Nov 272017
 

Tanjung Pinang, Jakartagreater.com – Kepala Dinas Kesehatan Angkatan Laut (Kadiskesal) Laksamana Pertama TNI drg. R.A Nora Lelyana, M.H.Kes., meresmikan Hyperbaric Centre Rumkital dr. Midiyato Suratani Tanjung Pinang sekaligus menyematkan Brevet Kehormatan Kesehatan Penyelaman dan Hiperbarik kepada tujuh pejabat baik dari pemerintahan dan Perwira Tinggi TNI, pada Jumat 24 November 2017 di Gedung Chamber Rumkital dr. Midiyato Suratani, Tanjung Pinang, Kepulauan Riau.

Para pejabat yang memperoleh Brevet Kehormatan Kesehatan Penyelaman dan Hiperbarik yakni :

  1. Gubernur Kepulauan Riau Dr. H. Nurdin Basirun, S.Sos.,M.Si.
  2. Sekda Provinsi Kepri, Dr.H.T.S. Arif Fadillah, S.Sos., M.Si.
  3. Walikota TPI H.Lis Darmansyah, S.H.
  4. Dirjenkuathan Mayjen TNI Bambang Hartawan, M.Sc.
  5. Karopeg Setjen Kemhan Laksma TNI Umar Arief, S.E.
  6. Kapusku Kemhan Marsma TNI Danang Hadi Wibowo, S.E., M.M.
  7. Kapuskom Publik Kemhan Brigjen TNI Totok Sugiharto, S.Sos.

Pada kesempatan ini seluruh pejabat yang memperoleh penyematan brevet tersebut mengikuti Tes Toleransi Oksigen dalam terapi oksigen hiperbarik di Hyperbaric Centre yang telah diresmikan.

Tes Toleransi Oksigen (TTO) merupakan sebuah uji yang dapat menilai apakah seseorang mampu bertahan terhadap oksigen yang tekanan dan kadarnya lebih dari udara biasa, nama alat yang digunakan yaitu Hyperbaric Chamber (Hipertech) System Type 8+2. Tes Toleransi Oksigen tersebut biasa digunakan untuk persiapan uji berkala para penyelam.

Dalam kegiatan tersebut, Kadiskesal menyampaikan bahwa acara peresmian yang diselenggarakan secara sederhana ini merupakan simbolis formal penggunaan sarana dan upaya peningkatan fasilitas kesehatan di Rumkital dr. Midiyato sekaligus sebagai ungkapan rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas selesainya fasilitas kesehatan chamber tersebut sesuai waktu yang telah direncanakan.

“Saya turut berbangga hati, sebab TNI AL memiliki Rumkital dr. Midiyato yang mampu menjadi rumah sakit paripurna yang bisa memfasilitasi pelayanan yang dibutuhkan masyarakat untuk mendukung kesehatan dan juga prajurit beserta keluarganya, “kata Kadiskesal.

Turut hadir dalam acara ini yakni :

  1.  Kadislaikmatal Laksma TNI Sudarmoko, S.E., M.M.
  2. Danlantamal IV Laksma TNI Ribut Eko Suyatno, S.E., M.M.
  3. Karumkital dr.Midiyato.
  4. Kadepkesla serta Pejabat terkait lainnya.

(Dispenal)

  35 Responses to “Peresmian Hyperbaric Centre Rumkital dr.Midiyato Suratani”

  1. baru saja aq lihat dilangit ada melintas 2 pespur, aq yakin 1 tipe SU, 1 klo g f16 ya FA50..apa pespur su makasar jln2 ke iswj ya..ato ada yg baru… kyknya aq perlu pake kacamata yg bisa zoom

  2. Hyperbarik itu fungsinya untuk apa ya?

    • Dibiasakan baca artikel baru nulis komentar. udah dijelasin noh di paragraf ketiga.

    • Ini alat yg sama dengan di Jakarta, yang dulu telah menewaskan 4 perwira.

      type alatnya sama ? smoga yg lebih modern…

    • JAKARTA, Indonesia – Belum banyak orang yang mengetahui tentang terapi hiperbarik, yang baru-baru ini melejit karena kebakaran di salah satu ruangan Rumah Sakit Angkatan Laut (AL) Mintohardjo, Jakarta Pusat pada Senin, 14 Maret. Berikut lima hal yang perlu diketahui terkait pengobatan yang memanfaatkan oksigen murni dengan tekanan di atas 1 atmosfer absolut (ATA) ini:

      1. Sudah ada sejak tahun 1960 dan hanya untuk penyelam TNI AL

      Situs resmi Ikatan Dokter Hiperbarik Indonesia mengungkapkan terapi oksigen hiperbarik pertama bermula di RSAL Dr. Ramelan, Surabaya, tahun 1960. Saat itu, terapi hiperbarik difokuskan pada penderita penyakit dekompresi, tekanan darah di dalam tubuh mengalami penurunan, yang umumnya dialami penyelam TNI AL.

      Pada 1960 hingga 1990, pelayanan terapi ini hanya terbatas pada RSAL dan RS Pertamina saja. Namun, pada 1995, rumah sakit swasta dan umum pun mulai menyediakan layanan hiperbarik. Alasannya, karena penyelam non-militer juga membutuhkan terapi ini. Selain itu, oksigen murni juga dapat mengobati penyakit klinis selain dekompresi.

      2. Dibawa ke ruang terapi khusus

      Pertama-tama, pasien akan dibawa ke suatu ruangan khusus terapi. Selanjutnya, petugas akan mendudukkan mereka pada satu kursi untuk dipasangi masker oksigen. Ada pula jenis alat lain, di mana pasien dapat menjalani terapi sambil tidur dan tak menggunakan masker –melainkan semacam tudung bening di kepalanya.

