Sep 102019
 

File:ARKR Kalinin bow highlighted.jpg From Wikimedia Commons, the free media repository.

Severodvinsk, Kapal penjelajah nuklir berat Laksamana Rusia Nakhimov dari Proyek 1144 (battlecruiser kelas Kirov) akan kembali ke Angkatan Laut setelah perombakan dan modernisasi pada tahun 2022, kata Wakil Menteri Pertahanan Rusia Alexei Krivoruchko kepada wartawan, pada Senin 9-9-2019, dirilis Tass.

“Ini akan menjadi kapal perang Angkatan Laut yang paling kuat. Kami memeriksa proyek itu, kapal sekarang sudah siap sekitar 50%,” katanya. Menurut Krivoruchko, kementerian pertahanan mengalokasikan 29,5 miliar Rubel untuk proyek tahun ini saja.

“Seperti yang disepakati dengan galangan kapal Sevmash, kami berharap untuk menerima kapal pada akhir 2022,” katanya. “Kami tidak ragu bahwa jangka waktu ini akan diamati.”

“Tidak diragukan lagi, itu akan menjadi kapal penjelajah paling canggih, membawa persenjataan jarak jauh berpresisi tinggi,” kata wakil menteri pertahanan ketika diminta untuk mengomentari jenis senjata apa yang akan dibawa oleh battlecruiser yang ditingkatkan.

Kapal penjelajah diletakkan pada 17 Mei 1983 sebagai Kalinin. Itu melayang pada 25 April 1986 dan bergabung dengan Armada Utara pada 30 Desember 1988. Itu diubah menjadi Laksamana Nakhimov pada 22 April 1992.

Kapal penjelajah telah dirombak oleh Sevmash sejak 1999, namun modernisasi nyata dimulai pada 2013. Kapal perang akan dipersenjatai dengan rudal jelajah Kalibr dan Rudal jelajah pelayaran supersonik Onix, dan di masa depan dengan Rudal antisip Tsirkon Hipersonik.