Nov 092016
 

kapal-pkr-2

Kapal perang Perusak Kawal Rudal (PKR)-2 KRI I GUSTI NGURAH RAI-332 di Galangan Divisi Kapal Niaga PT PAL Indonesia, Surabaya, Jawa Timur, Selasa (8/11/2016). Dalam Indo Defence 2016, MBDA mendekati kesepakatan untuk memasok sistem pertahanan rudal VL Mica untuk Program dua kapal frigate SIGMA 10514 Perusak Kawal Rudal (PKR) Angkatan Laut Indonesia.

VL Mica menggunakan rudal udara-ke-udara dengan aktif radar atau imaging infrared seekers, yang menyediakan kemampuan 360 derajat untuk menghadapi beberapa target secara simultan untuk jarak perlindungan maksimum 20 km.

kapal-pkr-2-1

Kapal PKR-2 ini merupakan kapal canggih kelas frigate yang dikerjakan bersama antara PT PAL dengan Damen Schelde Naval Shipbuilding (DSNS) Belanda sebgai pesanan Kementerian Pertahanan dan ditargetkan selesai pada Oktober 2017. TNI AL berencana terus menambah pemesanan jenis PKR Sigma ini secara bertahap, untuk menggantikan Kapal perang Van Speijk yang akan dipensiunkan secara bertahap.

Foto : Antara / Irfan Anshori

https://web.facebook.com/JakartaGreater

  105 Responses to “Penampilan Terkini KRI I Gusti Ngurah Rai-332”

  1. PERTALITE…!!!!!!

  2. tambah terus sampai 26 buah PKR …

  3. Cakep bener

  4. IMHO…

    Dapat berita dari lapak sebelah…

    Kedatangan pesawat Hercules A-1335 dari hibah Royal Australian Air Force (RAAF) Australia di Skadron Udara 32 Wing 2 Lanud Abd Saleh Senin kemarin (7/11/2016)

    Btw jika tidak salah JKGR pernah mengangkat berita yang isinya penolakan Pak RR untuk tawaran hibah pesawat Herky dari Ausie…

    Akan tetapi pada kenyataannya…???

    hhmmm…

    Salah penulisan artikel atau apa ya…???

    • kalo gak salah nih, pernyataan itu mengandung syarat kalo asutrali terus menekan Indonesia terkait Bali Nine, ternyata malah si Abott lengser jadi ya gak da tekanan lagi, makanya herky jalan terus… pagi bung dan semua warjager…

    • Pak RR ngomongnya beberapa saat yang lalu di Bali. Konteksnya: Indonesia sekarang maunya ganti yang baru. Sementara hibah ini sudah disetujui lama. Kaya f-16 refurbish, pengirimannya bertahap.

    • itu pesawat batch dr hibah yg terdahulu bung, pak RR menolak tawaran hibah jilid II dari ausie

    • Ok mas bro …
      Trims atas infonya…

  5. Rudalnya di tambah jarak jelajah nya dong, jgan 20 km.., tambah 0 nya satu jadi 200 km..
    Klo 20 km mau tembak apa??
    Cepetan fitness ke bg rusky, biar otot kalibr nya dapet…
    Ntr biar tambah setrong..

    • ini mau bandingin gimana SAM dibandingin SSM……SAM Mica bandingin ma SSM kalibr….

      • @parodi : Mungkin itu bocah belum nengerti mana rudal pertahanan dan mana rudal untuk menyerang.

        Anyway 20 km termasuk lumayan jauh di bandingkan payung udara di darat yang di dominasi di bawah 5 km.

    • klo 200 Km tu bawanya S-300 versi naval, yg kuat gotong sekelas destroyer ke atas, coba sering2 googling di internet biar bisa lbh tau dan tau lebih

  6. Semoga untuk pkr selanjutnya diinstal rudal yakhont atau kalibr..

  7. biasa aja ini kapal gak gahar.coba sebutkan satu saja dari kapal ini yg menggentarkan,jawabnya tidak ada.ini fakta abang2,boleh memuji kalau benar2 betul.memang cantik,tapi apa cantik bisa buat perang? makan itu cantik,kalau komen pikir dulu,boleh bangga buatan negri tapi harus ada faktanya,singapura aja ketawa sama senjatanya ha….
    sadar woi ini zaman rudal jarak jauh,jadi kesimpulan saya ini kapal odong2_ sekali lagi ini fakta,hu .
    kecian

    • @cintia : Faktanya Rudal VL Mica adalah rudal pertahanan dengan jangkauan 20 km.

      Light frigate Sigma 10514 juga akan dilengkapi 12-cell vertical launch short-range air defence system (VL SHORADS) dan 4 x 2 Rudal Exocet MM40 blok 3 yang memiliki jangkauan 180 km.

