Pengadaan F-35 Singapura, Mimpi Buruk bagi China ?

Jet tempur siluman generasi kelima, F-35 Lightning II buatan AS © Lockheed Martin

JakartaGreater.com – Kementerian Pertahanan Singapura baru-baru ini mengumumkan bahwa F-35 adalah kandidat terbaik untuk menggantikan 60 pesawat tempur F-16 yang telah menua, seperti dilansir dari laman National Interest.

“Angkatan Udara Republik Singapura (RSAF) dan Badan Sains dan Teknologi Pertahanan (DSTA) telah menyelesaikan evaluasi teknis mereka untuk memilih pesawat tempur generasi berikutnya menggantikan F-16-nya”, menurut sebuah pengumuman singkat oleh Kementerian Pertahanan (MINDEF) Singapura. “F-16 harus segera pensiun setelah tahun 2030 dan Joint Strike Fighter (JSF) F-35 telah diidentifikasi sebagai pengganti yang paling cocok untuk mempertahankan kemampuan RSAF”.

Tapi mencatat bahwa MINDEF menambahkan peringatan penting. “Evaluasi teknis juga menyimpulkan bahwa RSAF pertama-tama harus membeli sejumlah kecil F-35 untuk evaluasi penuh atas kemampuan dan kesesuaian mereka, sebelum memutuskan untuk menggunakan armada penuh. Pada fase berikutnya, MINDEF akan membahas rincian dengan pihak-pihak terkait di AS sebelum mengkonfirmasi keputusan untuk memperoleh F-35 untuk kemampuan pertahanan Singapura”.

Dengan kata lain, Singapura – yang juga dikenal karena pemerintahannya yang bijaksana namun agak otoriter – ingin memeriksa barang secara menyeluruh sebelum membelinya. Mengingat lika-liku sejarah pengembangan F-35 termasuk daftar panjang bug yang perlu diperbaiki, langkah Singapura adalah pendekatan yang masuk akal.

Jet tempur siluman F-35 mendarat di kapal induk USS George Washington (CVN 73) © US Navy via Wikimedia Commons

Dua pertanyaan seputar kemungkinan pembelian F-35, menurut David Boey, yang menulis di situs berita Today Singapura. Pertama, akankah F-35 menjadi pilihan terakhir pencarian pesawat tempur yang telah berlangsung sejak 2004? “Penggemar F-35 kecewa jet tempur tidak dinyatakan sebagai pemenang yang jelas tetapi tetap merasa lega bahwa masih dalam pelaksanaan”, tulis Boey. “Para penentang kecewa bahwa pesawat itu tidak terpilih begitu saja setelah penilaian yang begitu panjang tetapi tetap lega bahwa hanya segelintir – bisa jadi hanya dua pesawat – yang akan digunakan untuk penilaian menyeluruh”.

Pabrikan F-35 Lockheed Martin harus menunjukkan bahwa Lightning II dapat beroperasi di iklim tropis Singapura. Boey menunjuk contoh kecelakaan helikopter RSAF AH-64 Apache pada tahun 2010. “Penyelidikan menemukan bahwa korosi pada bagian mesin lebih cepat dari siklus perawatan dapat mendeteksi degradasi yang berkontribusi terhadap kecelakaan”, kata Boey. “Komponen gagal karena beroperasi di wilayah udara Singapura, yang memiliki salinitas tinggi karena angin laut terus-menerus menyebar di seluruh pulau”.

Kendala lainnya adalah seberapa banyak Lockheed Martin akan memungkinkan Singapura untuk memodifikasi F-35. “Sambungan lama terkait akses ke kode sumber yang mengontrol peralatan peperangan elektronika yang sensitif telah membuat Singapura beralih ke vendor alternatif untuk memenuhi persyaratan operasional RSAF”, tulis Boey.

Jet tempur F-15SG dikawal sepasang jet tempur F-16C, ketiganya milik Angkatan Udara Singapura (RSAF). © aamanatullah via Wikimedia Commons

Pertanyaan kedua adalah pesawat tempur apa yang akan dibeli Singapura jika F-35 gagal?. Boey menyarankan pesaing lainnya akan termasuk F-15, Eurofighter Typhoon dan Rafale. Ini juga merupakan pesawat yang sama dengan yang dipertimbangkan Kanada pada saat mempertimbangkan untuk mengganti armadanya CF-18, versi Kanada dari F/A-18 Super Hornet. Singapura sudah mengoperasikan 40 unit F-15SG, varian lokal dari F-15E Strike Eagle.

Pada akhirnya, gajah di hutan Asia Tenggara adalah China, yang klaimnya atas perairan dan kepulauan Laut China Selatan telah membuat tetangga-tetangganya khawatir. Ini termasuk Singapura, gerbang ke salah satu jalur pelayaran tersibuk di dunia.

Memiliki pesawat tempur siluman mutakhir akan meningkatkan kekuatan Singapura, meskipun tidak jelas bagaimana Singapura akan membeli pesawat seharga $ 100 juta per unit, mengganti total 60 unit F-16 dengan F-35 akan menjadi preposisi yang mahal.

Tinggalkan komentar