Mar 282019
 

Konsep Future Combat Air System (FCAS) Prancis-Jerman © Dassault Aviation

JakartaGreater.com – Bulan lalu Prancis dan Jerman menandatangani kontrak senilai € 65 juta ($ 74 juta) yang mencakup dua tahun pertama dari sebuah pesawat tempur binasional yang direncanakan dibawah program Future Combat Air System (FCAS), seperti dilansir dari laman Aviation Week.

Ini merupakan penyimpangan dari pola historis – selama setengah abad terakhir, Jerman telah bekerjasama dengan Inggris dan negara-negara lain dalam proyek pesawat tempur, sementara Prancis menempuh jalannya sendiri. Namun kali ini, Brexit dari Inggris telah menginspirasi kedua negara untuk mencoba jalur yang berbeda.

Memang masuk akal. Jerman-Prancis adalah negara-negara inti Airbus dan militer kedua negara ini merupakan pasar jet tempur terbesar di Eropa, selain Inggris. Prancis memiliki industri militer paling mampu di benua itu. Namun ada juga beberapa kelemahan dengan proyek bersama ini, kelemahan cukup serius yang dapat membunuh proyek sebelum itu turun ke tanah.

Masalah pertama adalah ketidaksejajaran dalam hal kebijakan luar negeri dan juga praktik penjualan senjata. Jerman sangat khawatir tentang siapa yang membeli dan menggunakan senjatanya. Pada bulan Februari, BAE Systems mengumumkan penjualan Eurofighter ke Arab Saudi beresiko karena embargo senjata Jerman, yang diberlakukan terkait perang Saudi di Yaman.

Meteor on German Air Force Eurofighter Typhoon

Jerman juga memblokir ekspor pesawat tanker Airbus A330-Multirole, pesawat transport C-295 dan helikopter H145. CEO Airbus Tom Enders mengatakan pada La Tribune, “Kami sudah gila selama bertahun-tahun di Airbus, pihak Jerman memberikan dirinya hak untuk memblokir penjualan, katakanlah, helikopter Prancis padahal itu cuma bagian kecil yang dibuat di Jerman”.

Perbedaan kebijakan luar negeri ini penting bagi BAE dan Inggris, tapi jauh lebih penting bagi Prancis dan Dassault. Industri kedirgantaraan Prancis sangat bergantung dari ekspor, terutama karena pasar domestiknya tidak sebesar itu. Program Mirage III/V, Mirage F1 dan Mirage 2000 masing-masing mengandalkan ekspor hingga 65% dari total pesanan mereka. Pan-Eropa Tornado hanya memiliki satu pelanggan ekspor, sedang buku pesanan Eurofighter Typhoon hanya 24% pelanggan ekspor.

Pelanggan ekspor untuk jet tempur Prancis juga menunjukkan perbedaan besar. Pelanggan tunggal Mirage F1 terbesar adalah Saddam Hussein (Irak). Afrika Selatan di era apartheid dan Muammar Qaddafi (Libya) juga merupakan pelanggan terkemuka. Pasca Arab-Spring Mesir adalah pelanggan ekspor Rafale pertama. Sangat kecil kemungkinan Jerman untuk mengizinkan ekspor senjata ke negara-negara ini.

Desan jet tempur generasi keenam FCAS dari © Airbus Defense System

Masalah kedua dengan pejuang Franco-Jerman adalah bahwa industri Prancis dominan. Dassault telah diberi peran utama untuk airframe pesawat dan kerjasama perusahaan itu dengan Airbus tak pernah baik, dalam beberapa hal. Safran bisa dan akan memimpin pada mesin, namun tidak jelas bagian apa yang perlu diberikan kepada MTU.

Thales pun tidak diragukan lagi akan menjadi yang utama di sektor radar, sistem peperangan elektronik dan avionik lainnya; sementara tidak jelas apa yang akan tersisa untuk industri Jerman.

Pada awal 1980-an, Prancis ditawari tempat sebagai mitra Eurofighter kelima. Negara itu meminta bagian 46 persen, yang tentu saja tidak dapat diterima.

Singkatnya, apakah Jerman akan diberikan insentif yang cukup agar tetap bersama FCAS? Jika itu hanya akan memiliki, misalnya, 25 persen bagian, mengapa itu akan berkontribusi persentase yang berarti dari biaya yang tidak berulang? Dan jika kontribusi tersebut kecil, mengapa Prancis ingin mempersulit ekspornya dengan memasukkan Jerman?

Source: Teal Group

Kedua masalah ini mungkin tak dapat dipecahkan. Tetapi Eropa perlu bertindak bersama-sama dengan pesawat militer masa depan. Seperti yang ditunjukkan grafik, program saat ini kehabisan pesanan.

Saab Gripen dan Dassault Rafale bagus untuk dekade berikutnya, tetapi Eurofighter dan A400M akan mengakhiri produksi pada pertengahan hingga akhir 2020-an. Teal Group memproyeksikan produksi pesawat militer Eropa turun lebih dari 60 persen selama 10 tahun ke depan. Dampak pada industri pertahanan di Benua Biru bisa sangat merusak kecuali pekerjaan dimulai pada program baru.

Jalan keluar dari masalah ini mungkin sederhana. Mungkin yang terbaik dari FCAS adalah sebagai respons kneejerk terhadap mimpi buruk politik yaitu Brexit. Setelah mengendap di Brexit dalam beberapa tahun, sejarah bisa kembali seperti semula: Jerman bisa bergabung dengan Inggris dan BAE dalam konsep pesawat tempur Tempest, mungkin bergabung dengan Italia dan Swedia. Adapun Prancis, secara historis telah melakukan dengan baik dan menempuh caranya sendiri.