Jan 052015
 
Tim SAR Rusia angkut alat pencari bawah laut untuk AirAsiaQZ8501 (REUTERS/Darren Whiteside)

Tim SAR Rusia angkut alat pencari bawah laut untuk AirAsiaQZ8501 (REUTERS/Darren Whiteside)

Senin, 5/1/2015, Sebanyak 17 penyelam gabungan TNI belum berhasil menemukan bodi AirAsia QZ 8501 di Laut Jawa dekat Selat Karimata hari ini. Basarnas pun akhirnya menerjunkan alat canggih bernama Remotely Operated Vehicle (ROV) untuk mencari bodi pesawat tersebut.

Berdasarkan laporan berita radio pukul 18.07 WIB di posko pencarian di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Senin (05/1/2015), KRI 366 Hasanudin melaporkan 17 penyelam gabungan TNI baru saja menyelesaikan penyelaman di area pencarian 03.55.299 South, 110.33.445 East.

“Hasil penyelaman negatif, visibility nol. Kegiatan penyelaman akan dilanjutkan besok,” demikian kutipan dari berita radio tersebut.

Untuk meneruskan pencarian, tim Basarnas akan menurunkan ROV milik tim dari Rusia. Malam ini, ROV tersebut sedang beroperasi di wilayah pencarian. (Detik.com).

ROV yang dibawa Basarnas (photo Okoezone)

ROV yang dibawa Basarnas (photo Okoezone)

Sebelumnya, Jumat, 2/1/2015, Komandan Kompi Badan SAR Nasional Special Group (BSG), Charles Batlajery, mengatakan, alat remote operating vehicle (ROV) atau alat pendeteksi bawah laut akan diturunkan sebelum tim penyelam turun ke bawah laut.

ROV diturunkan lebih dulu untuk mendeteksi apakah ada bangkai pesawat AirAsia QZ 8501 atau tidak.
ROV Basarnas

ROV Basarnas

“Sebelum menyelam, kami turunkan ROV untuk mengecek bener enggak ada pesawat di bawah. Kalau benar ada korban dan pesawat, nanti baru ada BSG yang ambil,” ujar Charles di atas Kapal KN SAR 101 Purwoerjo, Jumat (2/1/2015).

Remotely Operated Underwater Vehicle (ROV) atau robot pendeteksi benda logam dalam air yang digunakan Basarnas untuk mencari pesawat di dalam laut. ANTARA/Melky

Remotely Operated Underwater Vehicle (ROV) atau robot pendeteksi benda logam dalam air yang digunakan Basarnas untuk mencari pesawat di dalam laut. ANTARA/Melky

Charles menerangkan, BSG kini telah menyiapkan 25 penyelam gabungan termasuk dari Basarnas. “Setelah ROV untuk melihat (kondisi bawah laut) kemudian ada penyelam turun, ada 13 penyelam BSG, sisanya Basarnas,” bebernya.

Rov ini disiapkan di dek KN SAR 101 Purworejo. Selain dari Basarnas, penyelam dari TNI AL juga telah bersiap di KRI Banda Aceh. Ada 47 penyelam TNI AL yakni dari Detasemen Jalamankara (Denjaka), Intai Amfibi (Taifib), Komando Pasukan Katak (Kopaska), dan Dislambair AL yang akan turun ke laut.

The Remotely Operated Vehicle (ROV) on board di kapal MV Swift, Rescue, - Singapura (ST PHOTO: SEAH KWANG PENG)

The Remotely Operated Vehicle (ROV) on board di kapal MV Swift, Rescue, – Singapura (ST PHOTO: SEAH KWANG PENG)

Bagikan :

  25 Responses to “Penyelam Tak Dapat Hasil, Robot ROV Diturunkan”

  1.  

    Kerennnnnn.. NKRI jos gandos!

    •  

      Jiah msh monjem punya papabear xixixi..

      •  

        kita juga punya kok ROV macam ini…punyanya BPPT yang ada di kapal baruna jaya. pastinya udah di turunkan juga.

        kalaupun rusia dan singapore ikut2 an nurunin ROV mereka… itu ikut membantu sekali.

        saya kira alat2 dari mereka bukan untuk pinjam meminjamkan. tapi kesukarelaan mereka sendiri buat bantu2 mencari pesawat yang ada di bawah laut.

  2.  

    ternyata kita juga butuh negara lain sebagai sebuah bangsa

  3.  

    ok

  4.  

    Kita tunggu hasilny gmn alat yg canggih ini

  5.  

    Papa bear emng ajibbbbbb

  6.  

    bersatulah bangsa bangsa dunia dibawah kordinasi indonesia raya…

  7.  

    Sudah di Pangkalan Bun sejak hari minggu

  8.  

    itu mainan di tempat gue kerja…. buat subsea supporting equipment kalo mau kerja bawah laut…. kalo arus kuat, ngak bisa di pake juga. pake SAT Diver aja, di pandu dari atas divernya itu kalo lagi nyelem… tapi SAT diver ini mahal bayarannya…

  9.  

    Ketamakan sering kali membuat orang menjadi lupa akan keselamatan.
    Jadwal penerbangan per minggunya yg tlh ditentukan dilanggar demi uang.
    Dan klu terjadi kecelakaan spt ini, mk biaya pencariannya sangat mahal.

  10.  

    ROV ini bukan barang baru biasa dipake di offshore untuk pengecekan pipa bawah laut, cuma coveragenya yg berbeda-beda, klo buat offshore paling cuma 100 mtr, klo yg ini bisa lebih dari 100 mtr jangkauan luasnya

    •  

      Salah Om Mbuh… sekarang ROV untuk offshore udah bisa sampe 3000m. Di tempat ane kerja, Spec ROV nya sampe 3000m dan pernah di pake untuk kerja di kedalam 1000m lebih

  11.  

    yupp betul bung !!!

  12.  

    Banned

  13.  

    Banned

 Leave a Reply