dalam penerbangan ketinggian rendah (sea skimming) berarti bahwa rudal itu tidak bisa ditembak dari luar jangkauan radar dari kapal induk/CBG. Oleh karena platform pengiriman rudal yang mematikan akan menggunakan kapal selam Yasen Rusia yang membawa 32 Yakhont / BrahMos dan dapat menembak saat sedang terendam. Sekarang kita berbicara tentang BrahMos melawan kapal Burke yang dilengkapi AEGIS yang terkenal, mari kita lihat bagaimana sistem anti-rudal lain menghadapinya.

INS Kolkata membawa 16 rudal BrahMos dan 32 Barak-8:
Ada satu rudal khusus yang telah dirancang dari awal untuk menembak jatuh BrahMos. Ini adalah SAM India-Israel Barak-8. Rudal ini dikembangkan oleh Israel untuk melengkapi kapal perangnya untuk melindungi mereka dari rudal Yakhont tetangganya. Kapal Israel hanya dilengkapi SAM jarak pendek dan tidak memiliki radar modern yang mampu menangani serangan khusus dari musuh-musuhnya yang menggunakan rudal Yakhont. Jawaban untuk masalah ini adalah karena Barak-8 sangat lincah dan akurat yang dikemas dengan teknologi terbaik yang ada untuk dijadikan rudal berukuran sedang. Karena dikembangkan dengan bantuan India, saya berasumsi bahwa India memberikan data rahasia tentang BrahMos sehingga Barak-8 dapat dibuat menjadi pembunuh rudal utama untuk Angkatan Laut India dan Israel.

Dengan jangkauan maksimal 70 km, rudal ini beroperasi dihubungkan dengan radar MF-STAR yang dapat mendeteksi rudal sea skimming di jangkauan 30-35 km. Rudal Ini menggabungkan jarak menengah dan rudal jarak pendek ke dalam satu rudal, memiliki jarak pencegatan minimal 300 meter dan maksimum 70 km. Ada klaim bahwa satu rudal Barak-8 dapat menghentikan BrahMos sedekat 500 m dari kapal. Salah satu alasan di balik klaim adalah bahwa Barak-8 sangat akurat dan memiliki pencari homing radar aktif, yang memungkinkan kapal melupakan rudal setelah peluncuran, karena rudal akan menemukan target sendiri meskipun kapal tidak memberikan bimbingan dan mid-course update.

Rudal Barak-8 dapat mengunci terus menerus rudal yang masuk dengan radar sendiri dan MF-STAR dapat membimbing 24 rudal Barak-8 ke 12 target secara simultan, batas saturasi untuk kapal perusak Kolkata Class terhadap BrahMos meliputi di 12 rudal . Namun situasi ini menjadi kontradiksi dalam dirinya sendiri karena Kolkata Class juga membawa BrahMos serta Barak-8. Ini berarti bahwa Angkatan Laut India menyebarkan racun dan obat penawar pada platform yang sama.

Dari analisis di atas, tidak melompat ke kesimpulan bahwa Kolkata Class sama dengan Burke dalam peran pertahanan rudal. Karena Kolkata membawa hanya 32 Barak-8 sementara Burke membawa 96 SAM yang dapat meningkat menjadi 192+ dengan quadpacking ESSM, Burke sama dengan Kolkata hanya dalam hal kejenuhan peran pertahanan rudal terhadap BrahMos. Keunggulan dari Burke memungkinkan kapal untuk menahan serangan rudal yang berkelanjutan dengan beban rudal sangat besar. Burke Class memiliki kelebihan dan dapat menembak jatuh rudal di jarak 200 km ketika dipasang dengan aset AEW, tetapi Kolkata tidak bisa. Dalam analisis ini, keduanya dianggap sama jika yang hadapi semata-mata rudal BrahMos dengan situasi kapal perang berdiri sendiri.

