Jun 092018
 

Tank T-80BVM. (photo: Russian DoD – Mil.ru)

Jakartagreater.com – Unit-unit tank Korps Angkatan Bersenjata Armada Utara dikerahkan di Pechenga, wilayah Murmansk, untuk sedang belajar mengoperasikan tank T-80BVM yang telah memasuki layanan dalam periode pelatihan musim panas, dirilis situs Kementerian Pertahanan Rusia, Mil.ru, 7-6-2018.

Para prajurit meningkatkan keterampilan mengemudi mereka pada kendaraan tempur di medan kasar dan rintangan. Perhatian khusus diberikan kepada salah satu elemen yang paling rumit, yang disebut “flank shooting”, yakni tank bergerak di sepanjang bidang target adalah untuk menembak target yang berbeda.

Selama pelatihan, perhatian khusus juga diberikan pada pemeliharaan teknis. Setiap kru melakukan pemeriksaan kontrol tank. Tank T-80BVM akan secara signifikan meningkatkan potensi tempur unit tank Angkatan Bersenjata Armada Utara, Rusia.

Tank Jet T-80BVM

Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan bahwa tank T-80BVM baru diangkut ke unit militer Arktik. Sebuah sumber di kementerian mengatakan kepada surat kabar Izvestiya pada 4 Juni 2018 bahwa Brigade Senapan Motor ke-80 akan sepenuhnya diisi dengan mesin-mesin baru, diikuti oleh Brigade ke-200.

T-80 dalam modifikasi BVM terbaru mereka dilengkapi dengan mesin gas-turbin yang ditingkatkan yang dapat hidup pada suhu serendah -40 derajat Celcius dan siap beraksi hanya dalam beberapa menit, dirilis Sputniknews.com, 6-6-2018.

Tank dengan mesin diesel konvensional membutuhkan sekitar 40 menit untuk pemanasan dalam kondisi seperti itu. Mesin turbin gas ini membuat suara spesifik, mirip dengan pesawat Jet, yang memberi mereka nama panggilan: Tank Jet.

Tank T-80BVM (Andrey Luzik via commons wikipedia.org)

Tank dan mesin pesawat agak mirip, tetapi tank tentu tidak menggunakan Jet propulsi secara langsung; sebagai gantinya, rotasi turbin gas digunakan untuk menggerakkan transmisi. Beberapa ilmuwan muda bersemangat dan belum pernah mencoba membuat Tank Jet sebelumnya.

Selain mesin baru, sistem awal baru dan generator listrik baru yang disesuaikan untuk suhu dingin, tank yang ditingkatkan akan menampilkan sistem penargetan baru, kontrol senjata baru yang, antara lain, akan memungkinkan penembak dan komandan untuk menembak, dan baju besi baru .

“Pengalaman Suriah diimplementasikan pada mesin-mesin ini,” kata petugas tank Sergey Korovin kepada Zvezda TV pada bulan Juni 2018. Menurut media Rusia, ada sekitar 3.000 tank di gudang Kementerian Pertahanan Rusia yang belum ditingkatkan. Secara keseluruhan, sekitar 10.000 T-80 diproduksi sejak tahun 1970-an.