Jul 022017
 

Mosul – Di antara reruntuhan gedung yang hancur, satu jalan sempit melingkar ke arah Masjid An-Nuri di Mosul, yang dihancurkan sampai berkeping-keping oleh anggota ISIS beberapa hari lalu di Irak. Di satu sudut lorong tersebut, dua prajurit dari Dinas Kontra-Terorisme Irak (CTS) berdiri dengan diam sambil bersandar ke tembok dan wajahnya tertunduk.

“Jangan Mengambil Gambar!” teriak kedua pemuda itu dengan keras, saat mereka melihat wartawan mendekat. Mereka tidak seperti Tentara lain Irak yang biasanya bersedia diambil gambarnya.

Saat wartawan meletakkan kamera, mereka kedua prajurit tersebut berbalik dan melihat ke dalam gedung di belakang mereka, ketika beberapa rekan mereka berjalan ke luar bangunan. Mereka membawa tandu.

Ditandu itu tergeletak mayat seorang Prajurit, yang dibungkus selimut kasar yang kena darah, kata Xinhua, yang dipantau Antara di Jakarta, Minggu pagi 2-7-2017. Prajurit Dinas Kontra-Terorisme Irak (CTS) itu kehilangan nyawa beberapa jam sebelumnya dalam pertempuran untuk merebut kembali Masjid An-Nuri, yang bersejarah dan menara miringnya, yang terkenal. Masjid tersebut berada di jantung Mosul Barat.

Merebut kembali Masjid An-Nuri dipandang sebagai kemenangan besar buat Militer Irak sebab Masjid itu adalah tempat pemimpin ISIS Abu Bakr Al-Baghdadi pada Juli 2014 mengumumkan berdirinya kekhalifahan di seluruh dunia, dengan nama ISIS.

Pada Oktober 2016, Perdana Menteri Irak Haider Al-Abadi mengumumkan dimulainya perang untuk membebaskan Mosul. Mosul Timur dibebaskan pada penghujung Januari tahun ini. Pada 18 Juni 2017, Militer Irak melancarkan serangan untuk membebaskan Kota Tua tersebut, Kabupaten terakhir yang masih dikuasai oleh  Pasukan Tempur ISIS di Mosul Barat.

Tapi Operasi itu telah lama karena permukiman yang padat penduduk dan jalan yang sangat sempit di daerah tersebut, yang menghalangi gerak maju Tentara Irak.

Gerilyawan ISIS telah memasang perangkap, Bom pinggir jalan dan penembak gelap untuk melawan Tentara Pemerintah. Militer tidak pernah menyiarkan jumlah korban jiwa di pihak mereka, namun beberapa pengamat mengeluarkan peringatan mengenai perang di Mosul.

Abdullah Al-Obeidi, seorang ahli politik Irak, mengatakan Pasukan Tempur ISIS telah dikalahkan, tapi kekalahan mereka “tidak pernah terjadi tanpa tebusan”.

Tebusan yang dibayar bukan hanya oleh Tentara, tapi juga oleh warga Sipil.

Menurut data statistik yang diberikan oleh PBB, sebanyak 100.000 orang terjebak di Kota Tua sebelum serangan dimulai.

Pada 23 Juni 2017, seorang pembom bunuh diri meledakkan dirinya di kalangan sekelompok warga Sipil yang menyelamatkan diri dari pertempuran di Kota Tua, sehingga menewaskan tidak kurang dari 12 orang.

Tetapi tidak semua warga Sipil berusaha menyelamatkan diri.

Kehancuran Masjid An-Nuri, Mosul, Irak (Asif Aziz @asifaziz)

Di dalam satu ruangan berukuran kecil di dekat garis depan di belakang Masjid An-Nuri, seorang perempuan terlihat di antara tentara CTS Irak, pemandangan yang langka di Irak.

Nama perempuan itu adalah Surour. Ia bekerja di sana sebagai tenaga Medis bersama suaminya.

“Ini adalah kota kelahiran saya. Di sini banyak orang telah meninggal. Saya cuma mau membantu Tentara kami. Mereka telah banyak berkorban,” kata Surour.

Antara/Xinhua-OANA

Bagikan:

  2 Responses to “Pertempuran Merebut Masjid An-Nuri Mosul”

  1.  

    tes

 Leave a Reply