Short Range (Point Defense) SAM :
Jika Anda berada dalam situasi di mana Anda harus menggunakan SAM jarak dekat untuk menembak jatuh rudal anti-kapal, maka Anda telah dalam keadaan kesulitan besar. Ini berarti bahwa rudal bermusuhan yang masuk telah berhasil menghindari payung pertahanan yang disediakan oleh jangkauan SAM yang lebih panjang. Oleh karena itu Anda membentuk garis pertahanan terakhir. Kapal target memiliki waktu sekitar 5-10 detik untuk bereaksi jika rudal Anti-Ship Missile (AShMs) itu supersonik dan sekitar 20-30 detik untuk bereaksi jika rudal AShMs itu subsonik karena jarak tembak SAM ini dalam kategori 10-15 km. Sebuah tembakan voli dari 8 hingga 12 titik sistem pertahanan SAM biasanya diluncurkan untuk menembak jatuh 2-3 AShMs yang masuk. Karena AShMs (Rudal Anti-Kapal) sangat dekat dengan kapal, tidak ada kesempatan kedua yang tersedia untuk mempertahankan diri meskipun kapal sasaran menembakkan rudal sebanyak mungkin untuk mempertahankan diri dalam situasi hidup dan mati. Sistem SAM jarak pendek (SR-SAM) yang populer adalah: RAM, Barak-1, crotale, Gauntlet (Naval Tor) dan lain-lain.

Rolling Airframe Missile (RAM) :
Jadi bagaimana kapal mempertahankan diri terhadap rudal BrahMos jika kapal menggunakan sistem SAM jarak pendek ?. Jika sistem ini merupakan bagian dari sistem pertahanan berlapis, maka kapal harus berurusan dengan hanya 1 atau 2 rudal BrahMos dan rudal BrahMos yang tersisa akan /telah dinetralisir oleh sistem pertahanan jarak jauh. Ini adalah tugas yang relatif sederhana untuk sistem seperti Rolling Airframe Missile (RAM) atau Barak-1 yang dirancang untuk membunuh rudal sea skimming supersonik. Tetapi sistem ini tidak dapat menangani rudal BrahMos lebih dari 2 atau 3 karena mereka sendiri hanya memiliki jangkauan 10 km yang memberi mereka waktu hanya beberapa detik untuk bereaksi dan hanya beberapa rudal yang bisa ditembakkan pada waktu itu.

Jadi jika Anda berada di sebuah kapal perang yang hanya memiliki Sistem SAM jarak pendek untuk pertahanan, dan lebih dari 2 rudal BrahMos ditembakkan pada Anda, maka masa depan Anda akan suram. Satu-satunya harapan adalah menutup mata Anda dan menerima kejadian yang tak terelakkan.

Senjata Anti-Rudal :
Senjata ini sangat populer dalam sistem pertahanan udara modern saat ini, karena waktu reaksinya yang cepat dan mampu untuk menembak jatuh target pada jarak yang sangat pendek. Kebanyakan angkatan laut modern menggunakan
Close in Weapon Systems (CIWS) yang terdiri dari senapan super rapid (sendiri) atau dikombinasikan dengan SAM jarak pendek sistem. Saat ini, Angkatan Laut AS menyebarkan CIWS Phalanx pada semua kapal mereka. Ini adalah sebuah closed loop system dengan radar pencarian pelacakan dan senjata Gatling 20 mm dan amunisi yang digabungkan ke dalam sistem self-defence berkelanjutan.

Sistem ini memiliki jangkauan max 3 km dan jangkauan efektif 1,5 km ketika berhadapan dengan rudal jelajah yang terbang rendah. Jika menghadapi BrahMos tunggal yang telah melewati lapisan pertahanan rudal lainnya, radar Phalanx akan mengunci ke BrahMos dan melepaskan sebuah torrent 20 mm proyektil
depleted uranium untuk merusak rudal BrahMos mudah. Tapi, hal itu tidak akan terjadi.

