Mei 242018
 

Jet tempur Sukhoi Su-35S Angkatan Udara Rusia. © Dmitry Terekhov (CC BY-SA 2.0) via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Pesawat pembom tempur Su-34 hingga jet tempur multi peran Su-30SM dan Su-35S Angkatan Udara Rusia sedang dilatih untuk mengeliminasi rudal jelajah pada pusat pelatihan penerbangan khusus di Distrik Militer Timur, Primorsky Krai.

Menurut keterangan darai situs resmi Kementerian Pertahanan Federasi Rusia, selama misi taktis tersebut, para pilot menggunakan rudal udara-ke-udara (AAM) dilengkapi pemandu inframerah.

Para pilot dari formasi udara campuran yang terdiri dari jet tempur Su-30SM, pembom tempur Su-34 hingga jet tempur multi peran Su-35S ditempatkan di Khabarovsky Krai, Distrik Militer Timur, menggunakan target khusus yang mensimulasikan rudal jelajah.

Perhatian khusus telah diberikan kepada tugas-tugas yang dilakukan selama misi di tengah simulasi gangguan radio-teknis (jammer) yang tidak bersahabat.

Su-35 adalah jet tempur multiperan supersonik generasi 4++ yang super-manuver dan dikembangkan sebagai penerus dari jet tempur Su-27. Su-35 ini dapat terbang dengan kecepatan hingga 2.500 km per jam, memiliki jangkauan 3.400 km dan radius tempur 1.600 km.

Bagikan:

  26 Responses to “Pilot Su-35S Rusia Berlatih Eliminasi Rudal Jelajah”

  1.  

    pasti sulit nguber rudal jelajah, kejar sana malah nonggol di sini, kejar sini malah nonggol di situ………….

  2.  

    Pertanyaannya, kalo udah merasa punya hanud yg mumpuni buat apa nembak rudal jelajah pake pespur?? Kan dah ada hanud lama, buk Mina, Pants Sir, Es-300, Es-400, Es-500, Es teh manis, es teh tawar, dsb??? Apakah hanud Rusia tidak percaya diri ngadepin rudal jelajah baru yg anti jamming dan lebih Stealth?? Bukannya biaya yg dibutuhkan kalo pake pespur jauh lebih mahal daripada pake rudal hanud ya??

    •  

      Jawaban:
      1. Sebagai promosi buat negara pembeli Su-35S seperti Indonesia yang belum punya hanud mumpuni.
      2. Untuk membantu negara sahabat yang tidak memiliki hanud canggih.
      3. Di era digital ini segala sesuatu bisa terjadi, kesiapan dalam menghadapi segala macam ancaman dan tindakan cadangan selalu diperlukan.

      Masa orang sepintar anda tidak bisa menjawab pertanyaan mudah tersebut sih? 😆 😛 wwkwkwk…

      •  

        Looo bung Lingkar ini, justru beliau ini tahu kalau kita2 ini tidak pintar… makanya bertanya demikian…

      •  

        Lucu,
        1.) Kalo mau mengintersep 2-3 rudal jelajah mungkin bisa. Lah kalo diserang pake 100 rudal jelajah apa gak kelimpungan itu Super Sukro??
        2.) Rudal jelajah dibuat untuk mampu terbang mengikuti kontur muka bumi dan terbang dengan sangat rendah, membuat waktu reaksi pertahanan musuh menjadi singkat, bahkan waktu di Suriah waktu reaksi dari rudal mulai terdeteksi hingga ditembak butuh waktu sekitar 2-3 menit. Nah, sedangkan rata2 Scrambler suatu pesawat rata-rata 4-5 menit. Gimana mau nyegat tuh Sukro kalo baru di taxy way aja udah kena rudal jelajah tuh pespur Ama lanudnya.
        3.) Readiness suatu pertahanan udara negara harus bertumpu pada hanud yg kompleks, terintegrasi dan bisa bekerjasama dg baik. Udah bener Indonesia beli NASAMS sebagai lini pertama sebelum Skyshield dan AA dipake. Kalo bisa sekalian ditambah PAC-3 dan THAAD kalo bisa, sama radar peringatan dini, pesawat AWACS/AEW&E nah baru komplit tuh hanud.
        4.) Gimana kalo Indonesia beli Su-35 banyak, 4-5 ska misalnya. Kalo Ane jendral musuh yg mau nyerang Indonesia, dan tau Indonesia hanya bergantung pada Su-35 sebagai lini pertama hanudnya ya Ane bakal mancing semua Su-35 Indonesia keluar pake pespur yg Ane punya. Begitu udah dirasa cukup banyak yg keluar, baru rudal jelajah yg diluncurin. Hilang 1/4 armada gak masalah buat Ane asal gedung komando, radar, infrastruktur, Airbase dan pangkalan utama Indonesia hancur semua.