      Btw saya perhatikan isi komentar anda hanya memprovokasi tanpa ada dasar sumber yang jelas.

      Next time MOHON DI JAGA TULISAN KOMENTAR ANDA…!!!

    • Cintia main pasir sana….

    • #Cintia

      Yang odong” itu siapa ea..Kedua PKR Sigma buatan Pt . PAL atau sampeyan..jangan salah bang Tia yg 20Km itu jangkauan rudal pertahanan udara..INGAT RUDAL PERTAHANAN UDARA ..sementara untuk menyerang musuh akan di pasang 12 cell peluncur EXOCET 40 MK2 dengan jangkauan di atas 160Km , bahkan mungkin saja yg lebih baik dari itu..
      Saran saya klau ga tahu mending diem dan baca” dulu..daripada menghina alutsista negara dengan ketidaktahuan

    • setidaknya klo lg mangkal deket singapur udah bikin panas dingin, lah wong usman harun yg lewat aja udah gemeteran gt

      • Kalo mangkalnya dekat singapura malah cuma bisa gunakan meriam Oto Melaranya aja bung. Mau pake rudalnya malah kelewatan trus. Terlalu dekat jaraknya.

  8. pilih mana 3 battle cruiese seperti punya rusia,atau 100 pkr seperti ini? kalau saya ,pilih 3 daripada 100.seandainya perang habis yg 100, pikirlah sendiri.berapa duit kalau beli 3,dan berapa duit kalau beli 100.kalau patroli gunakan aja kapal kecil untuk wilayah barat,pusat,timur,kalau natuna gunakan lst,aman,benarkan.punya 3 tapi monster laut,daripada 100 adong2 laut.

    • @cintia : Anda ini sakit jiwa ya?
      Tidak dapat kembedakan kasifikasi kapal perang militer tapi banyak komenta yang memancing emosi WARJAG…!!!

      Lain kali jika menulis komentar otaknya di pakai…!!!

    • perang sekarang ga simetris…klo niatnya cuma mau hancurin cruiser kok harus buat pkr….ya kemahalan…. kalau cruisernya dari barat…beli Tu-22M3 trus dikasih missile Kh-32…….kalau cruiser nya dari eropa timur..beli f-18 kasih missile AGM-84H/K SLAM-ER…. salvo aja cruisernya pake itu…semakin banyak nyalvonya semakin cepat tenggelam…

    • Bisanya mencaci tanpa solusi.situ bisa apa?
      Namanya juga proses.proses belajar.belajar bikin kapal sendiri.
      Kalo langsung beli yang besar.yang gahar kita bisa aja.tapi yang kita cari disini adalah ilmunya.biar ke depannya kita bisa mandiri.
      Ngomong kok ga ada aturannya.situ warna negara indonesia bukan?
      Kalo iya berarti bukan warga negara yang baik

    • Lagian bodoh banget..3 vs 100..
      3×20 missile vs 100x8missile
      Hitung yah dek cintia..kalo ga bisa cari kalkulator..

    • Wah,…… Ada banyak hal yang tidak anda fikirkan
      1. 3 kapal vs 100 kapal. Lautan kita sangat luas. Apa iya, cukup dijaga 3 kapal yang gahar. Apa bisa seluruh area tercover? Terus, kalau gak tercover bagaimana dengan penyusup?
      2. Coba sebutkan kapal tergahar didunia..
      Apa iya kemampuannya sama dengan yang disebutkan pabriknya? Dari blok manapun kita beli, pasti didowngrade.
      Apa iya, kita bisa percaya kalau elektroniknya tidak disusupin macam-macam yang bisa merugikan kita.
      3. Bukankah kemandirian adalah jalan terbaik? Dengan produksi sendiri, ketrampilan akan meningkat, ada dana berputar untuk riset, bahkan bisa eksport.
      4. Riset adalah kata kunci untuk melmbuat lebih gahar. Segahar apapun kita membeli, dengan sangat mudah dilemahkan negara pembuatnya….

    • BUseett dah,, 1 cruiser lawan 10 pkr aja lngsung balik badan tuh cruieser.. ini 3 lawan 100,, bakal jd kapal selam tuh cruiser..

      Lagian dgn 100 pkr udah lebih dari cukup meng cover laut indonesia.. dibanding cuma 3 cruieser..

    • Helloo.. Ya bisa lah, di perang yomkipur aja patrol boat Komar class bisa nenggelamin Destroyer nya Israel.. Kalo main keroyokan, bisa digangbang. Apa lagi 100 banding 3, KCR aja bisa.. Emang Rudalnya 3 Krusher ada berapa? Mikiiirr.. Perang itu main strategi, Mbak Cintia..

