Des 092018
 

Fregat KNM Helge Ingstad Angkatan Laut Norwegia bertabrakan dengan kapal tanker © Joseph Dempsey via Twitter

Sementara Angkatan Laut Norwegia telah mengambil tindakan darurat di luar negeri untuk rekan-rekan dari kapal fregat KNM Helge Ingstad demi mencegah banjir, galangan kapal Navantia, Spanyol yang memproduksi kapal perang malang tersebut telah menuduh pihak berwenang Norwegia hanya mencari alasan, seperti dilansir dari tabloid Verdens Gang.

Menyusul laporan sementara oleh komisi investigasi kecelakaan Norwegia, yang menyalahkan kesalahan teknis pada bulkheads tahan air KNM Helge Ingstad yang tenggelam setelah insiden tabrakan dengan tanker minyak saat kembali dari latihan bersama NATO, Angkatan Laut Norwegia telah menyelesaikan tindakan sementara untuk mencegah banjir terhadap kapal perang dari kelas yang sama.

Badan Material Pertahanan mengatakan sabuk karet dipasang sebagai solusi sementara untuk menutup poros baling-baling berongga dalam mencegah air memasuki ruang mesin saat keadaan darurat.

Menurut laporan tersebut, kapal itu tenggelam cepat karena kesalahan konstruksi, air asin merembes ke ruang generator KNM Helge Ingstad, sebelum menyebar ke ruangan lainnya dan akhirnya mencapai ruang mesin.

“Semua fregat [Nansen-class] dibangun dengan cara yang sama. Angkatan Laut telah menerapkan langkah-langkah sementara pada tiga dari empat fregat yang ada”, kata Steinar Nilsen, kepala maritim di Defense Material Agency kepada Verdens Gang.

Untuk fregat keempat, KNM Fridjof Nansen saat ini sedang menjalani pemeliharaan besar yang direncanakan. Kapal akan menerima sabuk tiup ketika diluncurkan kembali pada bulan April tahun depan.

“Kami tidak pernah menerima keluhan seperti saat ini sebelumnya. Bahkan tidak pernah sekalipun”, sebut pejabat Navantia Shipyard dan pemimpin serikat pekerja Javier Galán kepada lembaga penyiaran Norwegia, NRK.

Dia menolak tuduhan Angkatan Laut Norwegia tentang adanya cacat konstruksi pada poros baling-baling menjadi penyebabnya.

“Apakah porosnya bocor karena ini, seharusnya sudah sejak awal akan terlihat. Dan sejak dulu mestinya fregat itu telah tenggelam”, kata Galán.

Menurut dia, poros baling-baling pasti telah rusak selama tabrakan itu sendiri, yang mana merupakan satu-satunya penjelasan mengapa air muncul di antara bagian-bagiannya sama sekali.

“Bayangkan Anda memiliki mobil. Bahkan jika itu mobil yang bagus sekalipun, tentu akan ada masalah jika Anda menabraknya”, kata Galán.

Galán menyalahkan navigasi yang salah, merambah bahwa para kru telah salah menafsirkan lampu dari kapal tanker berbendera Malta, Sola TS, sebagai daratan.

“Saya yakin satu-satunya hal yang mereka cari adalah cop-out. Dan menurut pandangan saya, tanker itu baru saja dilewati. Para kru harus menghindari tabrakan”, kata Galán.

Navantia mengeluarkan pernyataan yang memastikan bahwa fregat kelas Nansen yang dikirim antara 2006 dan 2011 senilai NOK 21 miliar atau setara $ 2,5 miliar, memenuhi semua persyaratan teknis sebelum diserahkan ke Norwegia. Sementara itu, Galán menekankan bahwa tuduhan itu dapat menyebabkan rusaknya reputasi perusahaan, yang merupakan galangan kapal terbesar kelima di Eropa dan kesembilan terbesar di dunia.

“Kami adalah perusahaan internasional. Dan insiden ini membuat kerusakan yang mengerikan, karena meninggalkan kesan bahwa kami tidak dapat membuat kapal. Meski kami telah melakukannya selama berabad-abad”, kata Galán.

Navantia adalah galangan kapal militer yang didirikan oleh mahkota Spanyol pada tahun 1730. Selama berabad-abad, itu telah melewati beberapa perubahan nama, yang baru-baru ini pada tahun 2005. Ini sahamnya 100 persen dimiliki oleh pemerintah.

Fregat KNM Helge Ingstad bertabrakan dengan Sola TS pada tanggal 8 November, saat dalam perjalanan kembali dari latihan NATO, Trident Juncture di lepas pantai Trøndelag. Kapal itu menderita robek besar pada lambung, kehilangan kontrol dan bermanuver ke teluk dangkal untuk mencegah banjir yang terjadi cepat.

Sola TS saat ini sedang diperbaiki di Gdansk, Polandia. Menurut kabar pemiliknya, perusahaan pelayaran Yunani, Tsakos Energy Navigation, akan kembali berlayar pada pertengahan Desember.

  2 Responses to “Navantia: Sebelumnya AL Norwegia Tidak Keluhkan Hal ini”

  1.  

    selalu benar adalah emak-emak

  2.  

    He3.saling lempar kesalahan.