Sep 082016
 

Pemerintah Indonesia nampaknya akan menolak kembali rencana TNI AU yang akan membeli helikopter angkut VVIP Agusta Westland (AW) 101. Secara tidak langsung, Wakil Presiden Jusuf Kalla menolak rencana tersebut. JK mengatakan, kondisi perekonomian saat ini membuat pemnerintah harus menghemat anggaran dan membuat prioritas anggaran.

“(Pembelian AW 101) baru usulan. Saya kira anggaran sekarang kita hemat untuk membeli barang-barang yang mahal,” ujar JK, di Jakarta, Kamis (8/9/2016).

JK menegaskan, pemerintah sama sekali tidak memiliki anggaran untuk membeli pesawat tersebut. “Saya tidak tahu apakah ada anggarannya atau tidak. Saya yakin tidak ada anggaran untuk beli begitu (AW 101) pada dewasa ini,” tambahnya.

Dia juga menilai rencana pembelian helikopter buatan Itali ini terlalu berlebihan, karena TNI AU sudah memiliki lima helikopter serupa, namun sangat jarang digunakan. Tahun 2015 TNI AU juga pernah mengajukan pembelian tiga unit helikopter angkut VVIP Agusta Westland (AW) 101, namun dengan tegas Presiden Joko Widodo menolaknya dengan alasan penghematan anggaran.

  57 Responses to “Pemerintah Tolak Pembelian Helikopter AW 101”

  1. Waduh padahal TNI AU ngebet banget pingin helikopter ini!

  2. Bikin sendiri aja.. hihihi

  3. permintaan yg aneh bin berbau korupsi…

    cuman beda lebel agak canggih dan sama sekali gak ada jaminan aw 101 bakal kebal dari segala macam peluru,rudal,dan amunisi dalam bentuk lainya jika seandainya meluncur kearahnya…

    *sekedar berfikir negatif bin curiga*

  4. helicopter vip tidak terlalu penting pak.. yang terpenting helicopter tempur buat jaga kedaulatan pak..

  5. Ahhhhh…..ini mah sekedar sandiwara buat dongkrak image pemerintah biar kelihatan peka situasi.

    Udah ah, takut disampluk ubed….

  6. WELL MICH OF CUCUMBIE

  7. POTONG ANGGARAN BUAT PEMILU DAN PILKADA,ITU SANGAT JAUH JAUH JAUH LEBIH BAIK.

    • @ER, Yup..betul heli PPIP gak penting..
      setuju bgt anggaran negara harusnya dirapikan..krn uangnya bisa dimanfaatkan di bidang lain yg produktif, termasuk orang2nya dirapikan gak ya ?? Hehehe..
      baju aja disetrika biar rapi..
      apalagi negara..Trus ngrapiinnya gimana ?? Masa negara disetrika..hahaha..salam..

    • Sekalian aja jangan pake sistem demokrasi. Sistem demokrasi itu boros dan pilihan yg buruk.

      • Sistem demokrasi itu boros dan pilihan yg buruk, …

        itu baru koma jeng, belum titik, lanjutannya gimana, pilihan apa yang (ter)baik ?

        • Sistem Islam. Memang sistem Islam ada juga kemiripan dng sistem demokrasi. Tapi beda.

          • cm masalahnya blm ada calon pemimpin islam yg bisa mengayomi umat beragama yg lain
            mendekati khilafah2 yg terdahulu pun blm ada
            lihat aja yg terjadi sekarang, bukan saya anti, namun kenyataannya mungkin hanya alm Gusdur pemimpin muslim yg bisa mengayomi umat agama lain.
            yg ada sekarang bnyk (yg ngaku2) ulama malah sibuk mengkafir2kan umat agama lain

          • saya malah gak yakin lebih baik tuh..

            2 mantan menteri agama udah divonis penjara

            1 ustadz tokoh elite partai manipulasi sapi, sekarang di hotel prodeo

            yang lagi rame sekarang AGB, punya padepokan dan pemakai narkoba weleh…

          • sibuk tampil di tv, biar punya rmh n mobil mewah

      • Jangan dikira Arab saudi, yordan, mesir itu menggunakan sistem Islam. Mereka tidak pakai sistem Islam secara fundamental. Apalagi ISIS.

  8. Beli mi35 aja ma kang putin murah gede juga multi peran..

  9. Anggarannya dihemat untuk dikorupsi.. Wkwkwk

  10. Sukhoi 35 ajah belum kebeli, ni udah minta yg aneh2 lagi yg gak bisa dipake perang…

  11. Komen pada ilang.. Nick name org bececeran bgini ..

  12. Helikopter angkut, pesawat angkut kebanyakan. Tp kalau helikopter serbu macam apache dsb lalu helikopter asuw & asw masih kurang banyak.

  13. Gak dibeliin juga tetep ajah anggaran habis mnguap..

  14. Ditolak dua kali sakitnya tuh disini..

  15. Apa ajah ditolak, beli su 35 gak jelas, beli ini itu cuman propoganda hslnya gak ada..

  16. Prikitiwwww..awas…ada..setan…

  17. Hahahahahaha kaya raya..

  18. nunggu 12 september….semoga kabar baik

  19. Justru heli dng rampdor yg bisa memuat kendaraan lebih dibutuhkan dalam situasi darurat. .nggak kayak heli super puma yg pendek dan tanpa rampdoor(pintu belakang).

  20. Alasan ditolak krn masalah anggaran emang anggaran Pertahanan kita tersedia? Sukhoi saja belum jelas kok nasibnya
    Mungkin saja TNI-AU punya pertimbangan lain utk memilih AW-101 di luar heli2 buatan airbus…catatan saja heli Caracal utk TNI-AU sampai saat ini masih saja mejeng di hanggar PT.DI krn belum juga dilengkapi peralatan pendukungnya…sudah jelas lah Airbus tidak mau kehilangan pasar maka dengan menggunakan PT.DI pasti akan mencoba mencari alasan utk bisa menolak proposal pengadaan heli AW-101, basarnas saja bisa kok dapat heli AW-139 padahal sudah ada Dauphin tapi kenapa utk TNI selalu saja dipersulit

  21. temen2 harga rokok sebungkus Rp.50.000 di mana ya yang jual. Isinya 50 batang atau 60 batang ya?

  22. kita masih bisa ngutang ke China … jangan khawatir …

  23. Ada anggaran apa tidak yg penting borong ha..ha..ha….

  24. Test

  25. Awas broker broker pada nyari celah buat ngenyangin perut dan bagi bagi hasil dg frend2nya dari uang rakyat yg dikuras.

  26. gak usah beli aw deh, mending dananya buat nambah riset heli serang buatan lokal gandiwa, yg penting launchernya diperbanyak,, slurpp

 Leave a Reply