Pentagon Kembangkan Rudal Nuklir Menangkal Rudal Rusia

Unit peluncur rudal jelajah berbasis darat (GLCM) BGM-109G Gryphon buatan AS. © U.S. Air Force via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Militer AS mengkonfirmasi sedang mengembangkan rudal jelajah jarak menengah yang diluncurkan dari darat untuk melawan senjata sejenis dari Rusia, kata pejabat AS, pada hari Jumat, seperti dilansir dari laman Defense One.

Pejabat tersebut mengatakan bahwa penempatan rudal jelajah jarak menengah Rusia telah melanggar perjanjian kontrol senjata antara Moskow dan Washington. Dia juga mengakui bahwa rudal jelajah AS yang masih dalam pengembangan, jika disebarkan, juga akan melanggar Perjanjian Kekuatan Nuklir Jarak Menengah (INF).

Keputusan itu hanyalah salah satu perubahan kebijakan yang tertuang dalam Nuclear Posture Review yang disusun oleh Donald Trump sebagai salah satu tindakan pertama sebagai presiden dan dikeluarkan oleh pejabat Pentagon pada hari Jumat. Yang lainnya adalah niat untuk mengembangkan senjata nuklir taktis berdaya rendah yang baru.

Banyak perubahan dimaksudkan untuk melawan perkembangan senjata nuklir Rusia. Itu pun termasuk rudal jelajah permukaan yang baru, kata Greg Weaver.

“Kita perlu menunjukkan kepada orang-orang Rusia bahwa kita serius dengan mereka untuk kembali mematuhi INF dan mungkin mereka perlu diingatkan mengapa mereka menandatangani perjanjian INF di tempat pertama”, jelas Weaver.

AS boleh mengembangkan misilnya dan tetap mematuhi perjanjian INF terkecuali jika senjata tersebut digunakan, tambahnya lagi.

Proyek rudal jelajah memungkinkan bagi AS untuk dapat “mempersiapkan situasi yang terlihat berbeda”, lanjut Weaver.

Jadi akankah militer AS mengerahkan rudal baru itu?

“Amerika Serikat tidak pernah melanggar perjanjian kontrol senjata. Jadi kita tidak akan melanggar batas dalam melanggar INF, tanpa membuat keputusan untuk menarik diri, tapi bukan maksud kita untuk mundur. Kami telah menyimpulkan bahwa kami sangat berminat untuk tetap dalam perjanjian INF selama Rusia mematuhi”, kata Weaver.

“Amerika Serikat telah memulai penelitian dan pengembangan yang sesuai dengan INF dengan meninjau konsep dan pilihan militer untuk sistem rudal jarak menengah yang konvensional dan diluncurkan dari darat (GLCM)”.

Hanya melakukan penelitian tentang rudal baru akan membuat kita tetap berada pada empat sudut perjanjian sementara juga mengisyaratkan kepada Rusia bahwa kita tidak akan mematuhi agresi mereka”, katanya.

Weaver mengatakan senjata nuklir taktis baru tidak akan mengarah pada perlombaan senjata. Mengurangi kepercayaan Rusia terhadap strategi mereka tidak memerlukan NATO atau Amerika Serikat untuk mencocokkan kemampuan nuklir non-strategis dari Rusia baik dalam kuantitas maupun keragaman.

Tinjauan tersebut mencakup anggukan terhadap upaya untuk mengekang proliferasi dan mendiskusikan kembali kesepakatan kontrol senjata masa depan.

AS tetap menerima perundingan kontrol senjata masa depan jika memungkinkan, dan tentu saja Anda perlu memiliki pasangan yang bersedia untuk berbicara dan akan lebih baik jika pasangan itu mematuhi komitmen penguasaan senjata mereka yang ada. Jika ada kesempatan, kita akan terlibat.

“Satu-satunya cara untuk menarik perhatian mereka, satu-satunya cara agar mereka kembali ke meja perundingan, adalah mulai menerapkan kemampuan ini di Amerika Serikat”, katanya.

TERPOPULER

Tinggalkan komentar