Oct 282018
 

dok. Penduduk Sana’a Yaman. (credit: Julien Harneis via commons.wikimedia.org)

New York, Jakartagreater.com  – Wakil Sekretaris Jenderal PBB Urusan Kemanusiaan Mark Lowcok baru-baru ini menuntut gencatan senjata kemanusiaan di Yaman guna menghindari kelaparan, yang membayang, dirilis Antara, Kamis 25-10-2018

Mark Lowcok, yang memperingatkan mengenai “bahaya nyata dan ada mengenai kelaparan yang mengancam dan sangat luas yang menenggelamkan Yaman”, meminta bantuan Dewan Keamanan PBB berkaitan dengan gencatan senjata kemanusiaan dan tindakan lain.

Ketika memberi penjelasan kepada Dewan Keamanan, ia memperingatkan bahwa Yaman yang sudah 3 tahun dirongrong perang saudara akan menghadapi kelaparan “yang jauh lebih besar daripada yang pernah dihadapi setiap orang di bidang (kemanusiaan) ini selama mereka melaksanakan tugas mereka”.

Ia meminta dukungan Dewan Keamanan di lima bidang, kata Xinhua yang dipantau Antara pada Kamis 25-10-2018  di Jakarta.

Pertama, dihentikannya permusuhan di dan sekitar semua prasarana dan instalasi yang menjadi andalan operasi kemanusiaan serta importer barang komersial.

“Gencatan senjata kemanusiaan akan mencerminkan kewajiban semua pihak dalam konflik tersebut guna menegakkan hukum kemanusiaan internasional dan melakukan semua yang mungkin guna memfasilitasi pengiriman bantuan kemanusiaan,” kata Mark Lowcok kepada Dewan Keamanan.

Kedua, perlindungan pasokan pangan dan barang dasar di seluruh negeri itu. Impor kemanusiaan dan komersial harus mengalir ke semua pelabuhan dan selanjutnya ke tujuan akhir semua barang tersebut. Itu berarti pencabutan pembatasan yang ada dan yang direncanakan atas import barang dan dipertahankannya jalur angkutan utama tetap terbuka dan aman.

Ketiga, suntikan yang lebih cepat dan lebih besar mata uang asing ke dalam ekonomi Yaman melalui Bank Sentral, bersama dengan pemberian kredit buat pedagang, dan pembayaran uang buat para pensiunan serta pegawai pemerintah.

Keempat, peningkatan dana serta dukungan buat operasi kemanusiaan. Mengingat peningkatan keperluan yang diperkirakan, lembaga bantuan memerlukan sumber daya tambahan sekarang untuk mulai meningkatkan bantuan kemanusiaan.

Sebanyak 14 juta warga Yaman, hampir separuh dari seluruh penduduk negeri tersebut, mungkin dalam waktu dekat memerlukan bantuan pangan darurat untuk bertahan hidup, kata Mark Lowcok kepada Dewan Keamanan. Pekerja kemanusiaan dan mitra mereka saat ini membantu delapan juta warga Yaman setiap bulan.

Kelima, dengan sangat banyaknya nyawa yang menjadi taruhan, semua pihak yang berperang mesti terlibat sepenuhnya dan secara terbuka dengan Utusan Khusus PBB untuk Yaman Martin Griffith guna mengakhiri konflik itu, kata Mark Lowcok.

  4 Responses to “PBB Desak Gencatan Senjata di Yaman untuk Hindari Kelaparan”

  1.  

    Rupa nya kelaparan lebih mengkwatirkan PBB ketimbang hancur dan sengsara sebuah bangsa…!!!
    Mungkin diangap mati kelaparan lebih mengharukan ketimbang mati kejatuhan rudal atau roket…!!!

  2.  

    lama lama penduduk timteng berkurang sampai hilang krn faktor tsb, byk yg ngungsi, sisanya cuma penduduk palestina, israel & arab saudi, negara timteng yg kosong akan di huni zionis yahudi dr berbagai penjuru dunia

 Leave a Reply