Sep 302018
 

Jakartagreater.com – Kementerian Pertahanan Rusia sedang menyiapkan pengiriman S-300 sistem pertahanan udara ke Suriah dalam dua minggu ke depan sebagai tanggapan terhadap peran Israel dalam jatuhnya pesawat pengintai Il-20 Rusia dengan 15 prajurit di kapal awal bulan ini, dirilis Sputniknews.com, 28/9/2018. .

Berbicara kepada Sputnik Turki tentang segera datangnya sistem pertahanan udara Rusia, yang akan dilengkapi dengan kontrol canggihn, manajemen terpusat dan sistem identifikasi teman / musuh, analis politik Turki Dr. Volkan Ozdemir menyarankan bahwa penyebaran merupakan indikasi berakhirnya kebijakan Rusia untuk tidak campur tangan dalam konflik Israel-Iran atas Suriah.

“Dari perspektif geopolitik, strategi Rusia terhadap pertanyaan Suriah telah dibangun sejak awal untuk memberikan dukungan bagi Damaskus ketika melakukan tindakan penyeimbangan antara Israel dan Iran, dua pemain penting di kawasan itu,” kata Ozdemir.

“Rusia, untuk waktu yang lama, duduk di sela-sela bentrokan antara dua kekuatan ini di wilayah Suriah, tanpa mengganggu tindakan Angkatan Udara Israel, yang secara teratur menyerang kelompok-kelompok yang didukung Iran. Namun, sebagaimana telah diperjelas oleh Rusia Menteri Pertahanan Sergei Shoigu, insiden dengan Il-20 secara radikal mengubah penyelarasan kekuatan, “tambahnya.

Menurut Ozdemir, penyebaran S-300 di Suriah dapat menyebabkan penutupan wilayah udara Suriah, tidak hanya di sepanjang pantai Laut Tengah, tetapi juga di daerah yang berbatasan dengan Lebanon dan Yordania. “Ini, pada gilirannya, tidak hanya akan membawa Rusia, Iran dan Suriah lebih dekat, tetapi juga secara signifikan membatasi peluang bagi Israel dan Barat untuk menggunakan militer Israel untuk melakukan operasi militer di kawasan itu,” analis itu menekankan.

Akibatnya, insiden Il-20 telah membuka babak baru dalam krisis Suriah, Ozdemir berpendapat. “Jalannya konflik Suriah dapat dibagi menjadi beberapa tahap, masing-masing dari mereka berdampak, ke berbagai tingkatan, dengan mengubah keseimbangan kekuasaan di arena internasional. Salah satu tahapan ini dimulai pada 30 September 2015, ketika Pasukan Airspace Rusia memulai operasi anti-teroris mereka di Suriah. Pada waktu itu, keputusan ini sangat mempengaruhi penyelarasan pasukan di wilayah Suriah, “kenang pengamat itu.

Pada akhirnya, Ozdemir menyarankan bahwa keputusan Rusia untuk menyebarkan S-300 ke Suriah “sama menunjuk pada awal tahap baru – satu di mana Israel tidak bisa lagi menyerang sasaran di Suriah dengan mudah dan tanpa konsekuensi, seperti yang terjadi sebelumnya. Dan jika ia memutuskan untuk melakukannya, ia akan menghadapi tanggapan yang menentukan tidak hanya dari Iran dan Suriah, tetapi juga dari Rusia, “Ozdemir menyimpulkan.

Pengiriman S-300 Tempatkan Israel dalam Posisi Sulit

Dr. Hasan Unal, seorang ilmuwan politik dari Maltepe University di Istanbul, menguatkan pandangan Dr. Ozdemir. Dalam pandangan Unal, penempatan S-300 berfungsi sebagai “tonggak sejarah dari sudut pandang militer.”

“Bahkan pertahanan udara buatan Soviet yang dikirim ke Suriah sebelumnya telah berulang kali menunjukkan efisiensi dan kemampuan mereka yang tinggi untuk melawan serangan oleh Angkatan Udara Israel. Keputusan Rusia untuk memasok sistem S-300 yang dimodernisasi ke Suriah akan membuat posisi Israel menjadi sangat sulit, sekaligus menyediakan Damaskus dengan perlindungan yang jauh lebih serius terhadap serangan musuh, “katanya.

