Pertahanan Helikopter Black Hawk dari Serangan Manpads

File:UH-60 Black Hawk, from Wikimedia Commons, the free media repository.

Alabama –  Jakartagreater.com, Pasukan Angkatan Darat AS baru-baru ini dikerahkan ke Alabama untuk menguji kemampuan Helikopter UH-60 Black Hawk setelah dilengkapi perangkat baru sistem laser penangkal infra merah Rudal lawan.

Akhir bulan Juli 2019 lalu, Angkatan Darat AS mengumumkan tentara dari Fort Hood, Divisi Kavaleri Pertama Texas dikerahkan ke Redstone Test Center di Alabama untuk menguji dan mulai belajar bagaimana memanfaatkan sistem Common Infrared Countermeasures (CIRCM) helikopter yang baru dalam pertempuran.

“Sangat penting agar awak pesawat memiliki pemahaman yang jelas tentang cara menggunakan sistem dengan benar sebelum kami mengirimnya ke udara untuk melakukan misi,” kata Dave Rogers, asisten petugas tes CIRCM dengan Direktorat Tes Penerbangan Komando Uji Operasional Angkatan Darat AS, katanya dalam rilis.

Dirancang khusus untuk pesawat sayap tetap dan rotary ukuran sedang, sistem CIRCM dikembangkan oleh Northrop Gumman dengan kontrak rekayasa dan manufaktur senilai $ 35,4 juta dari Angkatan Darat AS pada 2015, dirilis Sputniknews.com, Jumat 2-8-2019.

Fungsi utama sistem penanggulangan adalah untuk mempertahankan pesawat dari sistem pertahanan darat le udara portabel (MANPADS), yang didefinisikan oleh Departemen Luar Negeri AS sebagai prioritas keamanan nasional utama karena ketersediaannya di pasar gelap.

Menurut Northrop Grumman, sistem CIRCM terintegrasi dengan sistem peringatan pilot dan menggunakan laser untuk mengacaukan Rudal yang datang yang ditembakkan dari MANPADS dan membuat mereka membelok keluar jalur.

Kru yang terdiri dari penerbang, tentara sipil, kontraktor, dan awak pesawat dari Direktorat Uji Penerbangan Penerbangan Redstone Test Centre (RTC), melakukan 8 misi uji coba yang menghasilkan lebih dari 40 jam data.

“Kami merancang acara uji untuk mencakup semua lingkungan potensial tempat awak pesawat menemukan diri mereka,” Chief Warrant Officer 4 Toby Blackmon menjelaskan dalam rilis Angkatan Darat.

Letnan Peter Zeidler, petugas tes lainnya, mengatakan tes Black Hawk membuat “dampak positif pada kesiapan unit” dan merasakan pengalaman anggota layanan akan menempatkan mereka “di depan kurva” ketika tiba saatnya untuk mempraktikkan pelatihan.

Karena sifatnya yang ringan, sistem ini diharapkan untuk menggantikan sistem Advanced Threat Infrared Countermeasures (ATIRCM) yang lebih berat yang saat ini dipasang pada CH-47 Chinooks.

Pada hari Rabu 31-7-2019, Pentagon memberi Northrop Grumman kontrak $ 481.576.687 untuk meningkatkan kemampuan reaksi cepat CIRCM. Perjanjian tersebut menyerukan agar proyek diselesaikan pada 30 Juli 2024.

Tinggalkan komentar