    • Mba PMS ya…ceper gih pakek lg softexnya… Keburu tembusnya tuh celana…

    • Yg dimaksud cintia itu jika PKR 10514 berhadapan dng Kirov Class nya Rusia. Secara hitung2 jarak jangkau rudal jelas menang Kirov. Lah wong jarak tembak rudal anti ship missile nya aja diata 500 KM. Jd PKR 10514 gak sempat mendekat sdh tersengat rudal anti kapal Kirov yg jumlahnya segambreng disetiap kapal. Harap gak usah menghakimi dulu sebelum tau maksudnya.
      Tp namanya perang kan bukan sekedar jauh2an rudal yg dibawa bung Cintia, melainkan teknologi pengcoh rudal dan jng lupa masih ada CIWS yg bung Cintia lupakan.
      Sekarang mari kita berpikir konyol2an spt mindset anda bung cintia.
      Seandainya benar2 perang antara100 pkr vs 3 kirov class, masing2 kirov menghadapi 33 pkr. Kirov meluncurkan seluruh rudal anti kapalnya ke 33 PKR, namun PKR tetap maju dng merontokan rudal menggunakan CIWS Oerlikon nya secara serempak. Maka rontoklah seluruh rudal Kirov tersebut. Begitu PKR mendekati jarak efektif rudal anti kapalnys, maka dilepaskanlah sejumlah 33 x 8 = 264 rudal exocet meluncur ke arah kirov secara bersamaan. Kira2 berapa rudalyg mampu dimusnahkan oleh CIWS yg dimiliki Kirov. Anggap 75% nya saja yg bisa di halau CIWS, sisanya mrlenggang sukses menuju sasaran. Kira2 64 rudal menghajar, si bang Kirov bakal nyungsep gak bung.?

      Gitulah cara konyol2annya bung. Dari pd sok menjelaskan secara strategi militer, yg anda dan sayapun bukan bidangnya. Jd berhitung secara marematisnya aja. Ok bung bung Cintia. Salam sehat

      • kan ada VL-Mica bung ruskye,, belom lagi itu VL Mica bisa diganti sama yg lebih bagus.. itu VLS jumlahnya juga 12 biji ciws mah pertahanan terakhir.. udah pasti rontok tuh Cruieser kalau berandai2nya 100 PKR VS 3 Cruieser..

      • Bung Ruskye.. Tiap 1 Kirov class bawa 312 rudal AAW sistem S300 series, OSA-MA dll. kalo ada 3 kapal ya total AAWnya 936 rudal. Kalo cuma lawan 33 PKR yg bawa 8 Exocet ttp aja gak cukup. Ibaratnya 3 rudal AAW segala varian buat 1 exocet. Mau perang meriam juga kalah kaliber dan jangkauan. heli OTHT bisa buat pendukung koordinat tambahan.

    • @ cintia, nick name loe pantas nya @ cina, ……….. minggat loe sono ke cina !!!

    • @Cintia ble’e, 3 ekor gajah bisa mati lawan 1 semut, apalagi lawan 100 semut. Anggap saja 1 kapal lawan 33 kapal, setiap kapal melepaskan 2 missile secara bersamaan, dijamin tu kapal bakal kelabakan menahan 66 missile yang datang bersamaan meskipun ada 2 CIWS dan klo pun bisa dibantu dengan payung udara tp masih ada lagi 66 missile yang siap ditembakan lagi (itu kalau launcher system 2×2) itulah alasannya kenapa pemerintah mau buat banyak KCR & PKR karena harga kehilangan missile lebih murah dari pada harga kehilangan battle cruiser..

  9. Frigate Sigma 10514 dilengkapi 12-cell vertical launch short-range air defence system VL Mica (VL SHORADS) dan 4 x 2 Rudal Exocet MM40 blok 3 yang memiliki jangkauan 180 km.

  10. mana ciws nya belom keliatan.segera pasang biar tambah gahar.

  11. @Diego : Bung Diego mohon untuk nick name “cintia” di banned karena isi komentarnya tidak mendidik dan lebih cendrung memprovokasi dengan menghina.

    Terimakasih.

  12. Wait and see …
    Kita liat aja dulu belum semua armament nya dipasang. Ini baru VL Mica …

  13. 100 pkr sigma pt.pal lawan 3 cruiser..saya pegang 100 pkr sigma.jika satu kapal pkr sigma membawa 20 rudal sekelas exocet atau mbda atau paling jadul sea cat.di tembakin semua dari 100 kapal artinya ada 2000 rudal mengarah ke 3 cruiser..apakah ada kapal segede tanker atau kapal.induk mampu menahan 2000 rudal terarah…cintia belajar lagi ya.

