Pengalaman di Suriah Digunakan Selama Latihan Kavkaz-2020

Jakartagreater – Militer Rusia menggunakan pengalaman yang diperoleh dalam konflik bersenjata saat ini, termasuk yang terjadi di Suriah, dalam praktik mengadakan latihan strategis Kavkaz-2020, ujar Kepala Staf Umum Rusia, Valery Gerasimov, pada jumpa pers untuk atase militer asing setelah pertemuan terakhir latihan, Jumat 25-9-2020, dirilis TASS.

“Di tempat pembuktian hari ini Anda melihat latihan diadakan di zona tanggung jawab Tentara Gabungan ke-58. Pengalaman konflik bersenjata modern, termasuk yang terjadi di Republik Suriah, digunakan sebagai basisnya. Mode operasi baru oleh pasukan dan pasukan, yang diuji dalam proses pelatihan tempur, didemonstrasikan, “kata Gerasimov.

Dia menekankan bahwa formasi tempur baru, eselon bergerak, ditampilkan dalam aksi bersama kinerja pengintaian dan sistem penembakan serta metode utama untuk menghilangkan kendaraan pembom bunuh diri.

Dalam episode terakhir latihan, beberapa perangkat keras militer Rusia terbaru diperlihatkan dalam aksi: sistem pertahanan udara S-300V4 dan Tor-M2, sistem roket ganda Tornado-G, kendaraan tempur pendukung tank Terminator, penyembur api berat TOS-2, Drone Serang Inokhodets, jet tempur multiperan Sukhoi-30SM dan pembom tempur Sukhoi-34 serta Helikopter Mi-28N dan Ka-52.

Gerasimov mengatakan semua latihan dilakukan dalam kerja sama erat dengan mitra Rusia, kontingen militer dari Armenia, Belarusia, China, Myanmar dan Pakistan. Juga, di Laut Hitam dan Laut Kaspia, armada Kaspia dan Angkatan Laut Iran mempraktikkan tugas pelatihan tempur untuk mengusir serangan udara musuh. Lima negara – Azerbaijan, Iran, Kazakhstan, Tajikistan dan Turki – mendelegasikan pengamat mereka.

Latihan Serangan Balik di Kavkaz-2020 (@ Russian MoD)

Latihan Kavkaz-2020.

Latihan Kavkaz-2020, yang berlangsung dari tanggal 21 sampai 26 September 2020, dipimpin oleh Kepala Staf Umum Jenderal Angkatan Darat Valery Gerasimov, berlangsung di Distrik Militer Selatan Rusia dan di Laut Hitam dan Laut Kaspia. Latihan tersebut melibatkan sekitar 80.000 personel, termasuk petugas dari Kementerian Darurat Rusia dan Pengawal Nasional Rusia.

Selain itu, ini adalah upaya multinasional yang mencakup hingga 1.000 prajurit dari Armenia, Belarusia, Cina, Myanmar, dan Pakistan. Sekitar 12.900 tentara akan mengambil bagian dalam kegiatan yang sejalan dengan Dokumen Negosiasi Wina tahun 2011 tentang Tindakan Membangun Kepercayaan dan Keamanan.

Tinggalkan komentar