May 152016
 

Jakarta – Rencana Yulian Paonganan waktu masih mendekam di Rutan Cipinang, Jakarta, untuk membuat kapal tanpa awak segera terwujud. Usai dinyatakan bebas, pria yang biasa disapa Ongen ini langsung mematangkan desain kapal tanpa awak, karyanya.

Menurut Ongen, Kapal yang dirancang untuk mengawasi perbatasan ini, memiliki endurance 10 jam dengan kecepatan 10 knot.

“Kapal ini juga memiliki kamera canggih dan bisa membawa rudal,” ujar Ongen kepada wartawan, Minggu (15/5).

Yulian Paonganan / Ongen

Yulian Paonganan / Ongen

Rencanannya kapal yang memiliki panjang 17 meter dan lebar 6 meter ini, mulai dibuat prototypenya bulan Agustus mendatang. “Ini merupakan desain, kita akan buat prototypenya terlebih dahulu. Semoga ini bisa membantu pertahanan Indonesia,” kata Ongen.

Ide pembuatan kapal tanpa awak ini muncul setelah Ongen sukses membuat pesawat tanpa awak (Drone) yang saat ini dalam proses akhir untuk keperluan Kementerian Pertahanan.

“Sebagai negara yang dua pertiganyanya laut, kita membutuhkan alutsista yang canggih, drone dan kapal tanpa awak ini semoga bisa menjadi jawaban, akan kurangnya kekuatan pertahanan laut kita,” ujar doktor maritim lulusan IPB ini.

“Saya berharap ide kapal tanpa awak ini kembali mendapat dukungan masyarakat. Mari kita jadikan bangsa Indonesia yang tangguh, berdaulat dan disegani bangsa luar,” tutup Ongen.

Sumber : Beritasatu.com

  34 Responses to “Ongen Siapkan Prototype Kapal Tanpa Awak”

  1.  

    pertamin.?

  2.  

    Awas hati-hati

  3.  

    mantaap

  4.  

    wah…bung apm pake mesin baru ya.?…xixixi

  5.  

    Pertaniann..!!!

  6.  

    Modelnya kaya speed boat..

  7.  

    Wah makin bnyk koleksi drone /kapal tanpa awak tanah air…

  8.  

    Boleh juga?

  9.  

    Boleh juga?

  10.  

    cepet bikin

  11.  

    lebih bagus lagi kalo kapalnya dipasang senjata laser kayak punya luar negeri dengan sensor pemindai bawah laut juga , cuma sekedar saran aja

  12.  

    Gatling gun lagi….ayo prototipe gatlingnya…

  13.  

    kl kecepetanya cuman 10 kenot kalah cepat dong ama nelayan cina yg rata2 kecepatan kapalny mencapai di atas 30 kenot. di kejar kpl TNI al aja yg kecepatannya 30 kenot sering ilang apalagi cuman 10 kenot.

  14.  

    Satan@masih proses bung hehehe…
    tu artikel bung stev ada di babar…

  15.  

    Bung @ashter : ni peruntukannya kan buat mengawasi dr jarak jauh doang kan,? Sekiranya klo kapal drone ini dlm keadaan terancam sudah ada
    senjatanya untuk membela diri sambil menunggu bantuan . Andai untuk menembak musuh yg dicurigai sifatnya kan musti diperingati dulu lewat perangkat elektronik dan radar pemantau di Base utama nya jg harus mumpuni untuk menjejak target… Mungkin begitu kira kira… Hehehe

  16.  

    Sorry bro sis, emang bung ongen tuh siapa ya, trus hubunganya dng rutan cipinang apa ya,..?

    •  

      Ente ga tau.??? Perbuatannya adalah mfitnah presiden dg posting foto nikita dg jkw di fwitter. Ga cm sekali tp dah sering nulis yg aneh2 ttg jkw. Pdhl dia makan dr situ jg. Pdhl dia s3 tp kelakuannya ky org ga sekolah.

      •  

        jgn dengar omonganya bung tp lihat hasilnya,,,awal mula antipatinya ongen sama pak Jokowi karena konsep maritimnya pak Jokowi menguntungkan panda, Lain2ya ente googling sendiri

  17.  

    Wah hebat yah doctor ipb, petani lautan.

  18.  

    salut sama karya mr ongen

  19.  

    pesawat amfibinya ongen udah jadi apa belum?

  20.  

    Kalau bisa Sebaiknya ni kapal bisa nyelam juga klw kecepatanya 10 knot dan di rancang untuk mengahncurkan baling baling kapal musuh setidaknya….hanya sekedar saran sih……heheheee

  21.  

    Kalo saya liat sih ini kurang bisa dipakai ya.. 10 jam doang di dalem air dengan kec cm 10 knot (1knot = 1,852km/jam) jadi cm bs 18.52km itu untuk bolak balik atau cm 9km jauh nya dari home base baik kpl pembawanya atau pesisir.. itupun max 10 knot jd klo arus jelek paling 5knot.. wew pendek banget gak effisien padahal sonar aja bisa 10km lebih.. belum lagi bisa kedalaman paling banter 200m kalo diliat dr strukturnya.. gak deh.. s.d. saat ini struktur yg digunakan kpl selam tetap paling baik adlh baja dngn sistem sekat yg sangat rapat, seharusnya ukuran 17m sudah menggunakan sistem dengan baterai min. 10 KAmp agar endurance nya bisa berhari2 dan jarak bisa min 300km.. karane klo jarak kurang dr 20km masih effisien torpedo, klo c705 rudals adalah 70km an, nah yaknont 300km..

  22.  

    keren sobat

  23.  

    sangat bagus dan inovatif…salut..
    tp sebenarnya ada jg resikonya apabila kapal tanpa awak ini berlayar sendirian di tengah lautan tanpa pengawalan sama sekali, apalagi kl mengusung persenjataan2 kelas berat semisal gutling, rudal dll..kalo dijamming musuh, habislah,,
    en sdh bs dipastikan kapal tanpa awak beserta rudal2nya akan lenyap dicuri, dilarikan ke negara yg menjamming tsb.
    maaf hanya hayalan menjelang mghrb 🙂

  24.  

    PERTAMINI!!

  25.  

    Keeereeeen yaaaah,Saaluuut daaah (y)…….tapi insya ALLAH saya Berharap Untuk Kecepatan Kapal Pengintai tanpa awak ini bisa BERKOLABORASi dengan Instansi atau Pihak dalam Negri yang bisa meningkatkan kemampuan kecepatannya……………..tapi diAwal berita saya Kaget kok Bang Ongen ini Pernah diPENJARA……..memang kasusnya apaaa yaaaa??

 Leave a Reply