    • Maklum bang dia kan newbi..belum tahu karateristik kaprang..biasanya dia main sampan , kano atau paling banter spekboot ..jadi deh alergi melihat PKR canggih buatan Pt . PAL ..Dia pikir PKR SIGMA itu sama dengan kapal tangker minyak

  14. Biar lebih gahar di tambah RBU 6000.untuk menghantam target jarak dekat sayang kalo pakai exocet nya kemahalan .vl micanya jgn 12 cell tapi pake yang 24 dan rangenya bisa sampai maximum 70 km.baru dah bisa percaya diri bila head to head dengan hobart australia dan gowind nya malaysia

    • RBU 6000 tu rocket launcher anti kapal selam….sedangkan Sam semakin jauh rangenya semakin besar bentuk fisiknya….ga akan muat panjangnya di pkr Sigma 10514 apalagi nambah sampai 24 cell..udah pas pake Mica… saingannya yg sejenis buatan Denel Umkhonto…naik dikit sepabrikan Mica …Aster 15.kalau boleh dapet yaa RIM-162 Evolved SeaSparrow Missile (ESSM)…itupun.klo muat…mengorbankan fungsi lainnya…

      • sedangkan torpedo anti kapal selam sigma rencananya katanya kalau tidak salah pake MU90 dari EUROTORP/ WASS

        • @parodi : Jika PKR Sigma di instal MU90 kemungkinannya mungkin kurang dari 50 persen, semua itu di karenakan negara tetangga sebelah selatan kita sudah mengaplikasi torpedo tersebut dan pasti akan menjegal rencana tersebut.

      • Masih muat kalo nambah RIM-162 bung@parodi.. paling bisa 4-8 vls aja, sama nongol sedikit ujungnya setengah meter.. masalahnya dikasih ga sama mamarika.. yg ada si Ausy sama singaporn ngerek2 ama mamarika..

  15. jiahaha.. pasti cintia itu tetangga yg sirik, udah anteupkeun we,. liat aja alutsista smakin bertambah kuat.. ayo pak produksi terus tambah yg buaanyak dan tambah yg lbih sangar..

  16. KRI GNR.
    welcome to the jungle. 😀

  17. Min udah lengkap isinya nga?

  18. Ke depan nya semoga pt pal bikin kapal perang yg lebih gahar dari kapal perang singaporno,malaya dan australio..bikin yg 18.000 ton panjang 200meter..kapal perang penjelajah pengganti kri irian..

  19. Sampai jumlah 6 PKR …..ganti bentuk Dan model ..
    Maksud Saya … bikin yang baru ..jenis heavy destroyers …Seperti punya India atau Korea …
    Karena kita benar2 Butuh heavy destroyers …
    Tentunya Selain OPV Dan korvet …

  20. Ada yg nawarin, pilih 3 battlecruiser Kirov class atw 100 PKR SIGMA. 3 Kirov class bisa bawa 20 rudal P 700 Granit, jarak tembak bisa 625 km. kalo semuanya salvo berarti 60 rudal ditembak dari jarak 625 km, efektif mungkin dari jarak 468 km (75% efektif dari total jarak rudal). Kecepatannya Mach 2,5 , efektif dicegat Mica dari jarak 8-3 km jika kecepatan rudal lawan seperti milik Granit. Tapi tiap PKR bawa 12, artinya total bawa 1200. Estimasi 25-30% PKR kita tenggelam. Tiap PKR punya 8 Exocet blok 3 dg jangkauan 180 km. Total yg dibawa 800 rudal, dan PKR harus mendekat dulu hingga batas jangkauan Exocet. Kalo PKR pake kecepatan max 28 knot artinya baru 8-10 jam lagi baru nyampe dan ketiga Kirov class dah keburu kabur dg kecepatan 30 kn lebih. Kalo nekat, ketiga kirov class masih punya 312 SAM tiap kapalnya. Masih ada sisa SAM milik Kirov dan sisanya perang pake torpedo dan meriam. Bisa aja ketiganya hancur kalo masih nekat. Namun kalo ketambahan 1 kirov class yg namanya Admiral Nakhimov ya selesailah sudah sisa PKR kita karena ini kapal bisa bawa 10×8 Kalibr (jarak 1500-2500 km) atau bawa Oniks/Yakhont versi Rusia (jarak 600an km). Jadi secara empiris saya pilih 4 Kirov class aja.