Tembakan Phalanx pada kecepatan 3000 butir per menit yang diterjemahkan ke dalam 50 butir per detik. Karena BrahMos terbang pada kecepatan 1 km / detik dan jarak efektif Phalanx adalah 1,5 km, maka kapal hanya memiliki waktu 1,5 detik untuk menembak jatuh BrahMos, ketika rudal BrahMos berjarak 1,5 km jauhnya dari kapal. Dan karena BrahMos melaju begitu cepat, jika Anda menembak kurang dari 500 km jauhnya dari kapal Anda, fragmen rudal masih akan menyerang kapal Anda pada kecepatan tinggi dan menyebabkan kerusakan. Jadi BrahMos harus dicegat antara 500 m dan 1,5 km oleh CIWS Phalanx. Situasi ini memberikan waktu penembakan total 1 detik. Dan saat itu dibutuhkan waktu setengah detik untuk mencapai tingkat penuh penembakan, hanya sekitar 40 peluru yang bisa ditembakkan pada waktu itu.

Phalanx CIWS:
Ini tidak berakhir di sini, BrahMos melakukan S-manuver di beberapa km terakhir dari penerbangannya. Hal ini membuat sangat sulit bagi CIWS Phalanx untuk mengunci BrahMos. Dia akan memiliki waktu kurang dari 2 detik untuk mengunci pada target yang manuver terbang di 3 kali kecepatan suara. Hal ini praktis tidak mungkin untuk Phalanx menembak jatuh BrahMos. Oleh karena itu angkatan laut AS menggantikannya dengan RAM pada kapal perang yang lebih besar karena RAM tiga kali lipat jangkauannya dan memberikan kesempatan yang lebih baik untuk bertahan hidup bagi kapal perang. Tetapi tidak ada Rolling Airframe Missile (RAM) pada kapal perusak Burke dan mereka hanya memiliki CIWS Phalanx tunggal saja. Varian yang lebih tua memiliki 2, tapi situasi itu tidak membuat banyak perbedaan. Phalanx berguna terhadap sasaran subsonik dan supersonik yang melaju di kecepatan di Mach 1-1,5. Namun terhadap BrahMos, tidak ada gunanya.

Angkatan Laut Amerika Serikat sedang bekerja mcari sebuah solusi dan sedang dilakukan. Jawabannya adalah dalam sistem Laser CIWS yang telah dikerahkan dan beroperasional baru-baru ini. CIWS laser ini mampu menembak jatuh target udara dan permukaan yang bergerak lambat, tetapi sedang dalam perbaikan, pada dekade berikutnya, CIWS Laser akan banyak digunakan dan akan mampu memukul beberapa rudal BrahMos seperti lalat. Tapi sekali lagi, versi hipersonik dari BrahMos sedang dalam pengembangan yang akan memasuki layanan pada dekade berikutnya. Terbang dengan kecepatan Mach 5-7, bisa membuat sakit kepala termasuk untuk laser CIWS. Tapi kita akan tahu 10 tahun dari sekarang.

KESIMPULAN:
BrahMos bukan rudal yang tidak terkalahkan. Hanya saja ia menybabkan sakit kepala yang lebih akut saat harus berhadapan dengannya. Dengan sistem SAM yang layak, Anda mungkin dapat mempertahankan kapal Anda terhadap serangan rudal subsonik. Tapi untuk membela diri dari BrahMos, Anda perlu biaya mahal, teknologi high-end, sistem pertahanan rudal berlapis.

Jika Anda memiliki sistem Pertahanan Udara yang kuat dan jaringan seperti US Navy dan Royal Navy, Anda memiliki kesempatan untuk bertahan hidup. Tapi angkatan laut yang lebih kecil dan menggunakan sistem pertahanan udara tingkat dasar, dia tidak diberi kesempatan. Satu-satunya harapan mereka adalah doa. Jadi jika Anda seorang kapten kapal perang, itu selalu lebih aman untuk berada di sisi memiliki BrahMos / Yakhont daripada berada di sisi yang harus menghadapi BrahMos. Dengan nasib buruk Anda jika Anda akhirnya harus menghadapi BrahMos, doa adalah pilihan lain. (defencenews.in).

