Jan 232019
 

dok. Suasana di Kota Azaz, Suriah (commons wikimedia)

Jakartagreater.com    –  Presiden Prancis Emmanuel Macron sebelumnya mengkonfirmasi bahwa Prancis akan mempertahankan kehadiran militernya di Timur Tengah sepanjang tahun 2019, karena penarikan pasukan AS yang diperkirakan dari Suriah seharusnya tidak “membelokkan” Paris dari tujuan strategisnya untuk membasmi Daesh, dirilis Sputniknews.com pada Selasa 22-1-2019.

Para diplomat Prancis khawatir dengan penarikan pasukan AS dari Suriah, Le Figaro melaporkan, mengutip para pejabat tinggi, yang berbicara dengan syarat anonim.

Menurut outlet media Prancis, Prancis telah kehilangan pengaruh politik di Suriah sejak awal krisis, dan keputusan Presiden AS Donald Trump untuk membawa pasukan kembali ke rumah mungkin telah memberikan pukulan fatal pada kemampuan diplomatik Paris.

“Jika mereka pergi, pasukan darat kita akan dipaksa untuk mengikuti mereka. Negara-negara Barat berisiko kehilangan satu-satunya kartu truf yang tersisa – utara Suriah ”, satu sumber mengatakan kepada Le Figaro.

Di sisi lain, para diplomat tidak berkecil hati: sejak pengumuman Trump, pihak berwenang Prancis telah mencoba untuk berbicara dengan presiden AS keluar dari penarikan atau, setidaknya, untuk menahannya, surat kabar mengklaim.

Paris telah memberikan sejumlah alasan untuk menghentikan implementasi keputusan mengejutkan Trump, termasuk risiko serangan senjata kimia, perlindungan milisi Kurdi yang didukung AS, dugaan upaya Iran untuk memantapkan dirinya di Suriah, serta perang melawan Daesh * masih jauh dari selesai.

Satu orang dalam mengklaim bahwa itu adalah Presiden Emmanuel Macron yang telah meyakinkan Trump untuk menunda penarikan pasukan AS dari Suriah.

Terlepas dari upaya-upaya ini, Prancis telah kehilangan kekuatannya di Timur Tengah, kata penulis artikel itu. Tujuan Paris di negara itu tetap tidak berubah – perang melawan terorisme dan penyelesaian politik konflik, yang tanpanya kekalahan Daesh tampaknya tidak mungkin.

“Kemenangan Bashar al-Assad dan Rusia tidak akan memungkinkannya untuk mengembalikan keseimbangan geostrategis dan perdamaian antara berbagai komunitas. Pemilihan umum baru dan konstitusi baru sangat penting. Kita harus menghadapi kenyataan: ada beberapa hal yang tidak dapat kita lakukan, dan pengaruh kita telah berkurang. Setelah penarikan orang Amerika, kemampuan kami untuk mengendalikan situasi internal di Suriah akan sangat terbatas, ”kata salah satu sumber.

Menurut Le Figaro, kebijakan Trump terhadap Suriah “menjanjikan”: tidak seperti pendahulunya, Barack Obama, ia tidak “membuang sekutu Perancis-nya pada saat terakhir”, ia malah memerintahkan dua putaran serangan udara ke Suriah sejak menjabat pada 2017.

Namun, Prancis, sebagai salah satu dari 5 anggota tetap Dewan Keamanan PBB, dapat mengambil tindakan sehubungan dengan perjanjian damai di Suriah, begitu tercapai, Le Figaro mengatakan. Di atas semua itu, Prancis tetap satu-satunya negara, selain Rusia, yang memelihara kontak dengan semua pihak dalam konflik di kawasan itu.

“Pada titik tertentu, Paris pasti akan mengambil bagian dalam penyelesaian itu,” kata seorang diplomat kepada surat kabar itu. Namun Le Figaro mencatat bahwa prospek diplomatik Prancis sangat suram: Rusia, Iran dan Turki telah menyebabkan “hubungan pendek” di PBB, setelah Paris mengurangi leverage, sementara kepercayaan pada sekutu Amerika mereka telah dirusak.

“Dan fakta bahwa kebijakan AS terhadap Suriah dan Iran tidak konsisten dan kontroversial pada saat yang sama tidak mungkin menghentikan Donald Trump meninggalkan Timur Tengah suatu hari nanti”, kata seorang diplomat lain.

Pada pertengahan Desember 2018, Presiden Trump mengumumkan bahwa ia memerintahkan pasukan penuh dan segera ditarik dari Suriah, setelah menyatakan kemenangan atas Daesh. Meskipun ia tidak memberikan jadwal pasti untuk keberangkatan, pengumuman itu disambut dengan penyesalan – dan kecaman.

Bagikan