    • Analisa yg baik bung,,tapi mungkin skenarionya demikian kalau target statis,,lain halnya kalau pergerakan kapal mengikuti pola tertentu disertai manuver,lalu apakah dampak kerusakan dari sebuah rudal dapat langsung mengkaramkan kapal,banyak hal2 yg kadang tidak bisa dikalkulasikan diatas kertas,

      Hehehe,,lanjut tidur lagi

      • klo kaprang udah dikunci rudal spt yakhont pada fase terminalnya, gak akan bisa kabur atau bermanuver, kecuali berusaha bertahan dengan ciws atau rudal hanud..

        • masih ada langkah balasan elektronik, luncurkan decoy dan yg paling akhir softkill,,
          kekurangannya kita selalu uji coba rudal ke target yang statis dan tanpa perlindungan jadi belum ketahuan rudalnya moncer atau tidak

          • betul, yang saya maksud gak bisa “(dengan) pergerakan kapal mengikuti pola tertentu disertai manuver”..

          • kalau sepengetahuan saya menembakkan ciws harus disertai manuver baik itu kekiri/kanan, sama halnya meluncurkan chaff atau decoy harus disertai manuver kapal, untuk PKR jenis sigma kalau tidak salah pakai metode fussy untuk manuver

      • Jawabnya sederhana, kalkulasi saya dipakai untuk benda bergerak bukan statis. 3 Kirov class pasti punya heli OTHT dan untuk mendukung serangan kilat pasti akan disupport data dg satelit mata2/penyadap/pendeteksi gelombang radio. Radar PKR bisa bermanuver menghindari rudal kalo punya radar kapal yg jauh, dilengkapi heli OTHT dan terkoneksi dg pesawat ACAWS/AEW & C. Nyatanya radar PKR < 200 km, heli OTHT lagi dipesan dan pesawat AWACS dan AEW & Cnya juga belum ada. Lebih mudah mendeteksi jejak 100 PKR dilaut saat bergerak daripada 3/4 Kirov class apalagi kalo areanya sekitar LCS dan lautan di Indonesia. Radar PKR emg canggih tapi seberapa cepat dia mampu menangkap gerakan Moshkit, Oniks dan Kalibr yg terbang dg kecepatan lebih dari mach 2 yg terbang 10 meter dari permukaan air laut ? Mungkin baru akan terdeteksi ketika jaraknya 15-25 km, makanya tadi saya estimasi sekitar 25-30% PKR kita ada yg tenggelam saat mendekati Kirov. Beda kalo PKR kita pake radar AN/SPY 3 AESA atau AN/SPS 49 yg jangkauannya bisa 200-300km lebih dan bisa mendeteksi rudal dari Kirov saat posisi melayang di stratosfer sebelum fase sea skimming.

    • @putra : Sekemanya kan di cari pemenangnya dan dalam peperangan yang anda sebutkan hanya menembakan rudal keadaan diam.
      Lalu persentase rudal VL Mica kenapa 70 – 75 persen mencegat rudal lawan.
      Lalu bagaimana peran dari CIWS PKR Sigma?
      Bagaimana jika sekemanya jika kedua kubu dalam keadaan mobile / mendekat ke arah lawan masing-masing.

      Mohon pencerahannya…

  21. Kalo KRI Irian masih ada pasti bakalan awet kalo dipasangin Yakhont bisa bawa 48 rudal Vls. biar manteb.

    • Lha itu bung Putra, di Uni Soviet produksi KRI Irian atau lebih tepatnya sverdlov class dihentikan karena ga mempunyai kemampuan meluncurkan rudal.

  22. saya setuju sama bang putera,biar sikit tapi mematikan.daripada banyak tapi lemot.saya asli nkri,bukan melon,saya merah putih,abang kalau kalah komen jangan sikit2,admin banned ini name….
    katrok abang semua,tapi yg katrok aja ya…
    kirov jangkauan rudalnya bilanglah 500 klm
    engesot jangkauanya paling mentok,mentok ya 180
    itu pun,masih subsonik,punya kirov super,supersonik,subsonik ditembak pake ss3,jatuh tu rudal ini fakta abang,

    • Analisa rudal yg baik bung,,tapi sebelumnya tujuan dari pembuatan pkr ini untuk patroli bung,untuk sementara sasarannya kapal perompak,penyeludup,dsb,,kalau battle cruiser dipakai untuk keliling2 indonesia bisa bangkrut indonesia krn biaya operasional,,beda ancaman beda antidot,kalau destroyer keatas yah antidotnya lontong,itulah gunanya indonesia buat kasel

      Perang bukan sekedar launch missile selesai tapi semua pakai strategi baik itu diplomasi atau agresi

      • klo utk menghadapi perompak & penyelundup ya gak perlu mica & exocet to?

        • Siapa tau perompaknya pakai frigate bung,,,hehehe

        • @ubed : Anda seperti yang belgi…
          Kalau nelayan China di back upnya oleh siapa?

          Btw kita ngopi bung ubed 🙂

          • wah rada jauh bung WK,

            nelayan China kasus khusus, beda dari nelayan2 maling pada umumnya, dan beda lagi dari perompak & penyelundup yang gak dibackup negara..

            lagian kri imam bonjol juga tanpa exocet & mica?

            hehe saya lagi sarapan buah bung (food combining) 🙂

    • Itu ada saya jabarkan hitungan konyol2an berdasarkan imaginasi anda diatas bung Cintia. Mohon bisa dibaca dan dikoreksi kalo salah.

      • @bank Ruskye : Menurut hemat saya dari 100 : 3 untuk memiliki ratio kemenangan lebih ada pada jumlah rudal serang dan rudal pertahanan yang di bawanya.
        Bukan bergantung kepada jarak maksimal tembak rudal, karena setiap kapal perang sekelas PKR Sigma telah di instal CIWS dan rudal pertahanan 12 cel x 100 = 1200 VL Mica.
        Dan 2 x 4 x 100 = 800 Exocet Block 3.

    • @cintia : Setiap rudal pastinya memiliki hulu ledak yang tinggi, jika anda beranggapan SS 3 yang hanya mengandalkan penglihatan mata manusia dapat menghadapi rudal yang secara teknologi melebihi pandangan mata manusia, berarti anda kebanyakan mabok lem aibon.
      SS 3 PT Pindad berjarak efektif maksimal -+ 800 meter.
      Jika sebuah rudal meluncur menuju target yang di tuju dengan kecepatan mach 1 jarak 800 meter adalah tidak dapat diukur oleh reflex manusia.
      Perlu anda ketahui bahwa kedipan mata manusia normal waktunya adalah 0.2 detik.
      Kecepatan 1 mach untuk ketinggian 0 km adalah 340.294 per detik.
      Jika jarak 800 meter, maka rudal dengan kecepatan 1 mach hanya membutuhkan waktu 2.3 detik.
      Manusia mana yang dapat menyiapkan kedatangan rudal dengan kecepatan 1 mach dengan hanya dengan mengandalkan SS 3 dan di beri wakktu hanya 2.3 detik, terkecuali anda…!

      LAIN KALI JIKA INGIN MENULIS KOMENTAR JANGAN SAMBIL MABOK LEM AIBON…!!!

      Nick name keren tapi berbanding terbalik dengan isi otaknya…!!!

  23. gagal paham ” VL Mica menggunakan rudal udara-ke-udara dengan aktif radar atau imaging infrared seekers, yang menyediakan kemampuan 360 derajat untuk menghadapi beberapa target secara simultan untuk jarak perlindungan maksimum 20 km ” jadi bukan rudal darat-ke-udara yach..

  24. kok susaah bgt koment ya sekarang…

  25. Haiiiiyyy Cintia…salam kenal….udah ganti softexnya belom?….buruan gih ganti udah belepotan tuh di celana…

  26. Perbanyak bikin pkr jenis ini, bilaperlu lanjut bikin destroyer minimal 20 unit smpe thn 2024

  27. Coba kita nego sama bang toyip erdogan, bisa ngak beli rudal SOM-J…ini rudal hanya bisa di tembakan dari udara, tentunya sasarannya adalah air to surface, tentu bikin ngibrit kapal perang apapun. Rudal ini bisa lho di pasang di SU-35….selain itu rudal ini larinya tak beraturan mendekati jarak surface beberapa meter saja, tujuannya mengecoh tangkapan radar lawan. Jarak sasaranpun bisa sejauh 30km. Jika PINDAD mau bikin dan di kembangkan lagi utk menjaga NKRI dan menghajar musuh sampe asutralia, coba beli donggg sama bang toyip….beli 3 gratis satu…., satunya untuk R & D kita gitu. Beli juga KH-59ME, KH 35U dan RBS15MK3 punya Rusia.
    Dari udara menghajar dululuan, dari laut KRI maju nonjok ke jantung lawan, di darat siap membatu serangan berikutnya….toopppp

  28. Mbak Cintia, kalo merasa paling pinter kenapa gak jadi menhan aja. Mana mungkin light frigat lebih lemot dari cruiser? Cruiser Lebih berat dan lebih lengkap iya.
    Apalagi di negara kepulauan kapal gede-gede gak bebas bergerak, Mbak. Di Indonesia ada ribuan pulau.

    Ingat mbak, perang itu maen strategi, gak hanya canggih sama jangkauan senjata aja.
    Apalagi 3 cruiser vs 100 Frigate. Mbak, Mbak..

