Mar 252018
 

dok. Pesawat FA-18C meluncur dari USS Carl Vinson dalam Operasi Inherent Resolve di Irak dan Suriah (U.S. Navy – Mass Communication Specialist 2nd Class Scott Fenaroli via commons.wikimedia.org)

Jakartagreater.com – Pilot AS memiliki risiko memulai perang dengan salah satu dari banyak negara – termasuk Rusia dan Iran – dalam misi tempur saat terbang di langit yang semakin bergejolak di atas Suriah, ujar seorang Laksamana Muda Angkatan Laut AS kepada USNI News, yang dirilis newsweek.com, 23/3/2018.

Karena jumlah target ISIS berkurang dan front baru terbuka, wilayah udara Suriah menjadi semakin kecil dan semakin membingungkan. Dengan begitu banyak pesawat tempur, helikopter dan pesawat tak berawak yang beroperasi di wilayah yang sama, risiko konfrontasi telah meningkat secara dramatis.

Kekalahan ISIS di medan perang baru-baru ini telah menyisakan wilayah padang pasir terbatas dan terisolasi yang membentang di perbatasan Suriah-Irak. Ini jauh dari tanda klaim kekhalifahannya sendiri, yang saat itu wilayahnya mencakup sekitar 8 juta orang.

Ketika serangan udara AS ke ISIS dimulai pada tahun 2014, “Ada banyak petempur ISIS di luar sana … Kini, tidak ada banyak tempat yang bisa Anda kunjungi di mana tidak ada kehadiran ISIS di sana”,” ujar Letnan Joe Anderson, pilot F/A-18F kepada USNI News. Meskipun pilot masih terbang sebanyak misi seperti pada 2014, mereka diarahkan untuk mendukung dan mempertahankan pasukan darat AS dan pasukan koalisi daripada mengeksekusi serangan yang direncanakan sebelumnya, Anderson menjelaskan.

Pilot Amerika bergabung dengan Rusia, Iran, Suriah, Turki dan pesawat koalisi lainnya di atas Suriah. Sebagai komandan kelompok penyerangan komandan Laksamana Muda Steve Koehler mengatakan kepada USNI News, “Gambaran ancaman di Suriah adalah gila: Berapa banyak negara berbeda yang dapat Anda tempel di satu tempat yang berbeda, di mana mereka semua memiliki sedikit agenda yang berbeda? Dan Anda menempatkan pilot taktis di sana dan dia harus menggunakan persenjataan atau membuat keputusan kontra-pertahanan dengan banyak orang. ”

Tantangan baru muncul dengan pasang surut dan arus perang tujuh tahun. Dengan meningkatnya aktivitas Turki di barat laut negara itu, jet AS bertugas melindungi pasukan AS yang ditempatkan bersama pasukan Kurdi yang menjadi sasaran serangan Turki. Jika pasukan AS berada di bawah ancaman dari pesawat Turki, pilot AS dapat dipaksa untuk membuat keputusan yang sulit: Membela orang Amerika dan risiko perang, atau mundur dan mempertaruhkan orang Amerika yang bisa mati?

Jet Amerika dan Rusia telah mencegat satu sama lain beberapa kali di Suriah, dan pasukan Rusia dan Amerika dilaporkan bentrok di darat, meskipun tidak dengan pijakan resmi. Pada Juni 2017, jet AS menembak jatuh satu pembom Suriah yang menyerang pasukan Kurdi yang didukung AS.

Pensiunan Korps Marinir AS Letnan Kolonel David Berke mengatakan kepada Business Insider, “Jika Anda salah menafsirkan apa yang dilakukan seseorang, Anda dapat membuat masalah besar, Anda dapat memulai perang. Saya tidak bisa memikirkan tempat yang lebih kompleks untuk berada di sana atau tingkat risiko yang lebih besar. ”

Koehler juga menuduh kehadiran Iran yang meningkat, terutama drone, mendestabilisasi situasi. Dia mengatakan bahwa kapal-kapal dan pesawat AS bertemu dengan drone Iran setiap hari, dan meskipun mereka tampaknya belum dipersenjatai, kehadiran mereka meresahkan.

“Apakah harus terbang di atas musuh? Saya pastinya tidak menginginkannya di sini jika harus berada dalam posisi menjatuhkan berbagai senjata. Mencoba untuk menentukan keputusan (militer) itu sangat sulit, masalah yang sangat sulit, ”kata Koehler.

Bagikan:

  35 Responses to “Pilot AS Berisiko Memulai Perang Global di Suriah”

  1.  

    Mang asu pura2 merangi isis 1 th bukannya berkurang malah isis menguasai irak dan suriah begitu th 2015 ada rusia ,hizbulah dan iran bru isis ditaklukan cuma 1 th bersih wong rusia bner2 ga pura2

  2.  

    Mending pulang aja lah… Selama sekian tahun memerangi ISIS g pernah ada hasilnya… yg ada malah ISIS semakin besar… sdh gitu msh memelihara pemberontak…. mending pulang aja drpd ngaco d negara berdaulat…

  3.  

    Mang pura2 tentara suriah yg maju dibom kok haha datang rusia baru beres diratakan dengan tanahsekalian promosi rudal kalibr,rudal,roket,tank pespur laku dah sekrg

  4.  

    Disuruh damai … semua nolak plus ngeyel
    Disuruh perang …malah pada mikir
    ending nya bakalan Suriah di bagi 2 bagian neh …

    * terus kapan perang nya ya ?

  5.  

    ya yg bangun kan masih moyangnya Isreal juga
    tempat moyangnya isreal dlm bentuk piagam fisik sebgai tanda bukan disitu tapi di sekitaran situ juga

  6.  

    Negeri syam kelak akan menjadi pemicu perang beberapa bangsa/negeri.

 Leave a Reply