Jun 172017
 

Helikopter AgustaWestland, AW101 MK 4 (Foto : Rich@rotorblur @RotorRich78)

Jakarta – Pengadaan helikopter militer AgustaWestland (AW) 101 yang menyebabkan kerugian negara sekitar Rp 224 miliar dengan menggunaan APBN 2016, diduga dengan cara lelang palsu.

“Jadi prosesnya kan pura-pura lelang, kemudian yang saya tahu proses pencairan bintang-nya tidak melalui mabes TNI,” ujar Ketua KPK Agus Rahardjo di Jakarta, 16/6/2017.

Pencairan bintang yang dimaksudkan Agus adalah tanda bintang yang dibubuhkan dalam mata anggaran sebagai tanda mata anggaran itu tidak bisa dicairkan lebih dulu karena belum mendapat persetujuan Kementerian Keuangan.

Pada hari jumat 16/6/2017, KPK mengumumkan penetapan tersangka dari pihak sipil dalam perkara tersebut yaitu Direktur PT DJM, bernama IKS. PT DJM adalah penyedia Helikopter AW-101.

IKS dikenakan pasal 2 ayat (1) atau pasal 3 UU No. 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan UU No. 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Pasal tersebut mengatur tentang orang yang melanggar hukum, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya jabatan atau kedudukan sehingga dapat merugikan keuangan dan perekonomian negara dan memperkaya diri sendiri, orang lain atau korporasi dengan ancaman pidana penjara maksimal 20 tahun denda paling banyak Rp 1 miliar.

IKS sebagai Direktur PT DJM diduga juga pengendali PT KCP. Keduanya adalah perusahaan peserta lelang pengadaan Heli AW 101 pada April 2016. Sebelum proses lelang dilakukan, IKS sudah melakukan pengikatan kontrak dengan perusahaan AgustaWestland sebagai produsen helikopter angkut dengan nilai kontrak Rp514 miliar atau 39,3 juta dolar AS.

Padahal pada Juli 2016, saat penunjukan pengumuman dilanjutkan dengan pengikatan kontrak antara TNI Angkatan Udara dengan PT DJM, nilai kontrak mencapai Rp 738 miliar sehingga menyebabkan kerugian negara sekitar Rp224 miliar. Helikopter angkut itu pun dikirim pada Februari 2017.

Selain menetapkan IKS sebagai tersangka, POM TNI juga baru saja menetapkan kepala unit pelayanan pengadaan berinsial Kolonel KAL sebagai tersangka sehingga ada 4 orang tersangka yang berasal dari TNI.

Sebelumnya Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menyatakan tiga orang tersangka dari kalangan militer yaitu pejabat pembuat akta komitemn Marsekal Pertama TNI FA, Letkol admisitrasi BW pejabat pemegang kas dan Pelda SS selaku staf pekas yang menyalurkan dana ke pihak-pihak tertentu.

Penyidik POM TNI juga sudah memblokir rekening atas nama PT DJM selaku penyedia barang sebesar Rp 139 miliar.

Pada 7 Juni 2017 lalu, tim gabungan POM TNI dan KPK juga sudah menyita uang sebanyak Rp 7,3 miliar dari Letkol Adm BW yang diduga terkait dengan permasalahan pengadaan Helikopter AW.

Antara

  6 Responses to “Pengadaan Helikopter AW, Diduga dengan Lelang Palsu”

  1. Si Beruang Kutub yang suka bikin jumpa pers ke mana-mana tentang si AW ini kok nggak dijadikan tersangka juga ? Trus yang belain si AW sebelum pensiun kok nggak dijadikan tersangka juga ?

  2. RE-COMENT.

    Saya belum yakin hasil tsb kalau KSAU tidak diperiksa detail.
    Kembali lg saya tegaskan dikomentar2 saya sebelumnya soal “AW” ini,
    Tentang pernyataan KSAU sebelumnya bahwa “Pembelian AW Sesuai Prosedur” itu hal yg wajib dipertanggung jawabkan seorang Pemimpin Tertinggi Militer, wajib dalam artian pembuktian Jiwa Sapta Marga.

  3. Kebiasaan lama …
    Menghamburkan anggaran yg ada biar tetap aman biasanya via proyek bangunan dan jalan juga Makai jalur pengadaan …

    Kalau dibuka semua bisa banyak yg jadi tersangka …

  4. nilai kontrak mencapai Rp 738 miliar

    kontrak dengan perusahaan AgustaWestland dengan nilai kontrak Rp514 miliar

    Untung PT DJM Banyak yaa… 50%

    Klo model gini belanja Alutsistanya kapan TNI majunya ??? , dana 100T yg belanjain paling cuma 1/2 nya….1/2 masuk kantong

 Leave a Reply