  72 Responses to “Mungkinkah Rudal Yakhont / BrahMos Dihadang ?”

  1.  

    rudal maut..

    •  

      Salam bung E kafa
      Nitip koment bung.

      Gimana dengan CIWS 1130 terbaru milik China, Apakah mampu untuk menangkal rudal brahmos milik India? (India vs China)

      Type 1130 memiliki kemampuan 10.000 putaran per menit kabarnya bisa menghancurkan 90 persen dari rudal hipersonik bahkan empat kali kecepatan suara, ini dikatakan langsung dari sumber Russia.
      Dengan 11 laras dan kaliber 30 mm itu keunggulan dari CIWS terbaru china.

      Salam bung semoga bermanfaat.

  2.  

    wow….. kapan R-HAN evolusi jadi sehandal ini??? semoga……

  3.  

    3 besar

  4.  

    efeek gentaree menakuutkan…
    bisa ngak yaah R-Han kita mencontek Brahmos ini..??

  5.  

    mantab

  6.  

    Sekalian ngkong ga usah komen lagi disini ye..!!! Ga guna ente ngetrool dimari, idup ko cuman jadi racun doank buat orang laen..sadar ngkong..!!!

  7.  

    yah namanya juga negara sendiri masa engga di banga2in sih ? cep2t lah pindah negara , biar negara ini engga ada orang betmental INLANDER kaya anda.

  8.  

    Hati hati kalau komentar, statement adalah citra diri…

    Bilang pindah negara tapi masih komentar disini… Hoax?

  9.  

    Menurut saya, berpangkal pada pepatah : ” Diatas langit masih ada Langit’.

    Maka setiap technology buatan manusia pasti ada technology lain yg mengunggulinya.

    Begitu pula keunggulan Rudal “Brahmos ” / ” Yakhont” dengan catatan bahwa keunggulan / kelemahan tersebut setidaknya harus sudah pernah di uji coba secara benar dan meyakinkan.

    Info ini berkembang setelah kapprang US Navy bertandang ke India Navy dan melihat serta menelisik keampuhan rudal “Brahmos” yg di pasang di INS jenis “Kolkota”.

    Secara theory / praktek iya, ada kelemahan pada rudal Brahmos / Yakhont, namun secara “Goal” hasil peluncuran yg di capai ternyata cukup gahar hasilnya.

  10.  

    Pindah aja lo keneraka.!!!

  11.  

    kepala lo peang….

    baca ni artikel http://www.defencetalk.com/forums/army-security-forces/indonesian-army-tni-ad-again-won-australian-army-skill-arms-meeting-aasam-10978/

    selalu ikuti militer Indonesia…..
    Gua bangga jd Orang Indonesia….

  12.  

    Sudah ada penangkalnya Yakhont dan Brahmos namana BARAK 8. Sudah di test dan berhasil

    •  

      Benar bung, jika roket palestina yang jauh lebih kecil, tipis, lebih cepat dan diluncurkan dari jarak yang jauh lebih pendek bisa ditangkis, mengapa BrahMos jadi lebih sulit? Pembuatnya tidak ambil pusing siapa pembeli senjatanya jika perlu dengan ToT. Selama menguntungkan kita manfaatkan saja, tentu labelnya harus diganti dengan “Made in Philippine”.

      •  

        sebelumnya ane mao tanya dolo:
        1. ada linknya gk jika roket palestina lebih cepat dari brahmos/yakhont ato paling enggak di kecepatan supersonik dulu deh?
        2. roket bisa melakukan sea skiming gk ?

        itu dulu j deh ntar yang laen nyusul

        •  

          1. Salah ketik maksudnya kecepatan berbanding jarak
          2. Hubunganya dengan sea skimming apa? Kalau lihat di youtube, jaraknya sangat dekat

          •  

            hubunganya……. kenapa anda bandinginnya roket palestina sama brahmos, dengan kecepatan segitu dan bisa merubah lintasan menjadi bebrapa meter diatas pemukan laut tentu akan menyulitkan untuk dihalau dari pada roket palestina yang lintasnya tidak berubah

