Oct 182018
 

Jet tempur JF-17 Thunder buatan Pakistan © Faizanbokhari via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Angkatan Udara Pakistan telah memutuskan untuk menggunakan mesin RD-93 buatan Rusia pada jet tempur JF-17 Thunder, serta tidak akan memasang mesin WS-13 buatan China, seperti dilansir dari Bao Dat Viet.

Jet tempur multiperan JF-17 adalah hasil kolaborasi China dan Pakistan yang dirancang sebagai pesawat tempur murah yang masih dapat dioperasikan dan termasuk memenuhi persyaratan dalam peperangan modern.

Tujuan dari produksi jet tempur FC-1 di China, yang terutama ditujukan untuk pasar luar negeri, adalah untuk menggantikan versi upgrade dari jet tempur J-7 (replika MiG-21) yang tidak memiliki potensi ekspor.

Selain perangkat elektronika yang diproduksi oleh China dan Pakistan, dampak langsung terbesar perbedaan FC-1 China dan JF-17 Pakistan adalah penggunaan mesin RD-93 buatan Rusia.

Dianggap sebagai versi modifikasi dari mesin RD-33 yang terpasang di pesawat tempur MiG-29 Rusia, namun mesin RD-93 dinilai tidak aman dan hanya dapat dipasang ke pesawat seperti MiG-29 untuk mencegah penghentian tiba-tiba.

Selain itu, kinerja mesin RD-93 tidaklah benar-benar tinggi, karena masih menyebabkan asap hitam pada MiG-29 meskipun tingkat ketebalannya telah berkurang signifikan.

Menghadapi situasi tersebut, China telah meneliti dan mengembangkan mesin WS-13, yang mereka iklankan sebagai fitur taktis superior daripada RD-93, pada semua kriteria dasar termasuk kinerja, daya dorong serta umur panjang.

Mesin WS-13 juga membantu Beijing menghindari ketergantungannya pada Moskow, terutama karena Rusia berulang kali mengancam akan berhenti pasokan RD-93 ketika melihat pangsa pasar MiG-29 terancam.

Namun yang mengejutkan adalah saluran televisi Moskow 24 melaporkan bahwa Rusia tetap menjadi pemasok utama mesin jet tempur JF-17 yang diproduksi untuk Pakistan serta banyak pelanggan lainnya.

Alasan utama adalah bahwa Pakistan meragukan mesin WS-13 karena belum digunakan oleh China pada jet tempur FC-1 dan baru digunakan untuk JF-17 dan versi ekspornya. Pakistan tidak senang menjadi “kelinci percobaan” untuk mesin baru tersebut.

Situasi tersebut menunjukkan bahwa industri penerbangan China pun masih bergantung pada Rusia, yang juga dianggap sebagai “timbal balik” ketika Moskow memesan mesin untuk kapal perangnya dari Beijing.

  5 Responses to “Pakistan Ganti Mesin WS-13 dengan RD-93 Pada JF-17”

  1.  

    Cina Cina dimana mana ada Cina dari barat sampa Timur produksi cina sayang sekali produk nya belum Optimal dengan baik

  2.  

    Biasa nya….untuk urusan mesin….
    Kalau Tidak bisa dapat dari Russia….secara wajar…mungkin Ukraine bisa Bantu…

  3.  

    Bah pakistan menolak mnjd kelinci percobaan china 😆 ,

    tapi sebelum mesin dipasangkan ke pesawat? Baiknya diuji trlebih dahulu diruangan uji selama 24 jam mesin trsebut hidup, utk mengetahui energi yg dikeluarkan & radiasi gelombang yg dihasilkan

    setelah sampai 24 jam tanpa hambatan? Kemudian dibongkar mesin trsebut & ukur ketebalan komponen mesin tersebut, apakah ukurannya masih seperti semula?,
    apakah ada yg mengalami korosi akibat panas?,

    Jika ukuran mesin trsebut masih seperti semula, energi yg dihasilkan sesuai & radiasi gelombang sudah diketahui? Berarti mesin trsebut sudah layak dipasang
    😆 😆

 Leave a Reply