Oct 052012
 

Dua pesawat tempur Sukhoi Skuadron 11 Lanud Hasanuddin, Makassar, menghentikan pesawat asing yang melintas di wilayah udara Indonesia (30/9). Pesawat jenis Cessna 208, N-354 RM itu dicegat dan dipaksa mendarat di Lanud Balikpapan, Kalimantan Timur.

“Terpaksa kami lakukan peluncuran dua Sukhoi, karena pilot itu tidak merespons komunikasi radio dari ATC,” ujar Panglima Komando Pertahanan Udara Nasional (Pangkohanudnas) Marsekal Muda Bambang Soelistyo .

Pilotnya bernama Michael E. Boyd, berkewarganegaraan AS. Pesawat asing itu berangkat dari Palau (sebuah negara kecil di kawasan Pasifik, tepatnya di utara Papua dengan tujuan mengantar pesawat yang baru dibeli ke Singapura.

Insiden ini bukan yang pertama. Pada 2011, Kohanudnas juga  mencegat pesawat tanpa izin. Saat itu pesawat jet P2-ANW Dassault Falcon 900EX yang ditumpangi Wakil Perdana Menteri Papua Nugini Belden Namah distop oleh Sukhoi.

Kejadian ini menunjukkan radar Indonesia bekerja dengan baik di wilayah Kalimantan. Dengan demikian, kru di darat bisa segera merespon dan mengambil keputusan yang dibutuhkan.

Namun bagaimana jika pesawat yang menerobos wilayah Indonesia adalah pesawat tempur berkecepatan supersonic ?. Apakah radar Indonesia di Kalimantan masih bisa mendeteksinya ?.

Tidak semua wilayah udara Indonesia dicakup oleh radar. Selain itu, sistem radar Indonesia juga memadukan radar militer dan sipil dan kebanyakan radar sipil tidak bisa mendeteksi pesawat tempur, apalagi bila terbang dalam kecepatan supersonic.

Radar penerbangan sipil (angkutan udara) berbeda dengan radar militer (Angkatan Udara). Radar sipil bekerja dengan mengririm sinyal ke  pesawat agar transponder pesawat membalas, sehingga pergerakannya dapat dipantau melalui sinyal transponder atau biasa disebut Secondary Surveillance Radar (SSR).

Sementara radar militer (Primary Surveillance Radar-PSR) memantulkan sinyal ke udara dalam cakupan tertentu agar dipantulkan kembali  oleh penampang dan pergerakan pesawat. Pemantulan sinyal radar oleh penampang pesawat ini yang dipantau radar militer. Dengan demikian, pesawat yang mematikan transpondernya pun masih dapat dideteksi. Beberapa bandara besar juga menggunakan primary radar (radar militer), namun tidak semua karena harganya lebih mahal. Harga satu radar militer sekitar 50 juta dollar AS.

SatRad 241 Buraen, Amarasi Selatan, Kupang, NTT

SatRad 241 Buraen, Amarasi Selatan, Kupang, NTT

Radar militer mampu memberikan data secara akurat, baik ketinggian, posisi, maupun kecepatan sasaran atau singkatnya kemampuan tiga  dimensi. Radar militer juga  mampu melaksanakan perang elektronika. Selain dituntut dapat mendeteksi sasaran di udara, radar militer harus mampu menjejak pesawat tempur yang berupaya menghindar dengan peralatan elektronik.

Radar militer Indonesia di wilayah Barat, umumnya menggunakan Radar Thomson CSF dari  Perancis yang berfungsi sebagai Radar Early Warning,  serta  Radar GCI (Ground Control Intercept) Plessey Inggris, yang berkemampuan 3 Dimensi. Radar ini dibeli pada tahun 1980-an.

Namun tidak semua radar ini berfungsi dengan baik, karena usianya yang sudah uzur. Bahkan menurut Mantan KASAU TNI-AU Marsekal Purn. Chappy Hakim, sebagian radar telah rusak sehingga kemampuannya  tersisa 70 persen.  Lebih parah lagi, tidak semua radar militer beroperasi 24 jam. Sebagian difungsikan selama 12 jam akibat faktor usia.

Hitungan lebih pesimis disampaikan oleh Mantan  Panglima Komando Pertahanan Udara Nasional Marsda F Djoko Poerwoko. Dari jumlah total radar yang dimiliki TNI, 40 persen tidak dapat beroperasi.

Kondisi itu agak berbeda dengan radar militer yang di Indonesia bagian Timur yang mendapatkan radar baru dan modern: Radar Type Master-T buatan Perancis. Gelar Radar Master-T difokuskan di wilayah timur agar untuk meng-cover wilayah udara dan perairan yang cukup luas, yang bisa menjadi celah bagi negara asing untuk menyusup.

