Jan 172019
 

ilustrasi : Drone CH-4 Rainbow (DNEWS CHN)

Sebuah laporan intelijen Pentagon pada pekan ini mengungkapkan bahwa Cina telah memperoleh keuntungan di pasar untuk penjualan drone bersenjata ke Timur Tengah karena pembatasan ekspor yang lebih ketat telah menahan penjualan Amerika Serikat (AS).

Badan Intelijen Pertahanan, unit analisis in-house Pentagon, mengatakan bahwa total penjualan senjata Cina di seluruh dunia mencapai $ 20 miliar antara 2012 dan 2016, saat Beijing berupaya membangun jembatan dengan negara-negara di Timur Tengah dan kawasan Asia-Pasifik di wilayahnya, mencari pasar baru dan sumber daya alam.

“Cina merupakan pemasok khusus UAV bersenjata [kendaraan udara tak berawak] dan telah menjual sistem ini ke beberapa negara di Timur Tengah, termasuk Irak, Arab Saudi, Mesir, dan Uni Emirat Arab,” kata laporan Badan Intelijen Pertahanan yang dirilis Selasa. “Cina menghadapi sedikit persaingan” untuk senjata, laporan itu menyimpulkan, karena bukan anggota rezim kontrol ekspor internasional yang mengikat Amerika Serikat dan pembuat senjata Eropa. Akibatnya, sementara senjata Cina biasanya “dianggap memiliki kualitas dan keandalan yang lebih rendah,” mereka memiliki lebih sedikit ikatan politik, seperti perjanjian penggunaan akhir yang mencegah pengiriman kembali senjata.

General Atomics yang berbasis di San Diego, misalnya, belum dapat menjual drone MQ-9 bersenjata miliknya ke Yordania dan Uni Emirat Arab. Penjualan itu telah diperjuangkan oleh Partai Republik di Kongres, termasuk Rep. Duncan Hunter, R-Calif., yang mewakili distrik tempat drone diproduksi.

Sementara itu, Cina telah muncul sebagai pendorong utama penjualan drone bersenjata ke Timur Tengah, bahkan ketika Presiden Donald Trump telah memperjuangkan reformasi untuk ekspor senjata AS. Ditolak karena penjualan drone Predator pada 2015, Jordan telah membeli dua drone bersenjata Rainbow CH-4B Cina. Irak dan Arab Saudi juga telah membeli sistem serupa.

Tidak jelas seberapa khawatir Pentagon tentang dampak potensial ekspor Cina terhadap rantai pasokan militer AS yang telah lama mencapai kawasan itu. Drone Cina akan sulit untuk diintegrasikan dengan sistem komando dan kontrol buatan AS, sebuah laporan dari Royal United Services Institute yang berbasis di London untuk Studi Pertahanan dan Keamanan menyimpulkan tahun lalu.

“Tidak seperti impor drone bersenjata dari Tiongkok oleh negara-negara di kawasan ini didorong oleh keinginan untuk lebih terikat dalam rantai pasokan militer Cina dan kurang bergantung pada AS,” kata Aniseh Tabrizi, seorang rekan di London. lembaga yang menulis laporan. “Sebaliknya, mengandalkan Cina untuk drone bersenjata dipandang sebagai pilihan terbaik kedua, bukan yang disukai.”

Bagaimanapun, reformasi penjualan senjata Trump sampai saat ini belum menghilangkan anggapan kuat penolakan untuk sistem penjualan lebih dari 500 kilogram (1.100 pound) yang dapat terbang hingga 300 kilometer (186 mil), meskipun Defense News melaporkan pada bulan April bahwa pemerintah AS berusaha menerapkan aturan untuk memungkinkan persetujuan beberapa dari mereka berdasarkan kasus per kasus. Aturan saat ini berpotensi mengesampingkan penjualan drone pembawa rudal, seperti Predator XP yang ditolak ke Yordania. Dengan demikian, tidak jelas apakah Gedung Putih, yang telah memperjuangkan penjualan senjata ke Arab Saudi dan negara-negara Teluk lainnya sebagai pencapaian kebijakan luar negeri utama, akan puas dengan aturan saat ini.

“Saya pikir Anda dapat mengatakan, melihat ke depan, ada pertanyaan terbuka apakah transfer AS ke negara-negara ini akan meningkat mengingat keinginan administrasi Trump untuk memerangi keterlibatan Cina di daerah-daerah ini,” kata Shannon Dick, rekan peneliti di Stimson yang berbasis di Washington.

Tekanan juga meningkat ketika Pentagon melihat Cina muncul sebagai pesaing utama bagi kepentingan Amerika di seluruh dunia, termasuk di kota pelabuhan Laut Merah, Djibouti, tempat dua penerbang AS menderita luka ringan akibat laser tahun lalu. “Kami sekarang harus dapat mencari Cina, militer Cina yang aktif di mana-mana,” kata seorang pejabat senior pertahanan pada hari Selasa.

Laporan itu muncul ketika mitra tradisional AS di kawasan itu telah menjelaskan bahwa mereka ingin memperluas hubungan mereka dengan Cina, India, dan Eropa. Gedung Putih juga menghadapi kelelahan publik atas komitmen pasukan AS ke wilayah tersebut ketika pertikaian di Suriah, Irak dan Afghanistan terus berlanjut hingga tahun ketiga pemerintahan Trump.

Berbicara di Forum Keamanan Aspen tahun lalu, duta besar Uni Emirat Arab untuk Amerika Serikat, Yousef al-Otaiba, mempertanyakan peran jangka panjang Amerika di kawasan itu dan menekankan bahwa China tetap menjadi mitra dagang terbesar Abu Dhabi.

“Saya pikir pertanyaan untuk Amerika Serikat adalah, Anda harus menentukan apa yang Anda inginkan dari peran Anda di dunia,” kata Otaiba, seorang warga negara lama di Washington. “Apakah Anda ingin bertunangan atau ingin dilepaskan? Apakah Anda ingin memperkuat aliansi atau Anda ingin mundur? ”

Sumber: al-monitor.com

 Posted by on January 17, 2019