Okt 242019
 

File:US Navy Destroyer USS Donald Cook (DDG 75) From Wikimedia Commons, the free media repository.

Washington, Jakartagreater.com  –   AS memantau dengan ketat perluasan kegiatan Rusia di wilayah Kutub Utara dan bahkan telah mempertimbangkan membangun pangkalan militer di sana untuk memiliki kehadiran yang berkelanjutan, dirilis Sputniknews.com pada Selasa 22-10-2019.

Armada ke-6 AS telah melaporkan bahwa kapal destroyer berpemandu peluru kendali kelas Arleigh Burke USS Donald Cook (DDG 75) menyelesaikan misi terbarunya pada 16 Oktober 2019, yang berlangsung di Artic. Menurut pernyataan kantor Urusan Publik Armada ke-6, perusak melakukan patroli keamanan maritim rutin untuk “memantau aktivitas maritim Rusia” di atas Lingkaran Arktik.

Bersama dengan USS Donald Cook, destroyer lain dari kelas yang sama, USS Farragut (DDG-99) dan kapal penjelajah rudal USS Normandy berpatroli di atas Lingkaran Arktik pada bulan September tahun ini.

Wakil Laksamana Lisa M. Franchetti, komandan Armada ke-6 mencatat bahwa patroli semacam itu memungkinkan Angkatan Laut AS untuk siap “mencegah dan mengalahkan agresi” jika diperlukan tanpa menentukan oleh negara atau aktor mana.

“Armada ke-6 AS harus siap untuk melakukan berbagai operasi Angkatan Laut di seluruh wilayah tanggung jawab EUCOM dan AFRICOM. Ini termasuk sedang dipersiapkan di tingkat operasional dan taktis, bersama dengan sekutu, mitra, dan pasukan gabungan kami untuk mencegah dan, jika perlu, kalahkan agresi “, kata Franchetti.

Washington telah lama menentang upaya Rusia untuk memperluas kegiatannya, baik ilmiah dan militer, di wilayah Kutub Utara, meskipun Moskow meminta PBB untuk memperluas perbatasan landas kontinennya di Utara, yang berhasil menavigasi proses persetujuan.

Rusia berupaya untuk mengeksplorasi cadangan gas dan minyak Kutub Utara, serta mengubahnya menjadi rute perdagangan utama, mungkin menghubungkannya dengan inisiatif Sabuk dan Jalan China.

AS sedang mempertimbangkan membangun pangkalan militer di ujung Utara Alaska untuk melawan Rusia di Kutub Utara di bawah Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional 2020. Namun, AS tidak memiliki kapal pemecah es untuk beroperasi secara bebas di perairan Kutub Utara, dengan hanya satu yang fungsional saat ini.

  3 Responses to “Persaingan AS dan Rusia Melebar ke Kutub Utara”

  1.  

    Destroyer USS Donald Cook, ini kan yg kena jammer SU-24 tempohari yaa. Yg ABK nya pada nangis semua trus pd mengajukan pensiun dini akibat dibuat benar2 buta nih kapal setelah di jamner.
    Kok masih nda jera ya dikasih pelajaran sama SU-24 tempo hari.?…..xicixicixicixicixi

  2.  

    Bersaing di lautan yang permukaan penuh lapisan es,tapii tak punya kapal pemecah es gimana caranya bersaing? Negara superpower yang aneh masa harus pake linggis

  3.  

    tinggal pasangin palu yg gede di dpn kapal donalcock buat mecahin es batu.