Jan 162018
 

ilustrasi : Pesawat F-16 TNI AU dalam Latihan Elang AUSINDO 17, Darwin, Australia, 20/10/2017. (photo : Sid Mitchell / Aviationspottersonline.com)

Magetan – Komandan Pangkalan Udara (Danlanud) Iswahjudi Magetan Marsekal Pertama TNI Samsul Rizal menyebutkan, 15/1/2018, penundaan pengiriman dua unit pesawat tempur F-16 hibah dari Amerika Serikat ke Lanud Iswahjudi disebabkan adanya permasalahan pada pesawat tanker pendukung.

“Pengiriman kedua pesawat terhambat karena ada persoalan di pesawat tankernya. Pesawat tanker milik Amerika ada ‘trouble’, sehingga untuk sementara ini ditunda 24 jam,” kata Danlanud Marsekal Pertama TNI Samsul Rizal, di Magetan, Jatim, Senin, 15/1/2018.

Danlaud Samsul Rizal menuturkan, perjalanan pesawat F-16 Fighting Falcon dari Guam (Amerika) menuju Iswahjudi Magetan membutuhkan waktu antara enam hingga tujuh jam. Sehingga membutuhkan dukungan pesawat tanker untuk mengisi bahan bakar di udara.

“Perjalanan pesawat F-16 dari Guam ke Lanud Iswahjudi itu kan memakan waktu kurang lebih enam sampai tujuh jam. Sehingga diperlukan dua hingga tiga kali pengisian bahan bakar di udara. Dan itu membutuhkan dukungan dari pesawat tanker dari pemerintah Amerika Serikat,” tuturnya, menjelaskan.

Dia menegaskan bahwa penundaan tersebut bukan karena gangguan mesin pesawat seperti terjadi sebelumnya. Karena sebelumnya kedua unit pesawat tempur F-16 tersebut pernah batal dikirim akibat mengalami gangguan mesin.

“Bukan karena ada gangguan mesin pada kedua pesawat. Tapi karena pesawat tanker yang akan mendukung pengisian bahan bakar di udara pada pengiriman terakhir ini mengalami ‘trouble’,” ujarnya.

Menurut rencana, kata Danlanud Samsul Rizal dua unit pesawat tempur F-16 yang merupakan bagian dari 24 pesawat hibah dari Amerika Serikat tersebut tiba di Lanud Iswahjudi Selasa (16/1/2018).

“Sementara ini belum ada perubahan, besok (Selasa) rencananya akan tiba di Lanud Iswahjudi sekitar pukul 11.18 WIB,” ucapnya.

Sebagimana pernah diberitakan sebelumnya, Indonesia menerima hibah 24 unit pesawat tempur F-16. Pesawat-pesawat tempur F-16 tersebut rencananya akan melengkapi Skadron Udara 3 Lanud Iswahjudi dan Skadron Udara 16 Lanud Rusmin Nuryadin Pekanbaru.

Dari jumlah tersebut, hingga Senin, 15/1/2018, tinggal dua unit yang belum terkirim. Dua pesawat itu sebenarnya direncanakan tiba di Lanud Iswahjudi bersama empat unit pesawat sejenis pada 12 Desember 2017. (Antara).

Bagikan :

  204 Responses to “Pengiriman 2 Pesawat F-16 ke Indonesia”

  1.  

    Kayak seri drama jg, sekarang alasannya pesawat Tanker besok mungkin pilotnya yg lg mules2.he3

  2.  

    karena semuanya kaleng
    jadi alasannya karena memang banyak macam penyebab tertundanya pengiriman
    pastinya karena kaleng

  3.  

    Alasan terus,,,mana kita tau jika diboongi,,,,huhhh,,,kali aja mesin F16 nya yg rusak mesin,,,

    •  

      Yg beli dulu nya ga mikir, selain murah apa ada lagi keuntungan dr beli pespur murah…mbok ya mikir harusnya,,,.klo ga ada masalah sih oke2 aja,,tp ini banyak alasan, di blg tanker nya lah yg rusak….pandai berbohong,,klo dah gini aja, si sales nya udah ga mau bahas deh..,mata nya duit tok,…yg penting laku, kualitas amburadul,,.

      •  

        ngejar kuantitas ooommm……sambil berharap semua baik-baik saja (meski 1elbot sdh gugur juga)

      •  

        Sebenernya dibilang murah ya nggak juga, soalnya ini barang usianya udah 25 tahun lebih. Jadi kalo diliat dari situ ya mahal, meskipun ada upgrade. Tapi ya udahlah, udah terlanjur. Lumayan dijadiin interceptor.