          •  

            Saya melihat lintasan berubah pada jarak 28-40 km sedangkan roket palestina bisa lebih dekat lagi. Menurut saya rudal ini terutama untuk pengalih perhatian jika tidak bisa melumpuhkan. Kelemahan utama armada adalah rentan terhadap torpedo (lihat komen saya di artikel sebelumnya) apalagi jika torpedonya dari jenis shkval. Dalam latihan perang modern, selalu kapal selam yg berhasil menghentikan kapal induk. Entah di pertempuran yg sesungguhnya.

    •  

      wakakakak….mantab ini memang.

      itu baru salvo rudal yakhony 3 biji…lah kalau 8 biji gimana ngatasinya dg cara seperti itu?

      berarti …..tambah pusing nih israrel nya….bakalan muncul barak 9 dong.

    •  

      apa hubungan RWR sama GPS/GLONASS ? lol
      sinyal timbul tenggelam apanya ? yg susah sea skimmer, low radiasi, supersonic & sisa2 momentum kinetik -_-
      itu yg bikin pusing

    •  

      RWR yg kau bilang itu udh ketinggalan jaman barangkali wkwkwkwk
      orang skrng udh bisa kalkulasi AI rudal hnya modal 1x emisi. mau emisi serendah apa yg penting tau kecepatan & altitude udh bisa kasi ribuan “pola” trajektori sekaligus menentukan <10 kemungkinan trajektori yg paling masuk akal….

      •  

        lhah…kan menurut penulis artikel diatas sangat percaya bahwa USA akan mampu mencegat yakhont …dari berbagai arah (simultan), dg mengandalkan rudal SM6.

        padahal SM6 lebih tua dibandingkan barak 8…dan belum pernah di uji coba melakukan pencegatan pada brahmos/yakhont seperti yang dilakukan israel dg barak8 thdp brahmos.

        kadang 2 memang….kelihatan terlalu pede mereka. mungkin untuk menutupi kegalauan hati yang sebenarnya.

    •  

      buku telpon..? apaan sih…bingung gua.

      yakult..? apa lagi nih…..? yang serius dong…..garuk2 kepala jadinya.

  13.  

    engkong si bowo mendingan lo mati aja daripada hidup nyusahin orang lagian lo hidup gak ada gunanya orang yg gak pernah bersukur kayak kamu tempatnya neraka jahanam

  14.  

    Beli selusin untuk dibedah/diteliti. Ayo Indonesia pasti bisa!!

    •  

      Lha khan udah punya. Itu dipasang di KRI Oswald Siahaan. Yg jadi pertanyaan kenapa kok cm 1 kapal yg dipasang? Harusnya semua KRI Ahmad Yani class

      •  

        mungkin lebih menitiberatkan pada peluncuran yakhont via udara…SU30 dan SU34. serta mungkin TU22M2/3, atau TU16 punya kita dulu…kale.

        juga mungkin untuk konsentrasi penyerangan yakhont model submarine launch…dari induk cakra, atau kilo kelas terbaru (improved kilo) atau bisa juga dg kasel kelas Borei?

  15.  

    Nyimak aja …

  16.  

    mantap tuch rudal……………….!!!!!

    apalagi kalau yang RX-750 KITA BISA TERBANG SEPERTI ITU

  17.  

    pertanyaannya…secepat mana kapal2 perang di dunia ini melengkapi sistem anti-brahmos di kaprang2 mereka?

    •  

      apa sudah ada anti dotnya yang bener2 mumpuni. barak 8 sekalipun sudah diklaim dan di test mampu menangkal brahmos…tetapi kan bukan yakhont. walaupun similar tapi kan tidak sama persis.

      teknologi mungkin masih tetap….tetapi taktis peprangan kan akan bisa berubah. juga kemampuan SDM manusia yang menangani Yakhont juga berbeda.

      Man behaind the Gun tetap berpengaruh besar dalam masalah ini.

