Mei 032019
 

Madiun, Jakartagreater.com    –   Panglima TNI, Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P. melaksanakan tatap muka dan bertemu langsung dengan ribuan Prajurit TNI AU “Sayap Tanah Air, pada saat memimpin Apel Gelar Pasukan pada Kamis 2-5-2019 di Hanggar Skadron 3 Lanud Iswahjudi, Madiun.

Mengawali pengarahannya, Panglima TNI menyampaikan ucapan terima kasih kepada seluruh Prajurit TNI Angkatan Udara, khususnya Lanud Iswahjudi yang telah melaksanakan tugas dengan baik dalam rangka pengamanan Pemilu, mulai dari pentahapan masa kampanye selama kurang lebih 7 bulan hingga pencoblosan pada tanggal 17 April 2019.

“Semuanya dapat dilaksanakan dengan aman, damai dan demokratis. Ini merupakan satu kebanggaan untuk kita semua bahwa Pemilihan Umum paling rumit yang pernah dilaksanakan di bumi ini adalah baru pertama kali di Indonesia”, kata Marsekal TNI Hadi Tjahjanto.

Selanjutnya Panglima TNI mengingatkan kembali bahwa saat ini adalah pentahapan penghitungan suara sampai dengan tanggal 22 Mei 2019, dimana penetapan pemenang secara Konstitusi akan diumumkan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU).

“Tugas TNI belum selesai, karena harus tetap melaksanakan pengamanan di PPK, KPUD dan KPU Provinsi, karena akan dilaksanakan pleno oleh tingkat PPK, tingkat Kabupaten/Kota dan tingkat Provinsi. Tugas TNI bersama Polri adalah mengamankan”, ujar Marsekal TNI Hadi Tjahjanto.

Dikatakan pula bahwa TNI tetap berkomitmen netral dalam proses penghitungan suara. “Dalam proses pengamanan, hanya di luar gudang dan tidak sampai masuk ke dalam untuk melihat secara langsung lembar C1”, tegas Marsekal TNI Hadi Tjahjanto

Panglima TNI mengingatkan bahwa jati diri TNI sebagai Prajurit Pejuang, Tentara Pejuang, Tentara Rakyat, Tentara Nasional yang memiliki doktrin Sapta Marga dan Sumpah Prajurit harus dilaksanakan dengan baik.

“Selamat bertugas para prajurit sekalian, Prajurit Sayap Tanah Air. Saya bangga dengan kalian semua, karena kalian telah menunjukkan tugas dengan baik. Satu bukti bahwa Dharma Bakti kalian telah melaksanakannya tanpa cacat”, pungkas Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjantoa. (Puspen TNI)