Jun 052012
 

Destroyer USS Vandegrift

Tiba-tiba saja sebanyak 13 tank serbu amfibi/ amphibious assault vechicle (AAV) milik Angkatan Laut Amerika Serikat, keluar dari kapal perang USS Germantown LSD-42, Senin pagi 4 Juni 2012 di Pantai Banongan, Situbondo- Jawa Timur. “Waktu kalian untuk mendarat di Pantai Banongan harus tepat. Jangan lupa akan ada tank dari Indonesia”, ujar ‘Deck Chief Boatwains Mate’ Buc Ian Thrasher.

Setelah keluar dari “mulut” kapal USS Germantown LSD-42, ke-13 tank amfibi AS menyebar, untuk menjaga jarak. Benar saja tak lama kemudian muncul empat panser penyerbu BTR-50 milik TNI AL yang keluar dari mulut KRI Banda Aceh – 593.

Kedua armada saling mendekat. Bahkan mereka terus mendekat, walau sudah memasuki jarak tembak. Mereka akhirnya menyusun formasi. Lapis baja Ampfibi TNI AL dan USPACOM kemudian bergerak melakukan penyerbuan ke Pantai Banongan yang sudah dikuasai musuh.

Pasukan amfibi TNI AL dan USPACOM sempat kewalahan, karena musuh memasang pertahanan yang ketat di pesisir Banongan. Setelah melakukan pertempuran ketat selama 4 jam, Pasukan AS dan Indonesia mendapatkan bantuan helikopter yang diberangkatkan dari kapal USS Germantown LSD-42. Pasukan akhirnya bisa bergerak menembus pertahanan musuh di Banongan dan menguasainya.

Dalam gelar operasi amfibi ini, tiga kapal AS bersama tiga KRI menempuh perjalanan dari Surabaya ke Banongan dengan melintasi Selat Jawa selama sehari semalam sejak Minggu (3/6) pukul 07.48 WIB, dan akhirnya tiba di Pantai Banongan pada Senin (4/6) pukul 07.10 WIB.

Adapun posisi kapal saat berlayar adalah Destroyer USS Vandegrift di barisan terdepan, lalu diikuti KRI Sultan Iskandar Muda – 367, USCGC Waeshe, KRI Silas Papare – 384, KRI Banda Aceh – 593, dan USS Germantown LSD-42 yang berada di posisi paling belakang.

“Kami sudah 18 tahun bekerja sama dengan Indonesia, baik di kawasan perairan Indonesia di wilayah Barat maupun Timur”, ujar Komandan Satgas CARAT 2012 dari AS, Capt David A Welch.

Saat ini, TNI AL dan US Pasific Command (USPACOM) menggelar latihan besama, Carat 2012 di Surabaya Jawa Timur, selama 8 hari mulai 30 Mei 2012 hingga 7 Juni 2012.

Angkatan Laut AS datang dengan 830 personil US Navy bersama tiga kapal perang, yaitu USS Germantown (LSD–42), USS Vandegrift (FFG–48), dan USCG Waesche. Sementara TNI AL mengirim: KRI Diponegoro-365, KRI Banjarmasin-592, KRI Sutedi Senaputra-378, Pesawat Cassa, Heli Bell, Heli BO-105, Korps Marinir Pasmar-1, Satkopaska Koarmatim, Lantamal V, dengan personel dari TNI AL 1.244 orang.

Latma Carat 2012 (Cooperation Afloat Readiness and Training) melakukan latihan meliputi Demonstrasi Centrixs, Marinir Exercise, Milops, Aviation, Submarine, Medical Subject Matter Expert Exchange (SMEE), Intel SMEE, Engineering SMEE dan Navedtra. Carat 2012 ini juga menggelar beberapa pelatihan teori dan praktek VBSS, teori dan praktek Riverine Marinir, Force Protection, Aviation serta melakukan Sea Phase di Laut Jawa.

Pangarmatim Laksamana Muda TNI Agung Pramono mengatakan, latihan ini bertujuan mempererat kerjasama antara TNI AL dan US Navy, serta meningkatkan keterampilan profesionalisme prajurit dalam melaksanakan operasi.

Carat 2012 merupakan kesempatan bagi para prajurit dan perwira untuk mengukur tingkat profesionalisme yang telah dicapai dan mempelajari hal-hal yang diperlukan guna meningkatkan keahlian. Latihan ini juga memiliki nilai strategis karena merupakan jalan untuk memelihara hubungan baik dan membangun saling pengertian (Confident Building Measure) antara kedua bangsa.

Salah satu bentuk latihan adalah Visit Boarding Search and Seizure (VBSS) di Selat Madura. Awak korvet Sigma KRI Sultan Iskandar Muda-367 mendemontrasikan teknik Visit, Board, Search and Seizure (VBSS) dihadapan personil U.S. Navy dan Coast Guard di atas kapal niaga KM Jati Pura. Selain itu, kedua pasukan berbagi pengalaman mendemontrasikan prosedur VBSS. Latihan ini diikuti oleh personel dari TNI AL yang terdiri dari Kopaska, ABK KRI dan personel US Navy.

Dalam latihan ini TNI AL dan USPACOM, berbagi strategi, teknik penyerbuan serta taktik merebut lokasi atau kapal yang telah dikuasai musuh.

Latihan bersama ini semakin akrab, karena semua hal dikerjakan bersama antara TNI AL dan USPACOM, termasuk memasak dan menyiapkan makanan (Jkgr)

  3 Responses to “Operasi Amfibi Carat 2012”

  1. pertamax……….

    salam kenal saja dari saya sebagai pendatang baru

  2. Wah gawat

  3. test koment.
    daripada nggak ada yang koment

 Leave a Reply