Agu 062019
 

File:F16C, from Wikimedia Commons, the free media repository.

Jakartagreater.com,  Departemen Pertahanan AS baru-baru ini mengungkapkan bahwa Pangkalan Angkatan Udara Luke di Arizona, tempat pilot F-16 Taiwan secara historis berpartisipasi dalam program pelatihan pilot internasional F-16, sekarang hanya akan digunakan untuk program pelatihan F-35, dirilis Sputniknews.com pada Senin 5-8-2019.

Karena itu Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan (MND) telah meminta agar program pelatihan F-16 gabungannya dipindahkan ke lokasi “garis pantai” baru di pantai Pasifik AS yang lebih mewakili geografi Taiwan.

Selain itu, Taiwan berharap bahwa pilotnya akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam simulasi manuver tempur terhadap pesawat tempur berbasis kapal induk yang mewakili pengangkut Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China, menurut outlet berita Taiwan Liberty Times.

MND juga berharap untuk memindahkan pilot F-16 ke pangkalan Angkatan Udara tempat pilot Taiwan dapat berlatih dengan kelompok kapal induk Angkatan Laut AS, yang akan lebih baik mensimulasikan potensi konfrontasi dengan China di perairan yang sangat diperebutkan di Selat Taiwan.

Selain itu, MND lebih suka bahwa pesawat F-16 berbasis kapal induk menjadi bagian dari program pelatihan bersama di lokasi baru. Jika Pentagon menolak permintaan militer untuk membuat program pelatihan baru dengan pasukan angkatan laut AS di dekat pantai Pasifik AS, pilihan kedua MND adalah pangkalan Angkatan Udara tempat pilot Taiwan dapat berlatih dengan teknologi perang elektronik.

Perubahan lokasi pelatihan bersama F-16 terjadi ketika kapal induk China yang pertama kali dibuat di dalam negeri, Tipe 001A, sedang dalam proses menyelesaikan uji coba lautnya. Pesawat 65.000 ton diluncurkan pada April 2017 dan sejak itu telah menjalani setidaknya enam putaran uji coba laut.

Beijing menganggap Taiwan yang memerintah sendiri – terletak sekitar 100 mil dari daratan Cina – menjadi bagian dari wilayahnya dan mengklaim kedaulatan atas pulau itu.

Dalam beberapa bulan terakhir, Angkatan Laut AS telah meningkatkan kegiatannya di Selat Taiwan, berlayar melalui jalur air strategis untuk menunjukkan komitmen AS terhadap kebebasan navigasi di kawasan ini, terutama karena hubungan Beijing-Washington telah terputus di tengah perang dagang yang sedang berlangsung.