        •  

          Interceptor itu berat looo bung, harus mengejar atau menghadang, dan pastinya harus memastikan harus mampu menandingi apa yang di hadang… di Indonesia yang sering terjadi adalah black flight, dan mengejar pesawat black flight itu berat, karena pesawat yg menyelonong pasti akan melalui jalur yang jauh dari posisi adanya lanud yang memiliki pespur…

          Kalau untuk berlatih dan patroli bolehlah… kalau untuk interceptor saya rasa terlalu beresiko, kalau F-16V mungkin bisa…

          •  

            Hehehe… ini interceptor seadanya bung. Kalo idealnya, ya harusnya pake yg sekelas Su-30. Tapi berhubung Su-30 nya cuma ada di satu pangkalan, ya mau ga mau pake F-16 hibah ini. Seumpama ada pesawat asing terbang nglewatin wilayah Padang atau Medan, masak iya mau di-intercept pake Sukhoi dari Makassar? Lumayanlah, setidaknya lebih serem dibanding pake Hawk

          •  

            Ya bisalah bung F-16 yg baru dtng utk intercept.. skrng coba jenis pesawat apa yg sering black flight.. Dan arahnya dari mana kmana? TNI AU punya perhitungan sendiri makanya F-16 sengaja di taro di barat sementara sukhoi ditaro di timur…

            Justru dgn bertambahnya kuantitas utk memperpendek jarak intercept yg selama ini masih bolong2 utk penyebaran Fighter.. Makanya skrng lanud ditimur banyak yg di upgrade utk bisa ditempatin banyak fighter..

            Masalah sukhoi yg lebih banyak intercept karena yg paling banyak black flight dari arah barat ke timur.. Lebih efesien mana, ente ngejar2 maling apa mending nyuruh temen anda nyegat maling didepan.. Xixixixixixixi

          •  

            nii pesawat cocoknya memang untuk intersep rudal balistik…lebih tepatnya umpan rudal…xixixizi…!!!

          •  

            Temannya gak berani bantu nyegat bung, badannya maling lebih gede dan berotot, bawa senjata api segala…..xicixicixi

          •  

            kan Ruskye, mang ada sejarahnya TNI takut nyegat black flight, pesawat odong2 aj dipake buat nyegat kok,,,,
            wah sampeyan meremehkan TNI rupanya tar kualat lo…xixixixi

          •  

            kang bkn kan = typo

          •  

            Kan malingnya berotot tapi ngondek aka banci bung@ruskye.. Xixixixixixixi

          •  

            Nah … berarti kita butuh SU 35 kan? Krn Kita sdh banyak pesawat kecil nya kan?

            πŸ˜€

      •  

        sy lebih suka punya 8 – 18 unit PKR buatan PAL dg upgrade spek utk VLS aster 15/30 varian terakhir (haluan depan) … sekalian tambah job fungsi utk kemampuan cegat misil balistik.
        kalo sy perhatikan ada space sekitar cerobong asap yg bisa difungsikan utk VLS lg, mungkin cukup utk 8 atau 16 tabung yg bisa diisi missile jelajah setara kalibr/tomahawk buatan eropa atau buatan sendiri …
        punya destroyer memang membanggakan tapi kita musti sadar msh perlu kuantitas kapal perang dg kualitas tinggi sejenis frigate, apalagi budget nya jg msh terbatas, destroyer sejati hrg nya mahal euy …

  4.  

  5.  

    Pesawat tua + tua sekali
    Harusnya pesawat tempur modern itu bisa kuat terbang 6 jam nonstop tanpa isi tanki lagi dan irit bahan bakar …

    Huehuehue

    😎

  6.  

    Pesawat kek gitu apa bisa dipake pe

  7.  

    Pesawat kek gitu apa bisa dipake perang. Kalau kemana-mana musti nyusu ??

  8.  

    Worried trima hibah kaya gini ? sayang pilot nya? Ooooh Indonesia ku!

  9.  

    emang gakada CFT ya nih elbot…..trus umur albot jadi berkurang dong dipakai rally AS – madiun

  10.  

    kenapa dulu gakambil aja gripen punya Swedia yg masih operasional atau nambah su 30mki…..daripada elbot yg bangkit dari kubur, bau2nya kok ya serem hihi

  11.  

    Ni dlu pesawat tempur favorit saya…tpi setelah muncul Sukhoi semua berubah..apalagi negara kita adalah lingkaran ketiga usa..pantes kita diberi F-16 yg kw 3 jga…salam kenal semua warjager!

    •  

      Salam kenal bung…
      Semoga benar2 baru, karena beberapa ternyata hanya lah kloningan…

      Ketika dulu belum banyak pemahaman tentang berbagai pespur dan tahunya Indonesia memiliki F-16, saya juga seperti anda, sangat membanggakan pespur ini dan merasa ini pespur paling Top… setelah banyak mengetahui dan banyak wawasan, akirnya saya sadar kalau F-16 ini bukanlah seperti itu… masih banyak yang lebih mumpuni di atas pespur ini…
      Embargo militer oleh USA seperti menjadi takdir bagi Indonesia untuk memiliki pespur terbaik dan kelas berat Sukhoi Family… dan menurut saya, inilah yang sekarang ini membuat saya bangga dengan kekuatan TNI AU, Sukhoi family…

    •  

      Yups seharus nya opsi terbaik adalah penambahan squad su 30, seperti su 30 mki/mkm yang dapat di custom sesuai permintaan yang dapat di cangkok kan tekhnologi barat seperti negeri tetangga..

