Sep 132017
 

Sistem S-400 Rusia di Latakia Suriah (Russsia DoD)

Turki telah menandatangani kesepakatan kontroversial dengan Rusia untuk mempersenjatai pasukannya dengan rudal anti-serangan udara S-400 Rusia.

Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa deposit sudah dibayarkan. Kesepakatan itu diperkirakan bernilai $ 2,5 miliar (£ 1,9 miliar).

Turki memiliki tentara terbesar kedua di NATO. Aliansi NATO bereaksi secara curiga terhadap keputusan tersebut, dengan mengatakan bahwa sistem tersebut tidak sesuai dengan peralatan Turki.

Turki telah membangun hubungan yang lebih dekat dengan Rusia setelah baru-baru ini memburuknya hubungan dengan AS dan Eropa.

Pemerintah Erdogan keberatan dengan dukungan militer AS untuk pemberontak Kurdi YPG, yang terkait dengan pemberontak Kurdi di Turki.

Rusia mengatakan sistem S-400 memiliki jangkauan 400km dan dapat menembak jatuh hingga 80 target secara bersamaan, yang mengarahkan dua rudal ke setiap sasaran.

Rusia mengerahkan S-400 di pangkalan angkatan udara dekat Latakia di Suriah pada bulan Desember 2015, setelah jet-jet Turki menembak jatuh sebuah pesawat tempur Su-24 Rusia di perbatasan Suriah-Turki.

Insiden tersebut menyebabkan perpecahan diplomatik antara Rusia dan Turki, namun Presiden Erdogan kemudian menutup pertengkarannya dengan Presiden Vladimir Putin.

Ketegangan di dalam NATO

Seorang penasihat militer Putin, Vladimir Kozhin, mengatakan bahwa kontrak S-400 dengan Turki “sangat sesuai dengan kepentingan strategis kita”. “Pada kesepakatan ini, orang bisa mengerti reaksi beberapa negara Barat yang mencoba memberi tekanan pada Turki.”

Erdogan, yang dikutip harian Turki Hurriyet, menyuarakan ketidaksenangannya terhadap mitra Barat yang tidak disebutkan namanya yang dituduh “mencari uang jumlah besar” untuk drone militer.

Dia mengatakan bahwa Turki telah membunuh 90 “teroris” YPG dalam seminggu terakhir dengan pesawat tak berawak Turki – dikembangkan karena punya Barat terlalu mahal.

“Kami bertanggung jawab untuk mengambil tindakan pengamanan untuk pertahanan negara kita,” tegasnya.

Wartawan BBC Mark Lowen di Turki mengatakan kesepakatan rudal tersebut jelas merupakan penolakan terhadap NATO, setelah AS dan Jerman menarik baterai pertahanan udara Patriot dari Turki.

Pada tahun 2015, Turki mendesak sekutu NATO untuk menjaga baterai pertahanan tersebut berada di perbatasan Turki-Suriah.

Berbicara kepada kantor berita AFP, seorang pejabat NATO yang tidak disebutkan namanya mengatakan: “Tidak ada sekutu NATO saat ini yang mengoperasikan S-400”. Mereka menambahkan: “Nato belum diberitahu tentang rincian pembelian apapun.”

Menteri Luar Negeri Jerman, Sigmar Gabriel, mengatakan Berlin akan menahan semua ekspor senjata ke Turki karena hubungan yang memburuk antara kedua negara.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu, di Ankara mengatakan bahwa komentar tersebut tidak cocok disampaikan seorang menteri luar negeri.

Hubungan antara kedua negara telah memburuk sejak Turki menahan seorang wartawan Turki-Jerman pada bulan Februari sebagai bagian dari tindakan keras terhadap lawan-lawan politik di negara Turki.

Bulan lalu, Presiden Erdogan menyebut politisi yang berkuasa di Jerman sebagai “musuh Turki”.

Turki juga marah dengan Amerika Serikat karena tidak mengekstradisi Fethullah Gulen, tokoh yang, menurut Mr Erdogan, melakukan kudeta Juli 2016 yang diplot oleh aparat nakal Turki. Gulen membantah terlibat.

Sistem rudal S-400 Almaz-Antey memasuki layanan di Rusia pada tahun 2007.

Spesifikasi :

Jangkauan: 400km (248 mil);
Kecepatan: sampai 4,8km (3 mil) per detik;
Tinggi target maksimum: 30km – dapat melacak hingga 80 target secara bersamaan;
Jenis target: pesawat terbang, rudal jelajah, rudal jarak menengah, pesawat tak berawak, sistem pengawasan udara lainnya.
(Sumber: RIA Novosti, Rusia 1TV.ru)

Jangkauan S-400 Rusia di Latakia, Suriah (CSIS/BBC)

Cara Bekerja

Surveilans radar jarak jauh melacak objek dan mengirimkan informasi ke kendaraan komando, yang menilai target potensial.
Ketika target teridentifikasi, pusat komando memerintahkan pelepasan rudal.
Data peluncuran dikirim ke kendaraan peluncur yang memiliki posisi paling baik dan meluncurkan rudal darat-ke-udara
Radar terlibat membantu mengarahkan rudal ke sasaran

Bukan pilihan yang baik untuk Nato

Oleh Jonathan Marcus, koresponden pertahanan BBC

Keputusan Turki memiliki kepentingan praktis dan politis. Tak pelak, ini akan dilihat sebagai tanda lebih lanjut dari keterpisahan Ankara dari sekutu Baratnya.