  18.  

    maaf kita bilang tni hebat kan udah banyak buktinya udah sering menang kompetisi militer di dunia kalo malaysia bilang mereka hebat buktinya mana ?

  19.  

    mbah bowo saja saya udah benci….. eh ini ada lagi mahkluk duplikatnya ……..

  20.  

    IDONESIA HARUS PUNYA 1000 PCS,
    BIAR MALINGSIA GA COBA2 AMBIL AMBALAT …..

    HIDUP NKRI..

  21.  

    Tetapi jika kita asumsikan kapal perusak Burke Class bertindak sendiri
    ———————
    Masalahnya, -belajar dari PD II- kapal-kapal US NAVY hampir tidak pernah sendiri, sebelum masuk jarak tembak BrahMos, mereka kirim jet tempur untuk menghancurkan kapal perang musuh.
    Kita beruntung punya Yakhont tapi kapal-kapal perang TNI AL menurut saya tetap memerlukan perlindungan dari udara. Jika kita belum mampu membeli kapal induk, perlu diperbanyak airstrip yang bisa digunakan jet tempur untuk melindungi kapal-kapal TNI AL. Cmiiw.

    •  

      betul…kecuali cruiser mungkin ya om. itu pun 1 tico masih ikut eskort 1 CBG. oh ya kombinasi data2 kombinasi ESSM & Aegis masih rahasia. nb : ESSM & Aeis ya bukan BMD lain.

      coba hitung benar2 pke excel biar gampang, 16 brahmos sekalipun masih belum bisa menggoyang ESSM & Aegis dgn dual FCS. karena entah mau gimanapun essm & supersonic sekelas brahmos selalu bertemu dalam jarak 50-50 dari kapal dan jarak hanya dipersempit 1 km saja utk detik berikutnya…berhubung essm punya 4+ mach max speed. (+) plus itu berapa ? hahhah

  22.  

    Sakit jiwa

  23.  

    mohon pencerahan sesepuh…..selain kelas owa ada ge kelas lain dari KRI kita yang bisa dipasangi yahkont???

  24.  

    Kesimpulan:
    Penangkal Brahmos/Yakont yang terbaik saat ini adalah ” DO’A “

  25.  

    mantap

  26.  

    Salah satu cara menghindari rudal ini, menurut pengalaman Mbah adalah terjun kelaut pada detik2 terakhir….

  27.  

    Mengarang akh ,, Indonesia harus mempunyai radar Garuda 1 yg memiliki jarak jangkauan 400 km , yg mampu membaca sinya rudal barmos ,,
    Bila bharmos di lucurkan maka sinyal G1 akan aktif lalu mengunci rudal bharmos dlm jangkauan 200km s/d 100km dlam jarak 50km maka sinyal G1 akan memancarkan bom elektromagnetik/netcut pemutus jaringan/ pemutus orbit pemandu rudal maka di jarak 20km rudal kehilangan araah, di saat itulah G1 memancarkan sinyal palsu untuk mengarahkan rudal ke tempat zonk / zona bebas …. Hehehehe hoax pis

    •  

      Cukup bagus.. Saya nilai 8 utk strategi karangan anda. kekurangannya momentumnya harus pas bom saat bom EMP bekerja. harus diluar radius pengaruh radiasi elekromagnetik bom EMP terhadap kaprang sendiri. jangan sampai terjadi senjata makan tuan yg menyebabakan lumpuhnya CMS dikaprang.

      Salam..

      •  

        atau diruangan dikapal perang sendiri (dimana perangkat elekronika utama dan sensistif “hardware dan software” nanti di pasangi medan elekromagnetik shield…diaktifkan ketika emp bekerja)…sehingga tidak masalah ketika kapal2 perang kawan ada didkeat2 situ.

  28.  

    He he he…..
    Klo brahmos n yakort ga pintar berarti ia akan bermanufer di jarak tertentu n akan sll begitu krn tdk di pandu dari kapal itu artinya tingkah lakunya uda di seting dari operator n akan ikut apa yg diperintahkan operator berarti hrs tau dlu kebiasaanya ato progamnya yg hrs dipelajari not imposibel…..pasti jatuh jg

  29.  

