JakartaGreater.com - Forum Militer
Mar 212018
 

Operation Outside the Box (photo : IDF)

Jakartagreater.com – Israel untuk pertama kalinya menegaskan bahwa mereka menghancurkan sebuah bangunan yang diduga reaktor nuklir yang dibangun di Suriah pada 2007.

Pihak militer mengatakan bahwa jet tempur membom fasilitas al-Kibar di provinsi Deir al-Zour, 450km timur laut Damaskus, karena sudah hampir selesai, dirilis BBC.com, 21/3/2018.

Pemerintah Suriah telah berulang kali membantah bahwa pihaknya sedang membangun sebuah reaktor.

Menteri pertahanan Israel mengatakan publikasi atas penyerangan tersebut setelah lebih dari 10 tahun kerahasiaan merupakan sebuah pesan untuk musuh negaranya.

“Motivasi musuh kami telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, tetapi kekuatan pasukan kami, angkatan udara kami dan kemampuan intelijen kami telah meningkat dibandingkan dengan kemampuan yang kami miliki pada 2007,” kata Avigdor Lieberman dalam sebuah pernyataan.

“Pernyataan ini harus diperhitungkan oleh semua orang di Timur Tengah.”

Apa yang telah diungkapkan militer Israel?

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan “upaya intelijen yang luas” dimulai pada akhir 2004, ketika agen Israel memperoleh informasi bahwa para ahli asing – diyakini Korea Utara – membantu Suriah dengan proyek nuklir.

Setelah komunitas intelijen Israel menemukan lokasi bangunan tersebut dan meramalkan bahwa reaktor nuklir tersebut akan beroperasi pada akhir tahun 2007, IDF membuat rencana untuk serangan udara yang dijuluki “Operation Outside the Box“.

Pada 22:30 pada tanggal 5 September 2007, jet F-16 dan F-15 berangkat dari dua pangkalan di Israel selatan dan terbang ke arah Deir al-Zour, melalui Laut Mediterania dan perbatasan Suriah-Turki.

Jet kembali empat jam kemudian, setelah melakukan serangan yang benar-benar menonaktifkan reaktor dan menyebabkan kerusakan permanen, menurut IDF.

IDF memutuskan untuk tidak mengkonfirmasi penyerangan atau mempublikasikan informasi setelah penyerangan saat itu, “mengingat situasi keamanan yang sangat sensitif”.

Militer Suriah tidak membalas setelah serangan itu. Presiden Bashar al-Assad hanya mengatakan bahwa Israel telah “membom bangunan dan konstruksi terkait dengan militer”, yang “tidak digunakan”.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) menyimpulkan pada tahun 2011 bahwa situs itu “sangat mungkin” telah menjadi reaktor nuklir.

Suriah telah menandatangani Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT) sebelum penyerangan, yang memberi hak untuk membangun sebuah reaktor untuk menghasilkan listrik. Tetapi juga diharuskan memberi tahu IAEA tentang rencana untuk membangun fasilitas nuklir.

Israel, yang bukan penandatangan NPT, secara luas diyakini memiliki persenjataan nuklir – meskipun ia tidak membenarkan atau membantahnya.

IDF juga mencatat bahwa militan IS yang berperang dalam perang sipil Suriah, berhasil merebut kendali Deir al-Zour pada tahun 2014.

“Orang bisa membayangkan betapa malapetaka yang mereka dapat jika fasilitas nuklir di tangan mereka,” katanya.

Berbagi

  13 Responses to “Operation Outside the Box Israel di Suriah”

  1.  

    Nah…modus yang sama…nuklir..

  2.  

    ZIONIS JUGA PERNAH MENGANCAM AKAN MENYERANG SITUS NUKLIR IRAN. TAPI BARBARIKA DAN BRUTUS MELARANG KARENA TAU HANYA AKAN MENJADI BENCANA BAGI ZIONIS.

  3.  

    negara lain nggak boleh punya bom nuklir
    tapi dia sendiri miara bom nuklir
    induk semangnya diam mematungkan diri

  4.  

    intinya adalah bahwa israel sampai kapanpun tidak menginginkan seuatu kemajuan apapun di timur tengah terutama dalam pertahanan karena israel paranoid terhadap negara2 islam akan kehancuran negaranya itulah jahat otaknya para pejabat israel yg slalu ingin menguasai wilayah2 khususnya timur tengah

  5.  

    Ngak perlu itu yang namanya resolusi PBB. Mau nyerang negara orang tinggal serang aja. Jadi nggak salah dong kalau suatu negara mendingan keluar aja dari PBB. Apa guna PBB.

    •  

      Selagi Inggris terutama AS mendukung segala kebijakan Israel dsn gak akan aman damai Timteng selagi blm berdirinya negara Israel Raya yg meliputi seluruh wilayam Syam yg sekarang meliputi Palestina,Suriah,Irak,Yordania dan Yaman.he3

  6.  

    S300 iran hrs sekalu siaga full

  7.  

    Kita ga akan pernah tau gejolak di timur tengah bisa saja berubah,kekhawatiran izraheel beralasan dengan menumpuknya arsenal di kubu arab saudi suriah dan lebanon,yg ditakutkan mrreka adalah bangkitnya kesadaran bangsa arab bersatu dan di suriah hal tersebut mulai tumbuh meski hanya berupa kelompok kecil mujahidien

 Leave a Reply