Kohanudnas memiliki  20 Satuan Radar yang terbagi ke dalam 4 Komando Sektor (Kosek). Kosek I bermarkas di Halim, Jakarta membawahi 6 radar: SatRad 211 Tanjungkait, Satrad 212 Ranai, Satrad 213 Tanjung Pinang, Satrad 214 Pemalang, Satrad 215 Congot dan Satrad 216 Cibalimbing.

Kosek II di Makassar membawahi 5 radar, Kosek III di Medan membawahi 4 radar dan Kosek IV di Biak membawahi 5 radar: yakni: Satuan Radar 243 Timika, Satuan radar Biak,  Satuan Radar 244 Merauke, Buraen Kupang NTT dan Satuan Radar 245 Saumlaki Maluku Tenggara Barat. TNI menargetkan terpasang 32 radar militer pada tahun 2024.

20 Satuan Radar yang existing:

  1. Satuan Radar 211 Tanjung Kait, Mauk, Kab Tangerang, Banten
  2. Satuan Radar 212 Ranai
  3. Satuan Radar 213 Tanjung Pinang
  4. Satuan Radar 214 Pemalang
  5. Satuan Radar 215 Congot, DIY
  6. Satuan Radar 216 Cibalimbing, Surade, Kab Sukabumi, Jawa Barat
  7. Satuan Radar 221 Ngliyep, Malang
  8. Satuan Radar 222 Ploso, Jombang
  9. Satuan Radar 223 Balikpapan
  10. Satuan Radar 224 Kwandang, Gorontalo
  11. Satuan Radar 225 Tarakan
  12. Satuan Radar 231 Lhokseumawe
  13. Satuan Radar 232 Dumai
  14. Satuan Radar 233 Sabang
  15. Satuan Radar 234 Sibolga
  16. Satuan Radar 241 Buraen, Amarasi Selatan, Kupang, NTT
  17. Satuan Radar 242 Tanjung Warari, Biak
  18. Satuan Radar 243 Timika
  19. Satuan Radar 244 Merauke
  20. Satuan Radar 245 Saumlaki

Untuk menutupi lubang-lubang udara Indonesia, Kohandunas melakukan integrasi radar militer dengan radar sipil. Dengan posisi seperti ini, masih banyak wilayah di Indonesia yang bisa diterobos oleh pesawat asing untuk melakukan black flight. Diperkirakan 1/4 wilayah udara Indonesia belum tercover radar militer.

Padahal menurut catatan Majalah Angkasa edisi Februari 2009, kehadiran black flight cenderung terus meningkat. Tahun 2007 terjadi  23 kali, dan tahun 2008 meningkat menjadi 26 kali, dengan perincian 10 kali pelanggaran wilayah kedaulatan dan 16 kali pelanggaran yang bersifat mengancam wilayah kedaulatan.

Kelemahan radar Indonesia lainnya terrcermin dalam kasus dua pesawat Sukhoi SU-30 milik TNI AU dikunci misil tidak dikenal ketika berlatih intersepsi udara di wilayah pesisir selatan Sulawesi Selatan, 20 Februari 2009.  Alarm missile lock kedua pesawat berbunyi tiba-tiba, tetapi kedua pesawat canggih  itu tidak bisa mengenali siapa pihak yang mengunci mereka. Saat itu,  di masing-masing pesawat yang sedang berlatih terdapat instruktur terbang dari Rusia yang sedang melatih dua penerbang tempur TNI AU. Kedua instruktur itulah yang menyatakan alarm berbunyi karena pesawat di-lock misil.

Radar Indonesia belum cukup mampu menjejak pihak asing yang mengunci dua sukhoi Indonesia dengan misil mereka. Lebih parah lagi, Indonesia juga belum memiliki senjata anti-udara jarak menengah.  Padahal, elemen utama yang membentuk pertahanan udara adalah: Radar,  Pesawat Tempur, serta Surface to Air Missile.  Ketiga faktor itu akan menghasilkan kemampuan yang maksimal jika bisa diintegrasikan dengan baik dan didukung oleh sumber daya manusia yang handal.  Sayangnya ketiga faktor ini belum dapat terpenuhi. Jumlah radar masih terbatas, jarak jangkau senjata penangkis udara masih jarak pendek dan pesawat yang siap tempur dengan persenjataan yang komplit juga masih terbatas.

Dengan areal yang sangat luas, memang agak sulit bagi radar Indonesia untuk bisa meng-cover seluruh wilayah udara secara benar dan cermat.

Satelit Militer Lapan
Persoalan ini juga dialami oleh berbagai negara lainnya.  Turki  akan meluncurkan satelit militer bernama “Göktürk” ke ruang angkasa tahun 2013 , agar mampu mengambil gambar udara dengan tingkat akurasi sangat tinggi, termasuk mencover wilayah udara Turki secara baik dan benar.

Satelit militer ini juga membuat Turki mampu memantau gerak-gerik militer tetangganya secara detil, sehingga secara dini mampu mengantisipasi serangan pihak asing. Satelit militer itu buatan Turki bekerjasama dengan Perusahaan Italia “Tellesbazio”.