Turki telah berada di pasar sistem pertahanan udara baru untuk beberapa waktu. Empat tahun yang lalu Turki menggoda dengan gagasan untuk membeli sistem China. Tapi setelah mendapat tekanan dari sekutunya NATO, dia mundur dari kesepakatan itu.

Memilih sistem Rusia yang akan sulit, atau tidak mungkin, untuk mengintegrasikannya ke sistem pertahanan udara NATO yang lebih luas, yang tidak masuk akal secara strategis.

Belum lama ini – November 2015 – Turki benar-benar menembak jatuh sebuah pesawat tempur Rusia yang katanya telah mengganggu wilayah udaranya dari Suriah.

Tapi sejak itu banyak yang telah berubah. Kebijakan regional Ankara dan Moskow lebih dekat selaras. Dan kebijakan internal Turki dipandang semakin represif oleh banyak sekutunya.

Di NATO, satu-satunya peralatan Rusia yang digunakan adalah perangkat keras warisan di bekas negara Pakta Warsawa. Yunani memiliki sistem pertahanan udara Rusia yang akhirnya dijual ke Siprus. (bbc.com).

  27 Responses to “Negara NATO Akusisi S-400 Rusia. Apa yang Terjadi ?”

  1. Mudahan kita menyusul turki

  2. Begitulah tekanan politik sesama anggota nato walau itu mmng benar, sebentar lagi itu sekumpulan nato akan bubar atau tetap berkumpul tapi saling intip.
    Hahhahaaa

  3. Bagus, mantap Turki, Indonesia menyusul setelah join kasel….

  4. Top Maknyus Turki…Biar bikin Israel ketar-ketir!

  5. turki itu pintar

  6. Kalo nempatinnya di perbatasan…israel bisa ke jangkau semua…..
    Wkkkkkkk

  7. Mengingat sekitar 100 an perusahaan jerman ada sangkut pautnya dengan aksi kudeta turki….

  8. IRAN , SURIAH , TURKI , MESIR mereka akan dan punya S400.
    s400 mulai menyebar dan sangat cepat .
    INDONESIA kalau perlu juga beli .hehehe

  9. Turki keluar aja dari NATO karena NARO akan tetap mendukung Kurdi. Lebih baik Turki gabung SCO aja, gabungan pakta militer China-Rusia, kalo perlu gabung ke BRICS. Biar NATO/EU/AS pada mikir.

    Buat Indonesia, lupakan aja kerjasama kasel U214 karena Turki lagi ada masalah sama Jerman. Pasti Jerman dan tentunya AS gak akan menyetujui kerjasama Indonesia-Turki.

    • Kagak mungkin turky mau keluar dari anggota nato, yg sementara masih membutuhkan teknologi nato, yaa begitulah jdnya jika turky masih berharap teknologi nato yg negaranya jadi korban teman sendiri.
      Hahhahaaa

  10. Turki cepat membaca situasi,telah terjadi perubahan ditubuh nato sendiri,walau byk anggota NATO yg masih setia menggunakan senjata-2 as &Israel,indonesia kapan menyusul atau membuat gebrakan!

  11. Kalo melihat range radarnya..harusnya F16 israel..kena itu…

  12. Bagaimana kelanjutan kerjasama kasel 214 dgn Turkey yg notabene masih licensi dr Jerman jg?

  13. Swmoga MEF berjalan lancar ….jangan sampai “dijegal”…semoga Alloh SWT selalu memberikan perlindungan untuk bangsa Indonesia..sampai diakhir jaman…AAMIIN!!…

  14. Tidak akan terjadi apa2, semua negara2 didunia hanya dagelan, tdk ada yg bener2 bernyali…semua bisa dibilang pengecut…

  15. Dari kejadian adanya rencana kudeta kemarin, sepertinya Erdogan merasa tidak aman… dan memasang S-400 adalah satu2nya cara supaya tidak ada pihak yang meneror dengan ancaman serangan udara keroyokan, seperti yang terjadi pada Irak… coba saat itu Irak pasang S

  16. komen ku g prnh nongol parah jkgr

  17. Untuk negara yang tidak memiliki sifat agresor, sistem pertahanan ini sudah sangat mumpuni untuk menjaga kedaulatan negara… apalagi di kombinasi dengan rudal jelajah seperti Kalbr… tetapi boleh bangga juga meskipun baru memiliki Yakhont yang kelihatanya paling gahar (mohon maaf jika salah)

 Leave a Reply