    Maunya sih Tambah rudal yakhont nya tapi kita kurang platform peluncurnya ato minta ToTnya agar kita jga bisa buat rudal sendiri buat kemandirian bangsa ini ya minimal sekelas C-705

  30.  

    Artikel yg bagus, menggambarkan “kerepotan” blok Barat dalam menghadapi rudal ASM supersonik Rusia, yg tidak hanya Yakhont dan Brahmos dari udara, tapi juga 3M-54 “Sizzler” (dari kapal permukaan VLS dan kapal selam), serta “Sunburn” dari kapal permukaan.

    Jadi armada Barat dapat diserang dari udara, permukaan dan bawah laut. Taktiknya sejak zaman Soviet adalah saturasi (pada waktu yg sama dengan jumlah besar rudal) mengandalkan pemantauan satelit, Glonass dan pesawat intai. Akibatnya secara matematis tidak bisa dihindarkan beberapa rudal akan lolos menghantam sasaran kritis seperti kapal induk dan Burke class. Dalam waktu 24 jam serangan ini dapat diulang sampai beberapa kali sampai armada Barat tenggelam.

    Kesulitan Barat dalam mengembangkan anti rudal supersonik adalah tidak punya target vehicle yg mampu supersonik Mach 2 – 3.

  31.  

    Laaah.., biar kita disisi kapal yang punya yakhnot, pihak lawan punya banyak MM40 blk3, tetep aje pala pusing, wong yakhnotnya tinggal 2 bijik… :mrgreen:
    beli 4, nembak 2, tinggal 2 uhuuuuyyy.. 😆

  32.  

    1 : Anda lalai untuk mencakup langkah-langkah counter elektronik , yang merupakan komponen kunci dari persenjataan kapal pertahanan . Efektivitas mereka tergantung pada banyak faktor , tapi terakhir saya ingat mendengar bahwa EWS modern sekitar 20 % -40 % efektif terhadap rudal berbasis Rusia dan Rusia . Saya tidak memiliki bukti untuk mendukung ini karena saya tidak pernah benar-benar terganggu untuk mengejar itu , hanya apa yang saya ingat dari kuliah saya hadiri selama di US Naval Academy kembali pada tahun 2010 .

    2 : Jika terjadi pertempuran antara kelompok induk AS dan Rusia atau angkatan laut India , pemikiran militer modern adalah bahwa pertempuran masih akan diputuskan di udara . Tentu BrahMos dapat api dari 400 km jauhnya , tapi F18 memiliki jangkauan tempur dari 700 km , dan f35c berbagai 1,100km . Ketika Anda mempertimbangkan fakta bahwa dalam beberapa tahun LRASM akan berada dalam penyebaran dengan kisaran 930km , kapal oposisi tidak bisa mendapatkan kapal mereka dalam jangkauan untuk memulai BrahMos mereka 2 .

    Inilah sebabnya mengapa Rusia diinvestasikan dalam kapal selam selama perang dingin , karena mereka tidak bisa pergi head to head dengan angkatan laut Barat . Kapal selam memiliki keuntungan memiliki kesempatan lebih besar untuk mendapatkan dalam jangkauan kapal Barat .

  33.  

    Saya melihat lintasan berubah pada jarak 28-40 km sedangkan roket palestina bisa lebih dekat lagi. Menurut saya rudal ini terutama untuk pengalih perhatian jika tidak bisa melumpuhkan. Kelemahan utama armada adalah rentan terhadap torpedo (lihat komen saya di artikel sebelumnya) apalagi jika torpedonya dari jenis shkval. Dalam latihan perang modern, selalu kapal selam yg berhasil menghentikan kapal induk. Entah di pertempuran yg sesungguhnya.

  34.  