  29. Cintia,

    Cruiser cuma 3 unit ? Kurang atuh.
    Mestinya 6 unit.

    PKR tak sampai 100 unit. Hanya 25-6 unit saja.

    Daripada pilih cruiser 3 unit atau PKR 100 unit. Mending pilih cruiser 6 unit, destroyer 20 unit, fregat 32 unit, light fregat (termasuk PKR) 64 unit, kcr 44 unit, kct 20 unit, kapal selam 58 unit, kapal patroli KRI 114 unit, kapal support (BCM,LST,LPD,dll) 170 unit, kapal patroli KAL 317 unit.

    xixixixixi

  30. Kok komen ga bisa-bisa ya. Udah ngetik panjang

  31. Kok komen susah ya. Udah ngetik panjang2

  32. Cruiser buat dipake dimana, emang kita mau jelajahi samudera (Blue Water Navy) ? Kalo cuma utk jagain wil nkri, kayaknya max Heavy Fregat juga cukup. Karena kondisi laut kita juga variatif, banyak laut dangkal & sempit nya. Yg penting ada kehadiran TNI-AL di seluruh perairan kita. Kapal OPV/Korvet & Fregat dlm jumlah yg cukup, akan lebih efektif.

    • Doktrin pre-emptive strike itu menuntut adanya blue water navy.

    • kira” Doktrin pre-emptive strike
      1. diserang trus bertahan ok, Ada Alatnya
      trus sebelum masuk ZEE musuh sudah bisa di gebukn. ok ada alatnya
      2. serang balik
      kira” sudah ada alatnya ya buat serang balik musuh????

      • kira” Waktu Indo punya KRI Irian doktrin nya apa ya,,bisa ndk menginvasi negara lain dgn alat perang saat itu,,,
        klw alat perang yg di punya saat ini,,,
        kira” klw Indo punya 10 unit Cruiser, mana ada yg berani negara” ky semut koar” tentang HAM di PBB

    • @tukang ngitung, phd

      Bung TN, mbok dibagi link ttg perubahan strategi pertahanan negara kita menjadi “Pre-emptive strike”….?

  33. ?

  34. Dibeberapa artikel militer luar negeri, kita menganut paham/doktrin defensive. Itu untuk menyederhanakan doktrin hankamrata (pertahanan keamanan rakyat semesta) dimana seluruh elemen negara dan rakyat saling mendukung baik mengadapi serangan dari luar maupun dari dalam. TNI sebagai komponen utama, polri dan beberapa organisasi sebagai komponen cadangan dan rakyat dalam hal ini hansip, ormas, menwa sebagai komponen pendukung sebagai rakyat terlatih (RATIH). Kita diantara doktrin Pre emtive strikenya AS dan pasifisme Jepang (sekarang doktrin militer Jepang berubah ke arah defensif kolektif yg artinya ikut melindungi sekutu dari serangan musuh dan atau melindungi kepentingan Jepang diluar negeri ketika diserang musuh -> makanya suka maen di LCS). Doktrin yg mirip seperti milik China, Vietnam. Beda lagi dg Israel dan Singapura. Mereka juga mengenal hankamrata dan seluruh rakyatnya digilir utk jadi tentara cadangan yg harus bisa menggunakan beragam senjata dan tikpur standar tentara mereka. Kekuatan mereka sendiri lebih pada defensif-emtive strike yaitu ketika diserang, mereka bisa membalas hingga membuat sumber ancaman tidak dapat menyerang kembali. Indonesia pernah punya “doktrin” pre emtive strike walo bukan doktrin resmi. Itu saat tahun 60an terbukti dg aksi dwikora, peletakan sampah marinir di pantai darwin dan menerjunkan kaleng kornet di jantung australia (alice spring). Waktu itu kita punya KRI Irian, 12 Whiskey class, 1 ska Tu16, Mig 21 & 17, 1 ska ganet dll yg waktu itu Aussie aja belum punya, China gak bbanyak yg dipunya dan India juga.

