Dec 012014
 
Panglima TNI Minta Tidak Ada Prajurit Terjerat Narkoba Panglima TNI Jenderal TNI Dr. Moeldoko meminta kepada seluruh prajurit dan Pegawai Negeri Sipil (PNS) TNI agar tidak terjebak dalam penyalahgunaan Narkoba. Hal tersebut ditegaskan Panglima TNI usai pelaksanaan Upacara 17-an di Lapangan Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Senin (17/11/2014). (Puspen TNI)

Panglima TNI Minta Tidak Ada Prajurit Terjerat Narkoba Panglima TNI Jenderal TNI Dr. Moeldoko meminta kepada seluruh prajurit dan Pegawai Negeri Sipil (PNS) TNI agar tidak terjebak dalam penyalahgunaan Narkoba. Hal tersebut ditegaskan Panglima TNI usai pelaksanaan Upacara 17-an di Lapangan Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Senin (17/11/2014). (Puspen TNI)

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Panglima TNI Jenderal Moeldoko menegaskan ingin meningkatkan kualitas (grade) pasukan TNI lebih bik di tingkat dunia.

Untuk itu, TNI akan terus mengevaluasi kekuatannya khususnya melalui latihan gabungan penanggulangan terorisme (gultor) Tri Matra IX 2014.

“Pertama, ‘interoperability’ semakin kuat. Saya berharap perlengkapan itu secara bertahap segera kita optimalkan,” ujar Moeldoko usai memimpin upacara pembukaan latihan di Halim Perdanakusuma, Jakarta, Senin (1/12/2014).

Untuk itu, lanjut Moeldoko, pihaknya akan mengevaluasi latihan tersebut. Apabila belum mencapai kriteria, maka akan dilanjutkan latihan yang lebih tinggi lagi.

“Formulanya nanti di hasil latihan ini akan evaluasi. Tingkat latihannya lebih tinggi. Saya ingin meningkatkan ‘grade’ pasukan TNI lebih baik di tingkat dunia,” tukas bekas Kapal Staf Angkatan Darat itu.

Sekadar informasi, latihan yang melibatkan 627 personel dari TNI AD, AU, dan AL dilaksanakan mulai 1 Desember 2014 hingga 5 Desember 2014.

Latihan akan ditutup dengan aksi lapangan di Bandara Soekarno-Hatta pada 5 Desember 2014.

Dalam upacara ini, turut hadir pula Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana Marsetio, Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal Ida Bagus Putu Dunia, dan Wakil Kepala Staf Angkatan Darat Letnan Jenderal Munir. (www.tribunnews.com)

———————————————————————————————————————————————————————

Tiga Tim Antiteror TNI Latihan Bareng di Halim

Tiga personel dari Sat 81 Gultor Kopassus, Denjaka TNI AL, dan Satbravo'90 Paskhas TNI AU, memperagakan latihan penanggulangan teroris seusai upacara pembukaan Latihan Gabungan Satgultor TNI Tri Matra IX 2014 di Lapangan Batalyon 461 Paskhas, Halim Perdanakusuma, Jakarta, 1 Desember 2014. TEMPO/Imam Sukamto

Tiga personel dari Sat 81 Gultor Kopassus, Denjaka TNI AL, dan Satbravo’90 Paskhas TNI AU, memperagakan latihan penanggulangan teroris seusai upacara pembukaan Latihan Gabungan Satgultor TNI Tri Matra IX 2014 di Lapangan Batalyon 461 Paskhas, Halim Perdanakusuma, Jakarta, 1 Desember 2014. TEMPO/Imam Sukamto

 

TEMPO.CO, Jakarta – Panglima Tentara Nasional Indonesia Jenderal Moeldoko membuka latihan gabungan tim penanggulangan teror di markas Batalion Komando 461 Paskhas di Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Senin, 1 Desember 2014. Dalam latihan kali ini, Moeldoko menggabungkan tiga tim antiteror sekaligus, yakni dari Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Angkatan Udara. “Total prajurit yang diturunkan ada 627 orang,” kata Moeldoko dalam siaran pers yang dikeluarkan Pusat Penerangan Mabes TNI.

Pasukan tersebut terdiri atas 50 personel Komando Latihan, 250 personel gabungan tiga tim antiteror TNI dari Satuan 81 Gultor Komando Pasukan Khusus TNI AD, Denjaka TNI AL, dan Satbravo 90 Paskhas TNI AU. Ikut dilibatkan pula 48 personel pendukung Detasemen Komunikasi dan Elektronika (Denkomlek), 15 personel Protokol, 237 personel Detasemen Markas Latihan, dan 27 personel kru bantuan.

Menurut Moeldoko, latihan antiteror gabungan akan dilakukan selama lima hari, yakni 1-5 Desember 2014. Pada 1-2 Desember 2014, latihan Gladi Posko akan digelar di Halim Perdanakusuma. Kemudian pada 3 Desember 2014 latihan pendahuluan dilangsungkan di tempat yang sama. Terakhir, pada 4-5 Desember 2014, latihan lapangan digelar di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng, Jakarta Barat.

“Saya harap latihan dilaksanakan dengan sebaik-baiknya untuk memperlihatkan kualitas TNI di mata dunia,” kata Moeldoko. Mantan Kepala Staf Angkatan Darat itu juga meminta anak buahnya menyiapkan tim evaluasi latihan gabungan tersebut. Tujuannya adalah mengevaluasi dan memperbaiki segala kekurangan yang mungkin terjadi selama latihan. (www.tempo.co)

 Posted by on December 1, 2014

  58 Responses to “Panglima TNI Moeldoko Ingin Pasukan TNI Kelas Dunia”

  1.  

    apakah benar kalo industri dalam negeri sanggup lantas mengimpor.. apakah benar industri indonesia tidak sanggup? kalo salah jangan dibenarkan yang benar disalahkan… cinta buta logika kemana?

  2.  

    sanggup cuma sedikit kapal 4-6 per tahun sdangkan kita btuh 300 kapal klo g slh dlm waktu singkat kurang dri 3 th mgkin bgitu

  3.  

    Walaupun masih ingusan Dicky itu bener pendapatnya, masak udah punya pt pal masih impor kapal cina ? RTusan bahkan ribuan ? Ndak masuk akal. Klo lini produksi pal sedikit ya leb ih baik dibesarkN pt palnya lalu buat kapal yg banyak, klo joko bener ya katakan b ener klo salah ya salah, dalam. Hal ini joko ya salah. Jgn sampe cinta buta dang anggap apapun yg dilakukan joko pasti bener

 Leave a Reply