Des 082018
 

Su-57 Rusia. (Credit: Dmitry Terekhov/Wikimedia Commons)

Produsen industri pesawat militer Rusia mengatakan bahwa pesawat tempur Sukhoi Su-57, jet tempur siluman generasi kelima buatan Rusia yang pertama dirancang dan dibangun sendiri, akan dipersenjatai dengan rudal udara-ke-permukaan hipersonik dengan “karakteristik” yang mirip dengan Kinzhal Kh-47M2 (“Belati”) rudal balistik yang diluncurkan udara (ALBM).

โ€œSesuai dengan Program Persenjataan Negara Rusia untuk periode 2018-2027, pesawat tempur Su-57 akan dilengkapi dengan rudal hipersonik. Jet-jet tempur akan menerima rudal dengan karakteristik yang mirip dengan misil Kinzhal, tetapi dengan penempatan antar-tubuh dan ukuran yang lebih kecil, โ€kata sumber itu seperti dikutip oleh kantor berita TASS pada 6 Desember.

Sumber itu tidak memberikan rincian tambahan tentang rudal itu. Mengingat ukuran Kinzhal yang relatif besar, ALBM hipersonik baru kemungkinan akan lebih kecil karena akan masuk ke dalam teluk senjata internal Su-57.

Rudal AL-131M2 ALBM yang memiliki kemampuan nuklir dianggap sebagai varian rudal balistik jarak dekat Iskander-M. Iskander memiliki jangkauan sekitar 500 kilometer dan mampu mencapai kecepatan tertinggi hingga Mach 5.9 dalam fase penerbangan terminalnya. Rudal Kh-47M2 saat ini sedang diintegrasikan dengan pesawat interseptor MiG-31K, modifikasi MIG-31BM.

Menurut Departemen Pertahanan Rusia, setelah diluncurkan, ALBM Kh-47M2 dapat dengan cepat berakselerasi ke Mach 4 dan dapat mencapai kecepatan tertinggi hingga Mach 10 saat melakukan manuver mengelak. Departemen Pertahanan juga mengklaim bahwa jangkauan rudal baru itu sekitar 2.000 kilometer. (Laporan terbaru menunjukkan bahwa jangkauan rudal dapat mencapai lebih dari 3.000 kilometer ketika ditembakkan dari Tu-22M3.)

Semua klaim ini sangat dipertanyakan, seperti yang telah ditunjukkan oleh sejumlah analis di masa lalu.

Juga tidak jelas apakah rudal akan mampu mengatasi sistem pertahanan udara berbasis pencegat AS seperti Patriot MIM-104, Terminal High Altitude Area Defense, atau Aegis Combat System, seperti yang diklaim oleh Rusia.

Su-57 juga kemungkinan akan dilengkapi dengan rudal hipersonik udara-ke-udara, varian yang ditingkatkan dari rudal R-37 (K-37 / RVV-BD), yang mampu mencapai kecepatan tertinggi Mach 6 dan perkiraan jangkauan operasional lebih dari 300 kilometer.

Awal tahun ini, Departemen Pertahanan Rusia mengumumkan bahwa mereka tidak memiliki keinginan untuk memproduksi jet tempur Su-57 secara massal. Analis telah berulang kali mempertanyakan apakah Su-57 benar-benar memiliki kemampuan jet tempur generasi kelima dalam konfigurasi saat ini.

“Misalnya, industri penerbangan militerRusia masih berjuang dengan mesin generasi selanjutnya pesawat,” sayajelaskan sebelumnya. “Sebuah mesin baru konon disebut Saturn izdeliye 30(konon menampilkan peningkatan dorong dan efisiensi bahan bakar dan dilengkapidengan nosel dorong vectoring 3D) diperkirakan tidak akan siap untuk produksiseri sampai setidaknya 2020.”Angkatan Udara Rusia telah menempatkan pesananuntuk batch pra-produksi dari 12 jet tempur Su-57.

Sumber: The Diplomat

Bagikan:

  4 Responses to “Pesawat Tempur Gen-5 Rusia Dipersenjatai Rudal Hypersonic”

  1.  

    wau mantap tak ada habisnya rusia ini

  2.  

    Su-57 PAK FA makin sangar n garang ntar..

    https://youtu.be/s4mvNedMtBc

  3.  

    “Sumber itu tidak memberikan rincian tambahan tentang rudal itu. Mengingat ukuran Kinzhal yang relatif besar, ALBM hipersonik baru kemungkinan akan lebih kecil karena akan masuk ke dalam teluk senjata internal Su-57.”

    kebanyakan fanasboy yg suka nyemil tokek sama kodok ya ga paham, perlunya rudal untuk dimasukkan kedalam iwb, klo ga dimasukkan ya kgk stealth dong… ๐Ÿ˜†

    apa mau bilang no stealth no problemo ๐Ÿ˜†

  4.  

    Rudal hypersonic
    ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

 Leave a Reply