  35. Kelemahan kita itu kita masih jarang latihan armada dg total lebih dari 40-60 kapal pemukul (fregat, korvet, light fregat). Baru waktu lat armada jaya aja kita bisa keluarin 50 lebih kapal berbagai tipe. Kalo 100 PKR bergerak bersamaan dalam suatu pola pertemppuran laut itu butuh latihan yg kuat dan sering. Latihannya bisa menyamai RIMPAC. Nyatanya cadangan bbm buat kaprang kita kalo bergerak semua cuma cukup sehari. Gimana mau gerakin 100 PKR yg kalo perang dilaut aja bisa lebih dari 1-2 minggu. Liat aja operasi di perang teluk atau malvinas yg antar kapal atw teater pasifik dan atlantik waktu PD 2. Milih 3 Kirov/Ticonderoga/Zumwalt class banding 100 PKR itu hanya sebatas pandangan teori. Sah saja dipilih, tapi kalo untuk hankam RI apalagi sebagai Poros Maritim Dunia, 100 PKR tetap gak efektif. Apalagi kalo yg nyerang pake nuklir taktis yg dipasang di kalibr/tomahawk. Masak mau ngandalin Mica aja ?? Rudal musuh mungkin kena tapi efek ledakannya juga masih bisa nyampai di PKR. PKR dipasang rudal yg lebih maju macam ESSM atw RIM/S300 series juga gak akan muat banyak atw bisa mengurangi kelincahan PKR. Yg utama ya kekuatan kita dibagi atas Destroyer, Fregat/light destroyer, korvet/light fregat dan KCR. Jepang aja cukup ngandelin Destroyer dan Fregat, gak ada light fregat, korvet hingga KCR. Tapi liat aja jumlahnya. Kita juga butuh sistem komunikasi terintegrasi yg aman via satelit (pny sendiri), AWACS/AEW&E, kasel, pespur, heli anti aks/kaprang, rudal AAW yg mantap segala jarak, anti kapal/kasel, anti udara, dll. Kita juga bisa kok minta ToT Kirov class sama Ukraina (dulu buatnya disana soalnya) tapi dengan syarat belinya jgn ngeteng.

    • @putra : Indonesia adalah negara kaya, dalam artian kaya yang saya maksud adalah kaya akan sumber alamnya.
      Jika Indonesia tidak memiliki pandangan kedepan untuk menjadi mandiri, saya sudah pastikan pasti saat ini TNI AL sidah memiliki kapal kelas Destroyer.
      Ada sekenario dalam menuntut ilmu dalam dunia militer.
      Jika di andaikan kaprang Destroyer adalah S1, sedangkan sementara ini kemampuan tenaga ahli Indonesia baru seukur level SMP kelas 3.
      Hal tersebut dikarenakan tenaga ahli kita baru dapat menyerap teknologi sekelas Light Frigat (PKR Sigma 10514)
      Intinya semuanya ada tahapannya untuk menjadikan Indonesia mandiri.
      Akan lebih baik jika para tenaga ahli Indonesia memulai daei tingkatan yang di bawah dan beranjak untuk naik ke tingkatan yang lebih tinggi.

      Mungkin dengan memiliki kaprang kelas Destroyer, TNI AL / Indonesia akan banyak di lirik oleh negara tetangga, tapi tidak untuk para Angkatan Laut negara lain dan juga para pengamat.

      Ada yang perlu saya tekankan disini adalah, sehebat apapun Destroyernya, tetap saja butuh kapal pendamping yang lebih keciil untuk menjadi body guardnya.

      Bagi Indonesia saat ini hanya tentang waktu dan kesiapan para ahli serta sekema pembayaran untuk ToT kapal perang jenis yang lebih tinggi kelasnya dari Light Frigat / PKR Sigma Class.

      Zaman sudah berubah bung…
      Dahulu jika kita membeli kaprang dari negara lain, hanya bekas pakai ataupun baru tanpa ada syarat ToT.

      Prihal membeli adalah lebih mudah jika di bandingkan dengan membuat secara mandiri.

      Kita jangan terus berpola pikir menjadi bangsa dan negara yang bodoh dan konsumtif.
      Dalam hal ini saya memberikan contoh kecil tentang negaranya Donald Trump.

      Sumber penghasilan terbesar Amerika adalah penjualan Alutista Militernya, lalu di susul oleh penjualan Film Hollywood dan seterusnya.

      Oleh karena itu Amerika dalam hal militer dunia, Pentagon, Gedung Putih dan Kongres Amerika memiliki peranan di militer dunia.

      Setidaknya saat ini Indonesia sudah mulai melangkah maju kedepan untuk dunia militer.
      Hal tersebut telah dibuktikan oleh TNI/POLRI dan BUMN kita yang turut menyumbang memperkenalkan dan mengharumkan alutista hasil kemandirian Indonesia.

      Salam…

  36. @ Bung Wangsa Kencana. Saya setuju dengan pemikiran anda dan dari awal memang saya tidak membicarakan beli destroyer aja. Yang saya tekankan adalah pembagian kekuatan TNI AL kita khususnya pada kekuatan pemukul yaitu destroyer, fregat dan korvet. Tentunya kita harus bertahap dulu dlm cara pembuatannya untuk kemandirian bangsa.

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)