Des 182018
 

Kapal induk helikopter Izumo Angkatan Laut Jepang (JMSDF). © Japan MoD via Wikimedia Commons

Jepang memutuskan penyebaran kapal induk untuk pertama kalinya sejak akhir Perang Dunia II dan meningkatkan pertahanannya di wilayah baru peperangan, seperti dunia maya, di bawah kebijakan pertahanan 10 tahun barunya.

Panduan pertahanan nasional terbaru, yang juga diharapkan diperkuat dengan jet tempur F-35B buatan Amerika Serikat untuk pertahanan pulau-pulau terpencil, diadopsi karena pemerintah melihat lingkungan keamanan meningkat dalam ketidakpastian di tengah kegiatan militer Cina yang semakin meluas dan kemajuan pesat dalam teknologi.

“Kita perlu mengembangkan kemampuan pertahanan yang benar-benar efektif, daripada hanya memperluas yang tradisional,” kata pemerintah dalam kebijakan, yang mencakup periode fiskal 2019 dan didukung oleh Kabinet Perdana Menteri Shinzo Abe. Kebijakan ini terakhir diperbarui pada tahun 2013.

Dalam pedoman baru, pemerintah Jepang menjelaskan bahwa kegiatan militer Cina di Laut Cina Timur dan perairan sekitarnya merupakan sumber “keprihatinan yang kuat” di kawasan itu. Sementara peringatan tentang upaya Cina untuk supremasi militer di ruang angkasa dan domain maya yang dapat memungkinkan negara untuk mengganggu sistem komando dan kontrol.

Sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan pertahanan pulau-pulau di Samudera Pasifik dan daerah lain di mana tidak banyak lapangan terbang yang ada, pemerintah Jepang mengatakan bahwa pihaknya berencana untuk meningkatkan kapal induk helikopter kelas Izumo agar dapat mengangkut dan meluncurkan jet tempur, seperti F-35B.

“Kami akan mereparasi kapal-kapal perusak helikopter Pasukan Pertahanan Diri sehingga jet tempur mampu lepas landas pendek dan pendaratan vertikal dapat dikerahkan bila diperlukan,” kata pemerintah dalam program pertahanan jangka menengah lima tahun yang baru, yang disahkan bersama dengan pedoman pertahanan.

Namun, gagasan itu telah dikritik oleh beberapa pakar pertahanan yang menyebutnya sebagai penyimpangan dari sikap membela diri Jepang, yang telah dipertahankan di bawah Konstitusi Pasifik.

Rupanya untuk meyakinkan publik, pemerintah menetapkan dalam program pembangunan pertahanan yang tidak memiliki niat untuk memiliki jenis kapal induk ofensif yang dianggap melebihi batas konstitusi.

Pemerintah telah menempatkan banyak penekanan pada kebutuhan untuk berurusan dengan bidang dunia maya, luar angkasa, dan peperangan elektronik. Pedoman pertahanan yang baru menjelaskan adanya perubahan daerah-daerah dengan potensi “secara mendasar mengubah bentuk keamanan nasional” yang sejauh ini terutama terfokus pada domain darat, laut, dan udara konvensional.

Guna mencapai Program Pertahanan Jangka Menengah terbaru yang mencakup periode lima tahun dari fiskal 2019, pemerintah mengatakan mereka berharap untuk menghabiskan sekitar 27,47 triliun yen ($ 243 miliar).

Program ini termasuk rencana pembelian 18 jet tempur untuk ditempatkan pada kelas Izumo dan menginstal dua sistem rudal Aegis darat yang dikembangkan di Amerika Serikat untuk melawan ancaman nuklir dan rudal Korea Utara.

Sumber: Kyodo News

  2 Responses to “Pertama Sejak Perang Dunia II, Jepang Akhirnya Diperkuat Armada Kapal Induk”