      Sebagai anti dot f15/f18.. ya harus pespur yang setara atau lebih di atas nya..

  12.  

    perjalanan 7 jam perlu 2 – 3 kali air refueling …
    kalo 3 kali artinya setiap 2 – 2,5jam terbang perlu puting nΓ¨nΓ¨n (anggap pake mode cruise speed),
    bila cruise speed sekitar 800km/jam … artinya setiap 1600 km perlu refuelling di lanud (karena kita blm punya air tanker nya),
    kalo tugas pake mode kejar maling, entah kapan maling nya ketangkep tangan … ???

    * cuman khayalan orang awam, gak usah masuk hati ya …

    •  

      Kan masih ada sekutu sekutunya yg bisa disinggahi untuk mengisi minyak tanpa harus menggunakan galon terbang, jadi ini harus dikomfirmasi sales lm apa penyebab serius penundaan ituu

      Hahhaahaaaa

    •  

      bung den dbg, saya beberapa kali mempertanyakan ketika pespur F-16 digunakan sebagai intercept… hla wong jarak jangkaunya saja terbatas masak mau digunakan untuk mengejar intruder atau black flight… padahal black flight atau intruder kemungkinan akan memotong pada posisi yang dekat di sisi terluar dari wilayah udara NKRI… bagaimana mau interceptnya ketika kemampuan jelajahnya terbatas, dan jangankan force down, mungkin ketika kekejar ini pespur mesti terbang balik karena sudah PSR

      •  

        Dari ujung sulawesi ke kupang butuh minum berapa kali f16? Keburuan si maling black flight kabur duluan dong … xixixi

      •  

        Bung Yulihantoro … iya kita sependapat, blom lg kemampuan engine nya, apakah kuat nanjak & kuat sprint pake mode max speed ?

        •  

          Kata si sales LM, itu pesawat bisa on air 24 jam dgn kecepatan 3 mach … xixixi

          •  

            Dikira F-16 disuruh ngejar dari ujung ke ujung wilayah Indonesia buat ngejar LASA X ya. Yah, gak sampai segitunya. Kita punya jaringan radar dan mulai diintegrasikan dalam sistem di Kohanudnas. Kalo umpamanya ada pesawat yg misalkan terdeteksi di Manado dan kaburnya kearah selatan ya pesawat dari lanud Kupang. Kalo LASA X ada ditepi luar maka tugas dari lanud sasaran terdekat yg akan mengejar.

            Menggunakan Sukhoi sebagai pesawat intersep selain terlalu mahal biaya yg dikeluarkan (biaya operasional sekali terbang Sukhoi sekitar 400 juta rupiah, sedangkan denda pelanggaran udara adalah 60 juta rupiah), juga jam terbangnya akan terpotong lebih cepat ( masa pakai Sukhoi sekitar 4000 jam terbang).

            Sasaran yg dibangun oleh TNI AU khusus untuk Kohanudnas adalah pespur yg mampu terbang diatas ALKI secara bergiliran minimal 8 jam sehari atau bisa ditingkatkan hingga 24 jam sehari, pengembangan dan pengawasan udara selama 24 jam dan mencapai diluar batas horizon hingga dalam puncaknya kita mampu membangun ADIZ di zona Laut Natuna dan Laut Natuna Utara, Laut Arafuru, Pasifik Barat daya, dan Samudra Hindia. Makanya pespur medium seperti F-16, FA-50, atau mungkin Gripen dibutuhkan untuk menjaga wilayah Indonesia hingga siapnya IFX khusus untuk Kohanudnas.

            Disisi lain Sukhoi series disiapkan sebagai pespur utama hingga 2030 ketika IFX sudah siap untuk menjaga dan mempertahankan wilayah udara Indonesia.

          •  

            Padahal Operational Cost Sukhoi Gk Semahal Itu!. πŸ˜† Lha Wong Masa Klau Emang Segitu Rusia Masih Bisa Ngoprasiin Itu Pesawat Yg Jumlahnya Segambreng Dgn Anggaran Yg Trus Di Potong. Toh Lagian Itu Lifetime Jg Di Pengaruhi Oleh Perawatan Dan Faktor Pendukung Lainnya. πŸ˜†

          •  

            Lagian kalau memang separah itu… masak ya malah mau beli Su-35, dan masak pembelian Sukhoi dilanjutkan sampai berkali2… kalau memang begitu tidak nyaman pasti daripada Su-35 pasti lebih memilih Viper…
            Dan sejak kapan FA-50 masuk kategori pespur medium???

