Nov 232018
 

dok. Future Combat Air System (FCAS) di Paris Air Show 2015. (Tiraden via commons.wikimedia.org)

Jakartagreater.com –  Prancis dan Jerman telah sepakat untuk mengembangkan pesawat tempur generasi mendatang, yang diumumkan pada 20 November 2018, bahwa kedua negara akan meluncurkan studi demonstrator desain pada tahun depan, dirilis Janes.com, 21-11-2018.

Pengumuman itu dibuat di Twitter oleh menteri pertahanan Prancis Florence Parly, yang mengatakan perjanjian yang ditandatangani pada Juni dengan rekannya dari Jerman, Ursula von der Leyen, untuk menyetujui proyek pesawat tempur generasi mendatang, yang kini telah diperkuat dengan komitmen untuk memulai desain formal pesawat dan demonstran mesin di 2019.

“Pada bulan Juni 2018, Perancis dan Jerman memutuskan untuk mengembangkan, bersama-sama, pesawat tempur masa depan. [Ada] langkah yang menentukan hari ini dengan kesepakatan untuk memulai studi arsitektur dan desain dan peluncuran demonstran (pesawat dan mesin) oleh pertengahan 2019. Ini bergerak! “, Parly tweeted.

 

Kesepakatan Juni 2018, datang dua bulan setelah proyek itu mendapatkan lampu hijau di ILA Berlin Airshow pada bulan April. Disebut sebagai New Fighter (NF) atau Next-Generation Fighter (NGF), pesawat tempur berawak ini akan dikembangkan untuk beroperasi bersama dengan sekelompok “sayap” tanpa awak sebagai sistem senjata generasi berikutnya (NGWS).

NGWS ini akan menjadi bagian dari sistem udara tempur masa depan yang lebih luas (FCAS, atau Système de Combat Aérien Futur [SCAF]) yang akan mencakup European medium-altitude long-endurance (MALE) remotely piloted aircraft system (RPAS); ultra-low observable (LO) unmanned combat aerial vehicle (UCAV); rudal jelajah masa depan; dan platform udara warisan lainnya yang beroperasi di battlespace masa depan.

Ketika proyek disetujui, diputuskan bahwa Prancis dan Dassault harus menjadi negara utama (lead) untuk komponen NF / NGF, dengan Jerman dan Airbus mengambil alih sistem FCAS lainnya. Menurut Reuters, produsen mesin Prancis, Safran akan mengumumkan perusahaan patungan dengan MTU Jerman untuk mengembangkan mesin pesawat.

Berbicara pada konferensi IFC International Fighter di Berlin seminggu sebelum pernyataan Parly, sumber militer senior dari kedua negara serta Spanyol, yang diatur untuk bergabung dengan upaya akhir tahun ini, mengatakan bahwa mereka saat ini terlibat dalam studi nasional mereka sendiri, dan bahwa studi ini akan digabung menjadi satu solusi selama beberapa tahun mendatang.

Bagikan:

  7 Responses to “Prancis Jerman Sepakat Kembangkan Jet Tempur Masa Depan”

  1.  

    Akan mnjd pesaing utama pespur buatan amerika
    😆 😆

  2.  

    perasaan ini berita maju mundur terus….apa hanya antisipasi tempest setelah inggris memilih brexit?

  3.  

    Saingan LM dan Boeing.

  4.  

    Duet yang cocok mengembangkan pespur, sama-sama memiliki perkembangab teknologi yg setara.

 Leave a Reply