        Kan Su-35 bakalan susah buat balik ke lanud mereka, mendarat di jalan raya/jalan tol belum tentu bisa. Totally, pake pespur buat jadi lini pertama hanud jelas perencanaan yg sangat ceroboh. Hhhhhhhhhh

    •  

      biasalah itu agato, pilot federasi russia ingin mncoba tantangan baru

      hahhaahaaaa

      •  

        mungkin gara2 F-22 malah kabur… makanya nyari lawan yang lebih sangar…

        •  

          Ya walau kabur di suriah tapi Raptor juga dah Pernah Intercept Su 35 kok di alaska… Pespur asu yg menyaingi sukro yah produk boeing F 15 dan Raptor di buat untuk mengantikan F 15… Jadi raptor ga kalah lincah dan gesit seperti F-15 ditambah jurus stealth… Ga kayak si kalkun botak yg gembrot dan boros produk loket yg itu mah memang sangar sih

          •  

            Dimana-mana kalau pespur masuk wilayah negara lain itu dalam posisi masuk kedaulatan negara asing dan wajib dikawal, bukan perkara kalah atau menang

      •  

        Yah, bisa aja, soalnya tantangan standar dari lawan mainnya yang sepadan malah “gak bernyali”… 😛 hihihih

      •  

        Itu artinya ente ceroboh kalo ngorbanin pespur buat jadi hanud. Harus standby di Udara Mulu tuh pespur, kalo diserang 100 rudal kayak di Suriah Emangnya cukup?? Hhhhhhhhhh

        •  

          Itu namanya “alternatif” alias banyak jalan menuju Roma. Gak ada jalan yang salah karena tetap ujungnya sampai ke Roma meski ada yang lewat gunung, ada yang lewat kali atau lewat ladang gandum sekalipun.

          •  

            Lah, mau berapa pespur yg disiapkan untuk menangkal Rudal yg datang?? Bahkan kalo yg datang lebih dari 100 rudal secara bersamaan, butuh berapa pespur buat menangkal. Kalo 1 serangan bisa ada 100 rudal , nah gimana kalo kondisi perang ada puluhan serangan. Yang namanya perang segala sumber daya yg dimiliki pasti akan dipake, mau berapapun Rudal yg diluncurkan yg penting bisa menang. Akan lebih efektif kalo pake hanud pada umumnya.

          •  

            kalo mantan USSR berlatih real bukan fake, kalo nato sama bosnya malah latihan simulator komputer, latihan debat online, latihan ngeles dsb 😆

          •  

            1 pesawat Su-35 memiliki 12 cantelan… kalau semuanya bisa untuk intercept rudal jelajah maka diperlukan 10 pesawat minimal… dan idealnya sekitar 16 – 20 pesawat…

          •  

            Hahaha. Pada Kejebak Komen Onijan Semua. Lha Wong Yg Namanya Perang Itu Tk Menganal Kondisi Dan Situasi Misalnya Kamu Mau Dirampok Ama Mbh Mien Dan Kamu Kepojok Dan Di Sampingmu Cuma Ada Poster Maxim. Nah Dgn Kepepet Pasti Kamu Ambil Itu Poster Dan Langsung Timpuk Mukanya Mbh Mien Pake Itu Poster. Artinya Mengeliminasi Rudal Jelajah Dgn Sukhoi Hanya Dlm Keadaan Gawat Darurat Dan Jika Tak Ada Opsi Lain.

          •  

            Bung Agato ini sepertinya mikir pake BK 😆 wkwkwkw…. emang rudal jelajah harus di lawan pake “rudal” aja ya? Tuh pilot kan berlatih dalam berbagai kondisi baik dengan rudal maupun jammer 😀

            Dan ingat, selain sebagai sebagai petarung, itu pespur kini dimanfaatkan sebagai perisai… Masa dari dulu smpe sekarang anda gak bisa mikir hal seperti ini sih bung?

          •  

            Biar Ojisan senang kok bung…

        •  

          Emang tipis beda antara pilot “punya skill” dan pilot “anak mami”… Lagi pula, mereka sudah berpikir jauh kedepan dibandingkan apa yang anda pikirkan saat ini bung Agato 😀 😆 hehehe…

  3.  

    Ternyata banyak jammer yg jamming yg anti ja-mien, jadi takut bikin sim pilot neh 😀

  4.  

    Sambil menunggu IFX produksi masal masak superior udara gen4++ Su-35 RI cukup 11unit doang?

 Leave a Reply