          •  

            Hahaha. Dan Akhirnyapun Prediksi Bung @FNC Menjadi Kenyataan. πŸ˜† Setelah SAAB Dan Boeing Mungkin Northtrop Grumman Kali Ya?.

          •  

            bung agato, opini umur pesawat hanya angka saja, terbukti varian sukhoi lawas seperti su24, su25 masih mampu bersrliweran di syiria, dan masih aktiv bertugas di AU russia….. apa mungkin AU RUSSIA gaktau jal tsb?

        •  

          Rusia memang punya Sukhoi dalam jumlah banyak, tapi tak lebih dari 300an unit. Sebagian produksi awal Sukhoi Su-27 jaman Uni Soviet pun mulai banyak yg ditinggalkan karena masa pakai yg sudah habis. Beberapa jenis pespur yg lebih tua sekalipun tak semuanya bisa combat ready.

          @ Bung Yuli: Ane bukan pada posisi sbg Sales, Ane hanya menyampaikan pendapat pada posisi pengamat biasa. Wajar kan???

          Kedua, Su-35 jelas dipilih sebagai pesawat tempur utama. Bukan sebagai interseptor atau pespur lini kedua. Walaupun F-16V pernah bersaing dalam tender, bisa saja F-16V kalah karena peruntukan dan tujuan penggunaan pespur. Beda jika yg maju F-15E/F-15SE, kemungkinan besar bisa jadi pesaing berat bagi Su-35. Rafale sebetulnya punya potensi, tapi karena harganya terlalu mahal, lebih mahal dari F-35 maka Rafale tidak dipilih. Kemampuan manuver, radar dan serangannya sangat luar biasa dan konon bisa mengalahkan F-22.

          •  

            Sejak Kapan Russian Air Force Cuma Punya 300 Unit Sukhoi?. πŸ˜† Ya Memang 300 Tapi Itu Cuma Jumlah Dari Su-27. Dan Nyatanya Mereka Punya Lebih Dari 770 Unit Sukhoi Baik Itu Su-27 Ataupun Turunannya Seperti Su-30,Su,35,Su-34. Malahan Bisa Lebih Lagi Jika Di Tambah Ama Yg Tipe Attacker Seperti Su-24,Su,25 Toh Nyatanya Mereka Bisa Menerbangkan Puluhan Atau Malah Ratusan Sukhoi (Yg Katamu Sekali Terbang Habis 400Jt) Setiap Harinya Dgn Anggaran Yg Cekak Bagi Negara Sekelas Super Power Seperti Rusia. Dan Jg Nyatanya Itu Tetangga Sebelah Kita Vietnam Yg Anggarannya Masih Di Bawah Indonesia Punya Sukhoi Family Hampir 50 Unit (Su-22 Gk Tk Ikutin) Anteng Aja Tuh Ama Operational Costnya. Lagian Kenapa Kok Ngebandingin Operational Cost Pesawat Tanpa Melihat Beberapa Faktor Seperti Jumlah Mesin,Kecepatan,Muatan,Kelas,DLL. :v

          •  

            Mana sih perkataan saya yang menyatakan sales??? Saya tidak suka menyebut profesi karena itu terkesan kurang menghormati… saya lebih suka menyebut individunya bukan status pekerjaanya…

            Su-35 memangnya pakai tender??? Bukanya dari awal memang sudah memilih untuk membeli Su-35, walaupun memang beberapa sudah ada yang merapat seperti Raffale, Gripen dan terakir F-16V berusaha menelikung sampai2 membawa simulator segala…
            Alasan yang sering di kemukakan pak Gatot saat itu salah satunya ya pengalaman embargo militer… dan itu berlaku untuk pespur USA/Prancis/Gripen Swedia karena merupakan satu koalisi…

            Tapi saya yakin pengadaan berikutnya sudah pasti jatah F-16V karena alasannya sederhana, TNI AU sangat familier dengan type ini…
            Gripen sangat kecil kemungkinan di akusisi kecuali harganya bisa lebih murah daripada F-16V dan yang pasti bukan bekas, karena proyek hibah ini sepertinya benar2 dibenci para petinggi TNI… Ibaratnya pilot terbaik bangsa yang dididik dan dipilih setengah mati hanya untuk menaiki pespur yang beresiko…

          •  

            Loh, berapa sih Su-35 yg sudah beroperasi?? Ada 50 unit sekarang?? Berapa Su-34 yg dimiliki Rusia??