Menurut Unal, tidak mungkin pesawat Israel akan mengambil risiko melakukan serangan di wilayah Suriah sesering setelah S-300 dikerahkan.
Terlebih lagi, katanya, sistem pertahanan udara akan membantu “menghancurkan mitos yang dibuat oleh Israel tentang superioritas dan kekebalan angkatan udara … Secara umum, situasi ini niscaya akan sangat membatasi ruang Israel untuk manuver,” kata profesor itu.

Akhirnya, Dr. Unal percaya bahwa kekuatan tangan Rusia saat ini di geopolitik Timur Tengah berarti bahwa itu mungkin tidak membatasi dirinya pada pengiriman S-300, tetapi mengambil langkah-langkah tambahan, termasuk pemantauan aktif aktivitas Israel di sepanjang perbatasan Suriah-Lebanon, menginformasikan pasukan Suriah tentang situasi di wilayah tersebut, dan membantu mempertahankan pertahanan Suriah secara langsung.

Tragedi Il-20

Pada malam 17 September, sebuah pesawat pengintai Il-20 Rusia dengan 15 penerbang di pesawat itu secara keliru ditembak jatuh oleh rudal anti-pesawat Suriah di lepas pantai Suriah ketika kembali ke pangkalan udara Hmeymim. Peluncuran rudal Suriah adalah tanggapan terhadap serangan udara Israel di beberapa provinsi Suriah hanya beberapa menit sebelumnya.

Kementerian Pertahanan Rusia menuduh Israel memberikan peringatan yang tidak cukup untuk memungkinkan pesawat Rusia untuk keluar dari bahaya, dan menuduh Angkatan Udara Israel menggunakan pesawat sebagai perisai terhadap pertahanan udara Suriah. Tel Aviv membantah tuduhan itu, dan terus mempertahankan bahwa Moskow telah diperingatkan tentang serangan udara pada waktu yang tepat.

Hilangnya pesawat mendorong Rusia untuk mengambil serangkaian tindakan untuk meningkatkan keamanan prajurit Rusia di Suriah, dan untuk menyediakan Damaskus dengan bantuan militer tambahan, termasuk sistem pertahanan udara S-300. Militer Rusia juga mengatakan akan melakukan jamming radio-radio navigasi satelit, radar udara dan sistem komunikasi tempur dari setiap pesawat yang menyerang target Suriah, dan menyediakan negara dengan sistem identifikasi teman / lawan, sebelumnya hanya tersedia untuk Militer Rusia.

Bagikan:

  9 Responses to “Pakar: Pengiriman S-300 ke Suriah, Kekang Militer Israel”

  1.  

    bani isroil bilang mau s300 atau s700 sekalipun akan dihancurkan jika digunakan untuk melawan israel…bani isroil anak emas nya si asu.

  2.  

    Russia sudah mengambil langkah,tinggal tunggu reaksi israel dan turki selanjutnya,jgn termakan mitos israel bangsa yg tak bisa di kalahkan..itu propaganda murahan..

    •  

      Diera stalin? Israel dijadikan peluru dipalestina utk mengusir inggris dr tanah arab,
      Diera NK? sovyet mengisi pengaruhnya di tanah arab, sehingga israel terkekang diarab, tapi ini karna politik komunis liberal yg diterapkan NK, untuk memajukan ekonomi warganya dgn iklannya ‘kejar & lampaui’ 😆 , krna eknomi sovyet trtinggal stlh PD2

      diera leonid breznev gila perang dr pd memikirkan ekonomi warga sovyet? Israel diperintahkan nembak kaprang uss liberty,
      karna amerika mndukung arab & menghambat jlnnya perdamaian,
      karna perang arab vs israel? Leonid breznev mndukung israel mmpertahankn posisinya, jd klu ada yg bilang israel pintar diperang 6 hari? Yaa krna ada dukungan sovyet 😆

      Diera putin? Israel sudah mmbangkang & minta dicemplungin kelaut
      😀 😆

  3.  

    Israel sangat tidak suka dengan S-300 karena karena sistem ini akan memungkinkan Damaskus mengontrol seluruh wilayah udara Israel.

    Makanya Indonesia ogah beli S300 karena nggak enak sama negara tetangga.. hehehehe

  4.  

    Yach…sudah.kalo masih kurang yakin dgn kemampuan S-300.silahken…ente coba menerobos wilud suriah pake F-35 ato apa aja kek.suka2 ente…

  5.  

    sy bayangkan…pasti si agato dlm bilik
    sedang termenung…
    .hahahaha….

  6.  

    BANI ISRO BIKIN GARA2 DAN CARI PENYAKIT.

 Leave a Reply