      Jumlah sesi terapi bergantung pada masalah yang dialami pasien. Untuk keracunan darah, dapat terselesaikan dalam tiga kali pertemuan. Namun, masalah yang lebih berat seperti kelainan saraf dan organ lainnya, membutuhkan 20-40 kali terapi. Satu sesi terapi hiperbarik, membutuhkan waktu sekitar dua jam.

      Petugas tengah memasangkan oksigen ke pasien. Foto dari situs Ikatan Dokter Hiperbarik Indonesia

      3. Sembuhkan berbagai penyakit

      Terapi oksigen hiperbarik memang diutamakan bagi penyelam yang mengidap penyakit dekompresi dan keracunan gas. Oksigen murni yang dialirkan ke dalam tubuh meningkatkan kadar kandungan hingga tiga kali lipat, dan membantu mempercepat pelepasan gas beracun sekaligus memenuhi kebutuhan seluruh sel.

      Oksigen, yang merupakan salah satu zat yang sangat dibutuhkan tubuh, ternyata mempunyai manfaat lain. Situs Hiperbarik Center RSAL Mintohardjo mengungkap, terapi ini bisa juga menyembuhkan berbagai jenis luka, termasuk akibat diabetes dan luka bakar.

      Selain itu, bagi pengidap trauma kecelakaan seperti bengkak dan nyeri, hingga patah tulang juga dianjurkan mengambil terapi ini. Oksigen dapat mempercepat pertumbuhan jaringan dan tulang yang patah; di saat bersamaan juga meredakan bengkak dan nyeri.

      Beberapa masalah lain yang juga dapat diatasi dengan terapi hiperbarik adalah: gangguan saraf seperti stroke dan neuropati; gangguan telinga seperti tuli mendadak; vertigo; peyempitan pembuluh darah mata; gangguan saluran cerna; infeksi jamur pada organ dan kulit; hingga alergi.

      4. Meningkatkan kebugaran dan menjaga kecantikan

      Karena kebutuhan oksigen tercukupi, kinerja sel tubuh pun meningkat. Terapi secara berkala, menurut situs Gading Pluit Hospital, dapat menjaga kebugaran jaringan sel tubuh. Oksigen akan merangsang percepatan regenerasi dan memulihkan kelelahan fisik. Hal ini karena terapi hiperbarik juga bisa memperbaiki pola tidur pasien yang mengidap insomnia.

      Tidur yang cukup dan kondisi tubuh yang sehat secara otomatis membantu perbaikan kondisi kulit. Oksigen juga memacu pembentukan jaringan kolagen, yang menambah kelenturan dan kemulusan kulit.

      5. Risiko terapi hiperbarik

      Setiap kali menjalani sesi terapi hiperbarik, pasien akan selalu didampingi perawat atau dokter untuk menghindari efek samping yang tak diinginkan. Awalnya, pasien akan merasakan nyeri pada telinga 5 sampai 10 menit awal terapi. Rasanya digambarkan sama seperti saat berada dalam pesawat yang hendak lepas landas.

      Situs Mayo Clinic menyebutkan, terapi hiperbarik juga dapat menyebabkan rabun dekat (miopi) sementara, karena perubahan pada lensa mata. Selain itu, karena adanya tekanan udara, ada risiko cedera telinga seperti keluar cairan hingga gendang telinga sobek.

      Ada pula risiko paru-paru tak berfungsi (barotrauma) karena perubahan tekanan udara. Oksigen dalam jumlah tinggi juga dapat menyebabkan keracunan di pusat saraf utama.

      Selain itu, ruang terapi hiperbarik tentu memiliki kadar oksigen tinggi hingga sensitif pada api. Karena itu pasien dan petugas kesehatan harus sangat berhati-hati untuk memastikan tak ada percikan sekecil apapun. Saat terapi berlangsung, pasien dan petugas tak boleh membawa peralatan elektronik, juga perawatan rambut dan tubuh yang mengandung minyak bumi dan dapat menjadi sumber api.

      Setelah terapi, biasanya pasien akan merasa sangat lelah dan kelaparan.

      Kebakaran yang terjadi di ruangan terapi hiperbarik RSAL Mintohardjo diduga karena percikan api yang berasal dari alat bernama chamber. Api yang membesar dalam waktu singkat ini memakan korban jiwa hingga empat orang.

      Rappler.com

    • Mengacu kepada info dari rappler.com

      Suatu ketika di daerah Sarangan Magetan, saya pernah melihat di sebuah gudang yg sudah tua ada sekitar 9 units mobil penghasil oxygen buatan Sovyet (merk-nya saya lupa) di bekas reruntuhan akademi militer SURA, yg mana diantara lulusannya adalah Laksmana Soedomo dan Marsekal Udara Roesmin Nurjadin.

      Mobil penghasil oxygen ini bentuknya tinggi, besar mirip bus AKAP dan warna silver…….. tapi rodanya cuma 4, kelihatan sangat ringkih dibanding bodinya yg sangat kekar.

      Kepada warjag yg tau merk kendaraan seperti ciri2 yg saya sebutkan, tolong info ke saya……… seperti biasa hadiahnya sepeda… 😆

  3. Bung Diego, you got mail. Please check. Thank you.

  4. Katanya ttd kontrak Su35 akan dilakukan. Ko sepi.
    Tapi alutsista dari barat ko begitu mudahnya langsung deal tanpa bumbu alih teknologi.

 Leave a Reply