    Ulasan yang menambah wawasan. makasih bung Diego atas infonya…, tambah lagi donk ulasan seperti ini karena penuh bobot, dan bagaimana kabar bung Yayan, kok ga pernah kirim arikel lagi yang bikin semangat kebangsaan ini terus berkobar ? kangen sama artikelnya bung yayan nih….hehehehe

  35.  

    Ulasan yg hebat. Jadi ingat ITS mengembangkan kapal yg bisa melayang dan menyelam. Namanya BUAYA. Mungkin bisa jadi solusi. Saat diserang dengan BRAHMOS, ya tinggal menyelam saja, mestinya BRASMOS akan kehilangan jejak. Tinggal seberapa cepat BUAYA bisa pindah dr melayang ke menyelam. Dan seberapa jauh radar nya bisa mendeteksi ancaman rudal sejak dini.

  36.  

    maaf sesepuh2 warjagr
    ana msih pemula pemula..

    kan kita semua masih punya stok dukun.. apa pak yai.. jadinya dukun kita suruh santet semua keru kapal musuh… kalau yai ya pasti doa yang baik bagi kru kapal kita..

  37.  

    kami pon dah punya rudal buatan bumi putera RX 750 indon jgn klaim ya

  38.  

    kenapa dsini lebih suka komentar seperti mau perang saja…
    diskusi teknis melempem

  39.  

    -banned-

  40.  

    Yah tp sepertinya tdk brp lama lg, era rudal penyerang sprt brahmos dan yakhont bakal semakin sulit menghancurkan armada perang amerika. saat ini mgkn brahmos dan yakhont dapat diandalkan tp kemungkinan 2 tahun kedepan ini situasi sdh berbeda, krn amerika sdg dlm tahap mengembangkan senjata LaWS (laser weapon system) dan senjata meriam elekromagnetik RAILGUN (navalgun).

    railgun dimulai dgn:
    -fhase 1 pd thn 2005dgn kekuatan 32 mega joule dgn jrk jangkau 100nm.

    -fhase 2 pd thn 2012dgn kekuatan 40 mega joule. dgn jarak jangkau -/ 110nm.

    -fhase 3 pd thn 2014sdh rampung dan sdh ditempatkan di kapal DDG1000 vessels class zumwaltdgn kekuatan lontaran elekromagnetik sekitar 50 mega joule. dan dgn jarak jangkau sekitar 200nm. dan dgn kecepatan lontaran proyektil 5,600 mil/jam, atw sekitar 10 km/detik.
    Sedang utk Laser weapon system (LaWS) amerika sdh menempatkan laser berjenis ciws di USS Ponce dgn kekuatan laser yg bisa setting mulai dari 30kw s/d 100kw. dan msh akan ditingkatkan kemungkinan dlm 2 thn kedepan sdh berkekuatan 100 s/d 200 kw. yg mana dgn kekuatan segitu, jk cuaca dlm keadaan cerah dan tdk berkabut maka dpt merontokkan rudal jelajah, missil balistik, pespur, drone, mortir dan peluru meriam hingga satelit. Dan itu kenapa bbrp tahun belakangan ini, amerika seperti kurang tertarik mengembangkan persenjataan pertahanan berbasis rudal sprt mengembangkan patriot ke versi yg lbh tinggi, tdk seperti halnya rusia yg intens mengembangkan rudal pertahanan udara sprt S300-S400-S500. krn amerika mempunyai konsep berbeda utk pertahanan armada dan kubu pertahanan mrk kedepannya tdk lg terpokus ke model rudal tp Laser CIWS dan Railgun dgn peluru yg simple dan sinar Laser yg tdk habis2 serta mempunyai kecepatan yg jauh lbh cpt dibandingkan rudal tercepat saat ini.

    Salam..

  41.  

    Gak bakalan ada perang…..

  42.  

    Ntar kalo pencuri ikan malon masuk laut kita.. kita tembak pake rudal beginian bagus juga

  43.  

    Inget ketika Hesbollah menggasak kaprang isra’el….., teknologi barat mang hebat kgkgggkgkgggkgggkggg

 Leave a Reply