          •  

            Su-35 60 Unit Lebih Sedangkan Su-34 107 Unit

        •  

          Berarti f16 on air nya gak nyampai 24 jam ya agato? Tumben jujur

          Hahaha …

          •  

            Hla yang insiden kejadian di pekan baru kan saat latihan terbang malam… akirnya di stop latihan terbang malamnya…
            Sukhoi di makasar malah digunakan buat bangunin yang mau sahur…

  13.  

    Kata Pak KASAL, 2 unit fregat yang mau dibeli akan ditingkatkan kelasnya menjadi destroyer.

    Xixixixixi

    Tuh destroyer tuh…

    Siapa yang dulu minta “Indonesia darurat destroyer ”

    Xixixixixi

  14.  

    Tadi saya lihat berita online CNN.. KASAL Ade Supandi mengatakan kalau TNI AL akan membeli kapal destroyer 2 unit.. diluar pesanan 2 PKR sigma dan 4 KCR60 meter. Ini KASAL lho yaaa yg ngomong dihadapan para wartawan. Pertanyaannya TNI akan pesan destroyer dari mana.?? Korea.. Denmark.. atau Belanda(..???

  15.  

    Maaf numpang tanya: Warjag yang akan ketemuan di Bulaksumur, apakah pertemuan sudah terlaksana?

  16.  

    mungkin jika mesin rusak ditengah jalan dan pilotnya tewas mereka akan berfikir dua kali untuk mengirimkan barang hibah

  17.  

    Ferry Flight F-16C/D Block 52ID, AS menuju Madiun

    https://www.youtube.com/watch?v=ya1vlgbx6wI

  18.  

    Resikonya membeli pesawat hibah… saya lebih setuju jika dulu meskipun dapatnya sedikit tetapi membeli baru… dari kemampuan sudah pasti lebih baik dan sudah terkini, jelas dalam kondisi yang sangat prima…

  19.  

    ini repotnya kalo namanya hibah…walau keluar duit…masih namanya pemberian…masak kita mau protes laa namanya juga dikasih….!!!!
    yang pinter yaa kita…mau keluar duit dikit dapat yang banyak…xixixizi…!!!

  20.  

    Kejar target kontrak pengadaan SU 35 oleh KSAU yg baru
    _______________________

    KSAU Yuyu pun mematok target pengadaan sejumlah alutsista yang tertunda itu bisa selesai dalam waktu tiga bulan. Pengadaan alutsista itu di antaranya pesawat Sukhoi dan radar Ground-Controlled Interception (GCI).

    β€œHarapan saya, 3 bulan ini saya selesaikan. Sebagai contoh pengadaan Sukhoi, saya harap Januari kontrak sudah di Kemhan,” katanya.

  21.  

    Dikira F-16 disuruh ngejar dari ujung ke ujung wilayah Indonesia buat ngejar LASA X ya. Yah, gak sampai segitunya. Kita punya jaringan radar dan mulai diintegrasikan dalam sistem di Kohanudnas. Kalo umpamanya ada pesawat yg misalkan terdeteksi di Manado dan kaburnya kearah selatan ya pesawat dari lanud Kupang. Kalo LASA X ada ditepi luar maka tugas dari lanud sasaran terdekat yg akan mengejar.

    Menggunakan Sukhoi sebagai pesawat intersep selain terlalu mahal biaya yg dikeluarkan (biaya operasional sekali terbang Sukhoi sekitar 400 juta rupiah, sedangkan denda pelanggaran udara adalah 60 juta rupiah), juga jam terbangnya akan terpotong lebih cepat ( masa pakai Sukhoi sekitar 4000 jam terbang).

    Sasaran yg dibangun oleh TNI AU khusus untuk Kohanudnas adalah pespur yg mampu terbang diatas ALKI secara bergiliran minimal 8 jam sehari atau bisa ditingkatkan hingga 24 jam sehari, pengembangan dan pengawasan udara selama 24 jam dan mencapai diluar batas horizon hingga dalam puncaknya kita mampu membangun ADIZ di zona Laut Natuna dan Laut Natuna Utara, Laut Arafuru, Pasifik Barat daya, dan Samudra Hindia. Makanya pespur medium seperti F-16, FA-50, atau mungkin Gripen dibutuhkan untuk menjaga wilayah Indonesia hingga siapnya IFX khusus untuk Kohanudnas.

    Disisi lain Sukhoi series disiapkan sebagai pespur utama hingga 2030 ketika IFX sudah siap untuk menjaga dan mempertahankan wilayah udara Indonesia.

    •  

      Lha trus, pasca 2030 sukhoinya bakal dijadiin apa bung agato?

    •  

      Setelah mesin – cuaca – Tanker… sekarang apalagi alasanya???

    •  

      Terserah loe saja… mau intersep apa juga terserah… yang jelas belum pernah kejadian di Indonesia intersep dengan F-16

      •  

        Lah yg di Bawean itu apa Bung Yuli??

