Sep 182019
 

Rudal Peregrine, Babak Baru Eksistensi Rudal Udara ke Udara. (@ Raytheon)

Tucson, Jakartagreater.com   –  Perusahaan Raytheon sedang mengembangkan senjata jarak-menengah baru yang disebut Rudal Peregrine yang berukuran setengah ukuran dan juga biaya Rudal udara ke udara yang ada saat ini, namun memberikan jangkauan dan efek yang lebih besar, dirilis situs Raytheon, 16-09-2019.

Rudal Peregrine adalah senjata udara-ke-udara yang kecil, cepat, ringan untuk digunakan melawan Drone, pesawat berawak, dan Rudal jelajah.

Dikembangkan untuk memperkuat kemampuan pesawat tempur saat ini, Rudal Peregrine baru yang lebih kecil lebih cepat dan lebih dapat bermanuver daripada Rudal jarak menengah udara-ke-udara, dan melipatgandakan pemuatan senjata pada berbagai platform tempur. Sistem panduan canggih dan miniaturasinya dapat mendeteksi dan melacak target kapan saja dan dalam kondisi cuaca apa pun.

“Peregrine akan memungkinkan pilot-pilot tempur AS dan sekutu untuk membawa lebih banyak Rudal ke pertempuran untuk mempertahankan dominasi udara,” kata Dr. Thomas Bussing, wakil presiden Raytheon Advanced Missile Systems.

“Dengan sensor canggih, sistem panduan dan propulsi yang dikemas ke dalam badan pesawat yang jauh lebih kecil, senjata baru ini mewakili lompatan ke depan yang signifikan dalam pengembangan rudal udara-ke-udara.”

Manfaat rudal Peregrine dari komponen militer, proses pembuatan aditif dan bahan yang tersedia untuk menawarkan solusi yang terjangkau untuk melawan ancaman udara saat ini dan yang muncul.

Bagikan: