Pamer Kekuatan? Bomber PLA Mendarat di LCS

Pesawat pembom H-6K China terbang di dampingi oleh jet tempur. © China Ministry of National Defense

JakartaGreater.com – Militer China telah mendaratkan pesawat pembom strategis di lapangan terbang yang ada di Laut China Selatan untuk pertama kalinya, dalam apa yang dikatakan oleh kementerian pertahanannya memungkinkan awak pembomnya mendapatkan pengalaman dalam beroperasi dari lapangan terbang yang dibangun di pulau-pulau dan terumbu karang, seperti dilansir dari laman Defense News.

Dalam rilis media, Kementerian Pertahanan Nasional China mengatakan beberapa pembom dari berbagai jenis, termasuk varian canggih terbaru Xian H-6K melakukan pendaratan dan lepas landas di lapangan terbang pulau buatan itu setelah simulasi serangan terhadap target di laut.

Video yang dirilis oleh kementerian menunjukkan para pengebom dari Divisi Bomber ke- 36 Angkatan Udara PLA atau PLA-AF melakukan sentuhan dan pendaratan yang singkat di lapangan terbang. Berdasarkan orientasi landasan pacu dan infrastruktur lain yang terlihat dalam video, diperkirakan bahwa lapangan udara berada di Woody Island (Yongxing Island) di gugusan pulau Paracels, dan bukan lapangan udara yang dibangun China di pulau-pulau reklamasi di Kepulauan Spratly yang disengketakan lebih jauh ke arah selatan.

Divisi Bomber ke- 36 ditugaskan ke Komando Teater Utara dan berbasis di lapangan terbang di Provinsi Shaanxi utara meskipun kementerian mengatakan bahwa pesawat itu beroperasi di luar lapangan terbang di China selatan untuk latihan ini. Pangkalan induk divisi tersebut kira-kira ada sejauh 1.200 mil dari Woody Island, sementara itu radius tempur dari H-6K yang dilaporkan adalah 2.200 mil.

H-6K adalah varian upgrade dari H-6, yang aslinya adalah versi buatan China dari Tupolev Tu-16 Badger era Soviet. Pembom H-6K itu telah direkayasa ulang dengan mesin turbofan low pass D-30KP Rusia versi buatan China dari dan avioniknya pun ditingkatkan yang mencakup radar baru yang dikembangkan sendiri dan digunakan terutama sebagai pembawa rudal jelajah dalam layanan PLA-AF, memanfaatkan rudal jelajah KD-20 atau KD-63 pada enam cantelan di sayapnya.

PLA-AF memiliki tiga divisi yang menerbangkan pembom H-6K, dengan Komando Teater Utara, Teater Timur dan Teater Selatan dan masing-masing menugaskan satu divisi pengebom.

China juga mengembangkan rudal balistik yang diluncurkan dari udara yang mampu membawa nuklir untuk pembom H-6K, dengan sumber-sumber yang dekat dengan komunitas intelijen AS mengatakan bahwa tes penerbangan telah dilakukan China untuk rudal baru yang tidak disebutkan namanya, yang telah dijuluki sebagai rudal CH-AS-X-13 oleh intelijen AS.

Rudal itu adalah rudal balistik berbahan bakar dua tahap, dengan jangkauan 1.900 mil, menurut laporan di The Diplomat awal tahun ini dan akan dibawa oleh varian baru dari H-6 yang sedang dikembangkan untuk Angkatan Udara PLA.

Varian baru, yang juga dikenal sebagai H-6N, akan ditingkatkan dari pembom H-6K yang dilengkapi dengan kemampuan pengisian bahan bakar di udara. Tes terbang dari H-6N saat ini dikatakan sedang berlangsung, dimana sejumlah foto yang belum terverifikasi telah diposting di internet China yang menunjukkan prototipe pesawat terbang.

Secara bersamaan, sebuah pembom yang dapat membawa rudal balistik nuklir akan secara signifikan meningkatkan kemampuan nuklir China yang sederhana, yang di bangun dengan doktrin pembalasan dan tidak akan ada digunakan pertama kali.

Tinggalkan komentar