Sep 022014
 
Gedung Pertamina

Gedung Pertamina

Anggota PDIP usulkan Pertamina go public, jual sahamnya di Pasar Modal


Jakarta – Masalah subsidi Bahan Bakar Minyak (BBM) menjadi masalah yang besar bagi kemajuan bangsa Indonesia. Pasalnya, akibat subsidi yang tinggi, maka anggaran negara semakin tertekan.

Anggota Komisi VII DPR Effendi Simbolon mengatakan, keputusan untuk menaikkan harga BBM bersubsidi, akan bersandar pada konstitusi dan undang-undang (UU) yang mengatur khususnya mengenai migas.

“Namun demikian, pengenaan subsidi itu pada harkat hidup orang banyak memang benar. Ada masyarakat berhak atau tidak, kita melihat orang yang menggunakan BBM bersubsidi masyarakat Indonesia yang berkalangan menengah,” ujar di dalam diskusi Polemik Sindo di Warung Daun, Jakarta, Sabtu (30/8/2014).

Dia mengatakan, koreksi-koreksi yang datang menjadi masukan khususnya mengenai migas. Menurutnya, dasar menaikkan harga BBM tersebut tentu berlandaskan dari hasil audit.

“Kami mengingatkan pemerintah baru harus memulai dari hasil audit. Kita membutuhkan audit sampai forensik, kita bedah tuntas, berapa sebetulnya harga per liter, mengapa kita berikan harga sekian dan ditambah dengan subsidi? Masyarakat perlu tahu,” katanya.

Menurutnya, dengan adanya angka yang dapat dicek, maka tidak akan menimbulkan persepsi yang salah. Karenanya, dia berharap Pertamina dapat go public, sehingga akses kontrol bisa dilihat oleh setiap warga negara Indonesia.

“Bagaimana mungkin kita tahu belanja per liter, sementara belinya ke Petral saja berapa kita enggak tahu, ketergantungan kita bahkan ada di Petral, kenapa kita enggak mengoreksi saja, kenapa jadi orang-orang yang tidak terlibat jadi ikut dipusingkan,” kata dia.

“Seharusnya kita bisa cari tahu mafia-mafia migas yang tidak pernah tersentuh. Jadi jangan lagi kita berdiskusi di ruang tertutup, agar stake holder-nya bisa semua orang,” tutupnya. (okezone.com)

  268 Responses to “PDIP Bakal Minta Pertamina IPO”

  1.  

    dikuasai pemerintah juga sama saja, pemerintahnya juga sudah disusupi mafia tapi kalau sampai dikuasai asing lebih parah kayaknya.

  2.  

    luar biasa….selalu menguntungkan pemilik modal, padahal semua modal apapun dan termasuk uang, negara memilikinya setidaknya memiliki kewenangan utk menciptakannya, tdk akan pernah masuk akal menjual harta yg dimiliki, krn yg tdk ada pun akan di upayakan utk dibeli, jika pemerintah lakukan itu,….. revolusi rakyat!!! adalah solusi,

  3.  

    Pertamina tidak boleh GO public karena pasti akan terus mencari profit semata… tidak akan bisa lagi melayani pemerintah dan masayarakat…. contoh BUMN yang sudah TBK spt: telkom, PGN, dll akan selalu incar profit terus…

  4.  

    PDIP dagelan politik… ingat aset2 strategis yg dilego ke pihak asing… msh ingatkah bagaimana PERTAMINA harus sewa TANKER BBM dr pihak luar.. akibat gerombolan politikus PDIP mnjual KAPAL TANKER VLCC… MIRISSSS….

 Leave a Reply