Mar 132019
 

Ilustrasi Perang Dunia III © Lasha Darkmoon via Renegade Tribune

JakartaGreater.com – Amerika Serikat mungkin tidak memiliki kesempatan melawan Rusia dan China jika seandainya Perang Dunia III pecah, menurut peringatan analis soal perang canggih masa depan, seperti dilansir dari laman Daily Mail.

Lembaga pemikir kebijakan global nirlaba RAND telah melakukan skenario untuk simulasi perang modern yang disponsori oleh Pentagon untuk menguji bagaimana pasukan Amerika akan berhadapan dengan negara adikuasa militer terkemuka dunia lainnya.

Pekan lalu, analis RAND mengungkapkan bahwa dalam skenario demi skenario, AS telah menderita kerugian besar meski menghabiskan hampir $ 1 triliun per tahun pada militer, melebihi dari dua kali lipat pengeluaran negara lain.

“Dalam simulasi kami, ketika AS melawan Rusia dan China, biru babak belur”, kata peneliti David Ochmanek menjelaskan di Pusat New American Security pada hari Kamis, menurut laporan dari Breaking Defense. Pasukan Amerika umumnya diberi kode warna biru dalam simulasi.

“Militer AS kehilangan banyak orang. Kehilangan banyak peralatan. AS biasanya gagal mencapai tujuan untuk mencegah agresi oleh musuh”, tambah Ochmanek.

Meskipun ini sekedar hipotetis, permainan simulasi memperingatkan bahwaperjuangan AS untuk melindungi tatanan dunia selama lebih dari satu abad dapat berisiko. Konflik yang disimulasikan terjadi di lima domain pertempuran: darat, laut, udara, ruang angkasa dan dunia maya.

Sesuai dengan simulasi RAND, pasukan agresor merah sering menghancurkan pangkalan militer AS hingga rata dengan tanah, menenggelamkan kapal perang dan melumpuhkan sistem siber.

Lusinan jet tempur generasi kelima, F-35 Lightning II © US Air Force

F-35 Hancur di Landasan

Robert Work, mantan deputi Menteri Pertahanan AS dan pemain perang berpengalaman, menjelaskan bahwa jet tempur F-35 Amerika adalah yang paling canggih dari jenisnya di langit, namun rentan di landasan.

“Dalam setiap kasus yang saya tahu, F-35 menguasai langit pada saat itu berada di angkasa”, kata Work pada hari Kamis. “Akan tetapi itu hancur lebur di darat dalam jumlah besar”.

Pekerjaan juga memperingatkan bahwa pangkalan militer AS di seluruh Eropa dan Pasifik tidak diperlengkapi untuk menangani serangan yang akan mereka hadapi dalam konflik kelas atas.

Work dan Ochmanek, keduanya mengatakan China fokus pada dunia maya dengan ‘perang penghancuran sistem’, yang melibatkan penargetan satelit komunikasi AS, sistem komando dan kontrol, serta jaringan nirkabel.

“Otak dan sistem saraf yang menghubungkan semua bagian ini ditekan, jika tidak hancur”, kata Ochmanek. “China akan menyerang jaringan pertempuran Amerika di semua tingkatan, tanpa henti”, menurut Work memperingatkan, dan menambahkan bahwa ‘mereka mempraktikkannya sepanjang waktu’. “Ini adalah hal-hal yang diperlihatkan oleh permainan perang berulang kali, jadi kita membutuhkan cara perang yang baru tanpa pertanyaan”, kata Work.

Pekerjaan dan pengamatan Ochmanek yang suram mencerminkan temuan penilaian yang dilakukan pada musim gugur yang lalu oleh Komisi Strategi Pertahanan Nasional, sebuah panel ahli bipartisan yang dipilih oleh Kongres AS guna mengevaluasi Strategi Pertahanan Nasional Amerika.

“Jika Amerika Serikat harus bertempur melawan Rusia dalam kontingensi Baltik atau China dalam perang melawan Taiwan, maka Amerika dapat menghadapi kekalahan militer yang mutlak”, kata Komisi itu dalam laporan November.

Sistem peluncur vertikal (VLS) multiperan MK-41 meluncurkan rudal jelajah Tomahawk

Tidak semua skenario berakhir malapetaka dan suram

Laporan tersebut menyoroti bagaimana AS telah kehilangan keunggulan militernya karena kekuatan dari para saingannya, yaitu Rusia dan China, telah mengembangkan ‘serangkaian kemampuan canggih yang sebelumnya hanya dimiliki oleh Amerika Serikat’.

Para analis mengatakan hanya dibutuhkan $ 24 miliar untuk meningkatkan hasil tersebut – yaitu sekitar tiga persen dari total anggaran pertahanan $ 750 miliar yang akan diusulkan oleh Presiden Donald Trump untuk tahun 2020.

Angkatan Udara AS telah mendekati RAND untuk mengembangkan rencana memperbaiki masalah di balik hasil simulasi yang buruk tersebut. Yang mengejutkan, bahwa Ochmanek mengatakan: “Kami merasa tidak mungkin menghabiskan lebih dari $ 8 miliar setahun untuk perbaikan yang diperlukan”.

Angka $ 24 miliar berasal dari tiga kali lipat $ 8 miliar untuk membiayai Angkatan Darat dan Angkatan Laut AS.

Ochmanek mengatakan bahwa menambahkan $ 24 miliar ke dalam anggaran untuk 5 tahun ke depan akan menjadi pengeluaran yang baik untuk dapat mempersiapkan AS menghadapi Perang Dunia III, yang ia perkirakan setidaknya 10 – 20 tahun ke depan.

  6 Responses to “Pasukan AS Dikalahkan Rusia dan China Dalam Skenario Perang Dunia III”

  1.  

    Tidak perlu sampai perang, Amer sudah kalah KO duluan kok

    😎 huehuehue

  2.  

    Belum lagi skenario dari pengamat terkenal tingkat atas ” WAKALIWOOD ” yg akan membuat US and allies semakin tersudut.

  3.  

    Cara paling halus untuk menaikkan anggaran militer…

  4.  

    Tetap menjadi sebuah iklan dengan logo palu arit 😀 hihihihih