        •  

          Yg dibawean itu f16 indonesia disuruh pulang, kalau tidak di shoot down

          Hahhaahaaaa

          •  

            Emangnya kronologisnya kayak gitu ya Ha??

          •  

            huha yaa ngawur..sebenernya pilot samarika malu wong lawanya udah tua lagian tangan kosong….xixixizzzz….!!!!

          •  

            nih kronologisnya… TNI AU mendapat laporan keluhan dari maskapai penerbangan sipil yang terganggu oleh latihan yang dilakukan pesawat tempur dari kapal Induk USA… dan kemudian dikirimlah F-16, 10 menit kemudian ketemulah sama itu F-18 dan Kapal Induk juga kelihatan kemudian di lock dan kejar2an (denagn F-16 dikejar2 menurut saya karena di lock) selama beberapa menit kalau ga salah… setelahnya F-16 melakukan gerakan kode kalau tidak dalam sikap bermusuhan, dan kemudian ada kontak radio dan pilot F-18 mengatakan menjauhlah dari kapal Induk… dan selesai…
            Lalu dimana hebatnya F-16???
            Perbandingan Sukhoi melakukan force down… memaksa mendarat looo itu jelas tidak main2…

          •  

            Berarti Bung Yuli dan Huha gak baca Ampe tamat. Sumber resmi TNI AU menyebutkan kita mengirim 2 F-16, 1 berposisi sebagai umpan, 1 sebagai eksekutor. Saat terbang awalnya skenario ini berhasil karena F-16 pengumpan dikejar oleh 2 F-18 E/F superhornet. Ketika F-16 pengapuran ketahuan dan salah satu F-18 pengejar balik badan, di radar F-16 pengumpan kita terdeteksi lagi 5 F-18 terbang dari atas kapal induk. Saat itulah F-16 pengumpan melakukan rock wing dan menjelaskan kondisi bahwa F-18 USN melanggar wilayah Indonesia.

            Apa keberhasilan F-16?? Keberhasilan F-16 kita adalah membuat armada F-18 USN segera melaporkan diri pada ATC Denpasar setelah kejadian tersebut ditambah lagi kita bisa memberikan bukti kepada pihak USA bahwa memang ada pelanggaran udara yg dilakukan oleh pespur milik USA.

            Maka setelah kejadian itu, setiap kapal induk USN melintas diatas ALKI, mereka tak pernah lagi menerbangkan pesawat mereka dari kapal induk dan mereka menghormati wilayah udara Indonesia.

            Asal tau aja buat Bung Yuli. Tujuan utama F-16 dikirim memang tidak untuk force down tapi untuk memastikan keadaan yg sebenarnya terjadi. Makanya begitu kondisinya berbalik tidak memungkinkan bagi kita (2 vs 7 pespur, dan kalah bawaan rudal) maka penempur kita melakukan rock wing dan mengidentifikasi LASA X. Keselamatan adalah hal yg utama karena kalo kondisinya perang maka 1 atau 2 F-18 kemungkinan tertembak jatuh (ada sekitar beberapa menit mereka tidak tau kalo sedang dibuntuti F-16 kita) sedangkan F-16 kita bisa saja hancur semua. Kita sudah berhasil saat mereka mau lapor kepada ATC Denpasar dan bisa memberikan bukti nyata kepada mereka.

          •  

            terus apa hubunganya sama intersep??? saya menyatakan pilot kita memang jelas berkelas dan memiliki kualitas, bahkan berani berhadapan dengan pespur yang jauh lebih baik dan jauh lebih mumpuni…
            Pilot nya helas gila dan luar biasa, tetapi pesawatnya apa yang bisa dibanggakan???
            Dan anda yakin saat itu pespur kita dengan kondisi seadanya bisa menembak jatuh F-18 yang jelas pasti lebih sempurna dengan persenjataan yang pasti lebih mumpuni???
            F-16 vs F-18 looo… pilotnya memang gila, dan itu yang membuat bangga dengan pilot2 Indonesia… dan saya cukup bangga karena mereka juga memiliki pespur mumpuni sekelas Sukhoi…

          •  

            Lah, kan tujuan tercapai. Berarti emang pesawatnya bagus.

          •  

            Pokoknya itu f16 auri disuruh pulang

            Hahhaahaaaa

          •  

            Ungkapan F-16 berhasil adalah argumen yang terlalu dipaksakan oleh bung Agato πŸ˜€ wkwkwkw

        •  

          Apa sih yg loe omongkan aming lee,
          itu memang begitu kesimpulan kejadiannya

          Hahhaahaaaa

        •  

          yg dibawean bukan intersep… justru F-16 yang di intersep sama F-18… disuruh menjauh dari kapal induk, dan saat itu kapal induk USA bukan dalam situasi black flight tetapi dengan arogan memotong jalur melewati laut Indonesia yang mereka akui sebagai area Internasional dan latihan pespur dari kapal induk mengganggu jalur penerbangan pesawat komersil…
          Bagi TNI AU itu adalah prestasi luar biasa karena mengandallkan pespur kena embargo, sedangkan bagi prestasi F-16 justru sebaliknya orang posisinya di usir kok…
          Kalau Sukhoi itu force down, bukan cuman ngusir apalagi diusir…

          •  

            Pilot TNI AU memang super dan nekat dan menunjukan harga diri bangsa… sedangakan F-16 jelas tidak bisa diandalkan untuk melawan F-18 yg dimiliki AL USA bahkan yang berbasis kapal Induk… padahal potensi black flight dilakukan oleh pespur F-18/F-15 maupun F-22… karena kepentingan USA untuk melintas dari guam menuju Australia…

          •  

            Keberhasilan F-16 kita bukan pada gaharnya alutsista kita tapi misi untuk mengetahui mereka dan membuat mereka lapor pada ATC Denpasar.

          •  

            Setau saya US tidak pernah mengakui ALKI dan hak ZEE Indonesia berdasar UNCLOS. Itu sebabnya kapal induk mereka cuek2 aja motong jalur laut Indonesia. Betapa arogannya mereka mengembargo dan kepingin liat hasil ’embargonya’… Asem tenan….

          •  

            Apakah sekarang mereka masih cuek?? Apakah mereka melakukan black flight seperti waktu di Bawean?? Jawabnya adalah tidak. Sejak peristiwa Bawean kapal induk USN tidak lagi melakukan tindakan black flight seperti tahun 2002 dulu.

          •  

            Jika USA tidak mengakui ALKI sama saja mereka tidak mengakui kedaulatan negara Indonesia karena ALKI jelas berada dalam wilayah kedaulatan negara Indonesia. Dan mereka mematuhi itu.

          •  

            Kapal induk melakukan Black Flight hahahahahaha….
            ketawa gw… itu pesawat induk kali bukan kapal induk?… sejak kapan kapal induk bisa terbang… Hhhhhhhh
            Lagian yang dilakukan F-18 yang dari base kapal induk itu tidak melakukan black flight, tetapi melakukan latihan dan dilakukan di wilayah Indonesia, sepertinya memang itu disengaja entah untuk mengejek atau untuk memprovokasi, karena USA tahu persis saat itu kekuatan udara Indonesia sedang sekarat karena embargo, bahkan ada F-16 terbang mereka pasti kaget…
            Dan perlu diperjelas lagi kalau yang dilakukan F-16 itu tujuanya hanya identifikasi keberadaan kapal induk dan tidak bisa melakukan banyak ha seperti mengusir dan sebagainya, hanya karena kenekatan dan kegilaan pilot tempur Indonesia minimal kita masih punya harga diri…

          •  

            Kapal induk melakukan Black Flight… anda sehat???
            Lagian F-18 tidak melakukan Black Flight tetapi berlatih di wilayah udara Indonesia… ingat itu bukan Blackflight, lebih seperti provokasi atau sengaja mengejek Indonesia yang AU nya sedang sekarat gara2 embargo…

          •  

            Agato said “Sejak peristiwa Bawean kapal induk USN tidak lagi melakukan tindakan black flight”
            _____________

            Orang aneh? Kadang kepinteren dan kadang malah kebodohen

            😎

      •  

        Menurut catatan sejarah, tak pernah ada black flight yg dilakukan oleh armada pespur USN/USMC saat melintas di ALKI seperti sedramatis aksi diatas Bawean tahun 2002.

        Ada 2 kemungkinan mereka melakukan hal itu, pertama adalah melihat kemampuan combat ready pespur kita yg sudah beberapa tahun kena embargo, kedua melihat kemampuan hanud Angkatan udara kita yg sesungguhnya. Yang diterima oleh pilot USA mungkin saja sebagai latihan tapi bagi pucuk pimpinan mereka bisa saja punya niatan lain. Kesalahan terbesar adalah selain membuat mereka terdeteksi dan terintersep juga membuat Kita sadar untuk cepat-cepat menguatkan kembali kemampuan armada kita.

        •  

          Tetap saja itu bukti arogansi mereka bung agato, nginjak2 kedaulatan negara lain seenak-enaknya.

        •  

          Arogansi atau tidak yg penting mereka tidak mengulangi lagi dan kita harus memastikan bahwa kejadian seperti Bawean, Ambalat hingga Kupang tidak terulang kembali.

