Agu 282018
 

Jet tempur Rafale Prancis

Jakartagreater.com – Perancis siap untuk melakukan serangan udara lebih lanjut di Suriah sebagai tanggapan terhadap dugaan penggunaan senjata kimia oleh Damaskus, ujar Presiden Prancis Emmanuel Macron, Senin, 27-8-2028 dalam pidatonya kepada para duta besar Prancis, dirilis Sputniknews.com.

Pada saat yang sama, Presiden Prancis menyampaikan hasil dari mekanisme bersama Rusia-Perancis di permukiman Suriah.

“Mekanisme koordinasi dengan Rusia, yang dibentuk di St. Petersburg, telah menghasilkan hasil pertamanya, khususnya dalam lingkup kemanusiaan,” kata Macron kepada para duta besar di Paris, menurut akun Twitter resminya.

Eropa perlu meluncurkan dialog baru tentang keamanan dunia maya, senjata kimia dan sejumlah masalah keamanan lainnya dengan Rusia, Macron menambahkan.

Macron juga mencatat bahwa dia tidak pernah mendesak pengunduran diri Presiden Suriah Bashar Assad sebagai imbalan untuk memberikan bantuan kemanusiaan ke negara itu. Pada saat yang sama, Presiden Prancis mengatakan dengan membiarkan kekuasaan di masa depan di tangan Assad “akan menjadi kesalahan yang buruk.”

“Perancis tidak bisa menunjuk pemimpin Suriah di masa depan … Tapi itu adalah tugas kita dan demi kepentingan kita untuk memastikan bahwa rakyat Suriah mampu melakukan ini,” katanya.

Emmanuel Macron mengatakan dia khawatir akan krisis kemanusiaan yang serius di provinsi Idlib di Suriah. Prancis mengharapkan bahwa Rusia dan Turki akan menekan pihak berwenang Suriah sehubungan dengan situasi di provinsi Idlib, Macron menambahkan.

“Saya pikir skenario ini akan menjadi kesalahan besar,” kata Macron dalam pidatonya kepada para duta besar Prancis. “Siapa yang telah memprovokasi jutaan pengungsi ini? Siapa yang telah membunuh bangsanya sendiri?”

Pidato itu muncul beberapa hari setelah Kementerian Pertahanan Rusia menuduh Amerika Serikat, Inggris Raya dan Prancis mempersiapkan untuk melakukan serangan baru terhadap Suriah dengan dalih false flag, yaitu, serangan senjata kimia pemerintah yang dipalsukan.

Sekelompok militan yang dilatih di bawah bimbingan sebuah perusahaan militer swasta Inggris, Olive, yang bekerja dengan zat beracun telah tiba di Idlib, tambah Kementerian Rusia.

AS, Inggris, dan Prancis mengkoordinasi serangan udara besar-besaran terhadap Suriah pada April 2018 setelah dugaan penggunaan senjata kimia di Douma telah dilaporkan oleh LSM kontroversial “White Helmets”, yang telah berulang kali tertangkap melakukan serangan false flag.

Pada bulan April, sejumlah media oposisi, termasuk While Helmets, melaporkan serangan kimia di kota Douma. Tidak ada bukti substansial yang disajikan dan, sebagai pemeriksaan cepat oleh pasukan Rusia menunjukkan, tidak ada jejak zat kimia di daerah tersebut telah ditemukan.

Proyek Pertahanan Eropa

Macron mengungkapkan dorongan baru untuk proyek pertahanan Eropa, menambahkan bahwa keamanan benua seharusnya tidak bergantung pada AS.

“Eropa tidak bisa lagi bergantung pada Amerika Serikat untuk keamanannya. Itu terserah kita untuk menjamin keamanan Eropa,” katanya dalam pidato utama untuk meluncurkan kembali agenda diplomatiknya. “Kami membutuhkan kemitraan strategis dengan Rusia dan Turki,” kata Macron pada pertemuan dengan duta besar Prancis pada hari Senin, menjelaskan bahwa “kita berbicara tentang negara-negara penting yang perlu ‘melekat’ ke Eropa.”

Pada saat yang sama, ia menekankan bahwa kemitraan strategis tidak berarti Turki akan bergabung dengan Uni Eropa. Sebelumnya, Uni Eropa mengatakan akan menghabiskan hampir 20 miliar euro untuk pertahanan antara 2021 dan 2027, dengan sebagian besar uang yang dihabiskan untuk penelitian dan pengembangan teknologi militer baru.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas telah mendesak Eropa untuk bereaksi terhadap kebijakan terkait sanksi AS terhadap Rusia, China, Turki dan mitra ekonomi penting lainnya. Baru-baru ini, Emmanuel Macron mengusulkan sebuah inisiatif untuk membentuk pasukan intervensi militer Eropa yang dapat digunakan secara cepat ketika terjadi krisis.

Bagikan:

  One Response to “Prancis Buka Opsi Serangan ke Suriah Jika Senjata Kimia Digunakan”

  1.  

    itu namanya ikut campur negara orang lain.
    cb kl kondisinya terbalik.

 Leave a Reply