Turki ingin mengatakan, Mediterania Timur bukan merupakan lahan bermain bagi Israel, banyak negara yang berkepentingan di wilayah itu dan seluruh negara harus mematuhi hukum internasional,” ujar seorang peneliti Nimrod Goren.

Lebih dasyat lagi yang dilakukan Rusia.  Mereka memasang 70 satelit militer, untuk memantau wilayah dan pergerakan militer Amerika dan Eropa. Dengan jumlag satelit sebanyak itu, Rusia berharap mampu menjejak dan memusnahkan rudal yang mengancam negara beruang merah tersebut.

Satelit Lapan

Lompatan teknologi militer ini juga bisa dilakukan Indonesia.  Saat ini TNI berharap agar satelit Lapan-2 kualitasnya terus ditingkatkan. Diharapkan ke depannya Lapan mampu membuat satelit militer dan diterbangkan oleh roket RX-550.

Jika hal itu terwujud, tidak akan ada lagi cerita, pesawat tempur Indonesia dilock pihak asing, yang kita tidak tahu siapa pelakunya. Satelit militer akan memberi pantauan dan jangkauan frekuensi yang tinggi, untuk melengkapi perisai pertahanan Indonesia. (JKGR).

  11 Responses to “Perisai Pertahanan Indonesia”

  1. Ternyata masih banyak kekurangan darii TNI AU
    Moga DPR dann pemerintah melek akan kekurangan pengawasan kedaulatan Udara kita
    Perbanyak radar,,,Beli SAM menengah dan tambahan pesawat sukhoi..
    §eMüå biaya pengadaan itu tidak membua negara kita bangkrtutt

    • Tampaknya tidak seluruh tanah air di pantau radar, terutama Papua, padahal daerah saparatis OPM. Bagaimana nih Kemenhan, $ 50 juta tidak terlalu mahal untuk menjaga kedaulatan NKRI. Kenapa tidak menjajakan kemungkinan beli radar Iran yang akan mencapai 1000 – 3000 km. !

  2. Peta perlu diupdate, Buraen sudah operasional, di peta notasinya masih ‘rencana gelar radar militer.’
    Sementara Saumlaki, Merauke, Timika sudah operasional tapi belum tertera. Biak juga sudah operasional sehingga pada notasi seharusnya ada lingkaran merah. Jangkauan Satrad Buraen hingga Biak kalau tidak salah sudah saling overlap, sehingga arah timur-tenggara sudah terpagar rapi.

  3. Semoga Kemenham tidak menyepelekan pengadaan radar militer, karena ALUTSISTA yg satu ini sangat berharga, mahalnya biaya yg dibutuhkan untuk membeli dan menggunakan radar militer tidak sebanding dengan harga diri bangsa ini! Kalau bisa kita juga butuh satelit miiter sendiri agar bisa lebih rahasia dan untuk mengimbangi negara tetangga! Jika semua wilayah Indonesia sudah dicover maka tidak ada alasan untuk mengambil S – 300.

  4. kenapa seehh… ga ambil S300
    ato yg kw 1nya macam HQ 9, HQ 16 ato mininal KS1 laah
    yg pasti taruh 1 di batam, biar pilot jiran negara kota
    tengok kanan klo mo airbourne

  5. Rusia saja meluncurkan satelit militer 70 unit, tampaknya kita harus segera menyusul agar NKRI berdaulat di darat, dilaut dan ruang angkasanya.

  6. kl ini ane setuju banget……. mendingan seluruh pejabat teras gak usah terima gaji dl selama 3 bulan plus tunjangan jabatannya…. pasti bisa beli radar yg banyak… gimana gan….. ok kan ?

  7. Pingin tahu update radar TNI saat ini bagaimana.
    Di artikel ini gambar Gelar TNI AU menunjukkan ruang kosong di Timur Indonesia yang tdk terpantau radar. Tapi barusan jalan2 ke situs-nya Kohanudnas, ternyata Kosekhanudnas IV sudah pakai Master T semua. Sejak 2006 – 2007 Artinya bisa dibilang seluruh Papua sudah tertutup cakupan radar militer.
    Bahkan kalau lebih teliti baca, cakupan radarnya sudah mencapai sebagian PNG dan sedikit ujung Australia.
    #jadi ngulang komen bung Danu di no. 2 tuh. Tapi beda 2 tahun jaraknya. He3…

  8. Radar ibarat mata dan telinga, meski pandai beladiri taping mata dan telinga tertutup ya percuma. Perkuat satradar dan hanud kita

  9. Kapan ya indonesia punya radar yang bisa menjangkau ribuan km kayak punyanya sonotan

  10. Dpr moga bca artikel ini jgn duduk mulu keenakan di bangku yg empuk

 Leave a Reply