          Walaupun begitu ada hal yg lucu dan ironis sebetulnya melihat kejadian black flight ini. Kita marah dg black flight diatas Bawean dan Kupang tapi kita bangga dg black flight yg dulu dilakukan oleh pilot AURI kita diatas Alice Spring. So, sepertinya kita tak perlu marah secara berlebihan. Cukup dg menguatkan penjaga2 udara kita yg sangat kuat dan peraturan yg tegas dan berat. Misalnya ketahuan black flight dan terkena force down, si pelanggar tidak lagi dikenakan denda 60 juta rupiah tapi USD 60 juta. Lalu kita buat ADIZ disekitar ZEE kita. Kalo kita bisa tegas seperti Bu Susi yg tegas melawan nelayan gelap maka kita juga harus berani melakukan shoot down terhadap pesawat terbang asing yg menerobos ADIZ kita seperti yg dilakukan China terhadap P-3 Orion atau F-16 Turki terhadap Su-24 Rusia.

        •  

          Saya pengen lihat, sekali-sekali F-16 maen di wilayah tetangga selatan, trus ntar alasannya adalah buat ngetes kesiapan tempur Australia, kira-kira apa tanggapan Australia ya? Apakah mereka akan berfikir sama seperti bung Agato yg menganggap bahwa itu cuma ngetes aja dan gak ada maksud laen… Atau jangan-jangan F-16 malah dipaksa turun πŸ˜€ hehehe

    •  

      Btw, Ane mau tanya. 4 Sukhoi yg dibeli jaman Megawati itu apakah pesawat bekas?? Ane penasaran karena kesepakatan itu di buat tahun 2003 dan kalo tidak salah ditahun itu pula 4 Sukhoi itu datang.

      •  

        Memangnya ada masalah apa dengan Sukhoi???

        •  

          AADC: Ada Apa Dengan Cukhoi. Mohon buat para suhunya Russian Fanboys bisa menjawab termasuk Salesnya aja biar valid. Karena Ane udah capek tanya sama rumput yang bergoyang. Hhhhhhhhhh

          •  

            Ngapain menjelaskan kepada anda yang jelas2 ngefans berat kepada USA… dijelaskan sampai nyinyir juga cuman bakalan di sanggah…
            Yang pasti sangat berterima kasih karena embargo militer yang dilakukan USA, alih2 membuat Indonesia makin kedodoran justru malah membuat Indonesia menjadi realistis dengan keberadaan dua blok ini, dan dari situlah mulai mengakar keberadaan Sukhoi Family di Indonesia…
            Kalau pespur ini ga moncer, mustahil selalu dibeli secara berkala, dan mustahil Indonesia menempatkanya sebagai pespur unggulan nomer satu di negeri ini…
            Dan yang pasti jelas berbeda dengan pespur hibah yang 2 terakir ga jelas informasinya, sebenarnya pesawat ini sedang kenapa??? atau sudah terlalu sulit membuat alasan???

      •  

        Barusan ane tanya sama rumput keringetan bung, katanya dia capek bergoyang trus, tapi gak dapet wangsit tuh… wkwkwkwk πŸ˜†

  22.  

    Pak Yuyu, Pak Yuyu….

  23.  

    Lho Katanya Mesinnya Baru?. Lha Ini Kok Pas Di Terbangin Malah Masuk Angin Itu Mesin!.

  24.  

    yg dibawean bukan intersep… justru F-16 yang di intersep sama F-18… disuruh menjauh dari kapal induk, dan saat itu kapal induk USA bukan dalam situasi black flight tetapi dengan arogan memotong jalur melewati laut Indonesia yang mereka akui sebagai area Internasional dan latihan pespur dari kapal induk mengganggu jalur penerbangan pesawat komersil…
    Bagi TNI AU itu adalah prestasi luar biasa karena mengandallkan pespur kena embargo, sedangkan bagi prestasi F-16 justru sebaliknya orang posisinya di usir kok…
    Kalau Sukhoi itu force down, bukan cuman ngusir apalagi diusir…

  25.  

    laa iakan coba kalo engak malu tuu usa CV….mana mau ngalah….apalagi ikut prosedur….!!!

  26.  

    β€œPengiriman kedua pesawat terhambat karena ada persoalan di pesawat tankernya. Pesawat tanker milik Amerika ada β€˜trouble’, sehingga untuk sementara ini ditunda 24 jam,” kata Danlanud Marsekal Pertama TNI Samsul Rizal, di Magetan, Jatim, Senin, 15/1/2018.

    Kasihan tuh pesawat, nginep dimana ya? Trus kena hujan apa kagak? Dapet guling apa kagak ya mereka tidurnya?

  27.  

    sya heran, kok pada nyinyir sama kalkun botak, bukannya saya pro US tapi bayangkan klo tidak ada hibah mungkin lebih parah kondisi kekuatan udara kita, mbok yo dipikirrr to……!!!!
    orang kok ga ada bersyukurnya, dasar anak jaman now…huftt

  28.  

    Ini dulu 24 pespur bekas mahar berapa sih?
    dan kalo misal beli new F-16V / Gripen E / Su-35 dapet berapa unit??? kok kayaknya terlalu dipaksakan…..

 Leave a Reply