May 192017
 

Pemakaman Pratu Ibnu Hidayat di Desa Kebonbatur, Kecamatan Mranggen, Demak, Jawa Tengah

Demak – Pratu Ibnu Hidayat yang merupakan salah satu prajurit TNI Angkatan Darat asal Kabupaten Demak, Jawa Tengah, yang gugur karena kecelakaan saat latihan tempur Pasukan Pemukul Reaksi Cepat di Natuna, Kepulauan Riau, dimakamkan, Kamis, 18/5/2017.

Kedatangan mobil ambulans yang mengangkut jasad Pratu Ibnu Hidayat, dari Kepulauan Riau, pukul 09.17 WIB, disambut isak tangis keluarga yang sejak pagi menantikan kedatangan jenazah di rumah keluarga almarhum di Desa Kebonbatur, Kecamatan Mranggen, Kabupaten Demak.

Sekitar pukul 09.50 WIB, almarhum dimakamkan di pemakaman desa setempat yang berjarak 200 meter dari rumah duka.

Mastur, kakak almarhum ditemui usai pemakaman secara militer di Demak, Kamis, mengakui, tidak ada firasat apa pun atas meninggalnya adiknya saat bertugas.

“Keluarga mendapatkan kabar meninggalnya adiknya itu pada Rabu (17/5/2017) pukul 14.00 WIB dari Batalyon Arhanud 1 Kostrad,” ujarnya.

Selain itu, keluarga juga mendapatkan informasi serupa dari Kodim/0716 Demak.

Usai mendapatkan informasi tersebut, katanya, keluarga sangat bersedih.

Apalagi, almarhum baru saja bertugas di Natuna sejak dua pekan sebelumnya setelah bertugas di Jakarta sejak tahun 2010.

“Ketika hendak berangkat latihan di Natuna, almarhum juga sempat meminta doa kepada orang tua serta keluarga,” ujarnya.

Meskipun demikian, lanjut dia, keluarga ikhlas dengan kepergiannya.

Dalam pemakaman yang digelar secara militer di pemakaman umum di Dukuh Dongko, Desa Kebonbatur, dipimpin oleh Komandan Batalyon Arhanudse 15 Letkol Arh Novianto Firmansyah.

Letkol Arh Novianto Firmansyah mengaku, merasa kehilangan dengan salah satu prajurit terbaik saat latihan.

“Semoga amal ibadah almarhum diterima Tuhan Yang Maha Esa,” ujarnya berdoa.

Ucapan bela sungkawa lewat karangan bunga datang dari berbagai pihak, terutama dari jajaran TNI AD.

Berdasarkan pemberitaan dari sejumlah media, almarhum mengalami kecelakaan pada Rabu (17/5) sekitar pukul 11.00 WIB. Saat itu, almarhum bersama prajurit lainnya menjalani latihan menembak senjata artileri pertahanan udara di Tanjung Datuk, Natuna, Kepulauan Riau, yang mengakibatkan belasan korban luka.

Empat prajurit di antaranya, gugur dan selebihnya mengalami luka-luka.

Pratu Ibnu Hidayat meninggalkan seorang istri serta satu anak berusia 1,5 tahun.

Antara

Komentar Facebook :
Bagikan Artikel:

  9 Responses to “Pemakaman Pratu Ibnu Hidayat”

  1. Amin… . (pertamax)

  2. Selamat jalan pahlawan semoga perjuangmu tidak sia sia

    Merdekaaa…

  3. turut berduka cita.smga amal para prajurit yg gugur diterima disisi allah swt.jgn beli alutsista kw.jayalah NKRI,bravo TNI

  4. Turut berduka cita sedalam dalamnya..
    Semoga amal ibadah almarhum diterima Allah SWT

    Selamat Jalan Prajurit

  5. Semoga diterima di sisiNya dan amal ibadahnya diterima serta keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan kekuatan.

  6. Inna lillahi wa inna lillahi rojiun……

  7. selamat jalan prajurit

  8. Salam duka dri anggota…,smoga arwah dimasukkan dlm golongan orang2 briman,prhatian khusus buat pemerintah,kemhan..,jngn beli barang dri China kualitas jauh .barang murah….korban sia sia anggota.utamakan kualitas bukan kuantitas…go go militer indo macan Asia akan dihormati @ disegani.bangkitlah militer indo…alutsista yg Gahar

  9. Turut berduka cita buat almarhum dan keluarga,semoga amal dan ibadah almarhum dapat di terima di sisi Allah SWT

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)