Sep 082018
 

Menteri Pertahanan Prancis, Florence Parly

JakartaGreater.com – Prancis ingin mengurangi ketergantungannya pada komponen AS pada produk Pertahanan agar tidak menghambat program ekspor peralatan militer, menurut Menteri Pertahanan Florence Parly pada hari Kamis, seperti diberitakan oleh La Tribune, Prancis.

Prancis sampai saat ini masih harus meminta Amerika Serikat untuk mencabut larangan atas beberapa komponen tertentu. “Kita perlu menurunkan ketergantungan terhadap diri kita sendiri secara bertahap, dalam kaitannya dengan sejumlah komponen buatan AS, dan tidak berarti sepenuhnya tergantung”, jelasnya Parly selama pertemuan dengan Asosiasi Jurnalis Profesional Aeronautika dan Antariksa (AJPAE).

Ia menambahkan bahwa Prancis juga telah meluncurkan rencana untuk bisa mengurangi ketergantungan pada komponen-komponen Amerika ini.

“Saya tidak akan memberikan contoh spesifik, tapi kita mengalami kesulitan dalam perdagangan terkait dengan prospek ekspor, dan kita semua ketahui bahwa kesulitan ini tampaknya terkait dengan pertanyaan strategis dan dalam kenyataannya persaingan komersial sering menjadi masalah, kita tidak boleh dibodohi”, terangnya.

Rudal jelajah jarak jauh Storm Shadow (Ingris) alias SCALP EG (Prancis) masih menggunakan sejumlah komponen buatan AS Β© Corrado Baldassi via Wikimedia Commons

Jika sistem senjata mengandung setidaknya satu komponen AS di bawah peraturan ITAR AS, maka Amerika memiliki kekuatan untuk melarang penjualan ekspor mereka ke negara ketiga. Karenanya, mereka baru-baru ini memblokir penjualan rudal jelajah SCALP, yang akan mempersenjatai Rafale pesanan Mesir dan Qatar.

Pada tahun 2013, Washington telah menolak permintaan ekspor dari Perancis ke negara Uni Emirat Arab dari komponen “Made in USA” yang diperlukan bagi memproduksi dua satelit mata-mata Prancis (Airbus dan Thales). Kunjungan FranΓ§ois Hollande ke Amerika Serikat pada Februari 2014 telah secara positif menyelesaikan masalah ini.

Selama dengar pendapat pada bulan Juli 2018 lalu di Majelis Nasional, Menhan Florence Parly mengakui bahwa “kita berada dalam belas kasihan orang Amerika ketika materi kita dikhawatirkan”.

“Apakah kita memiliki sarana untuk benar-benar independen dari komponen Amerika, saat ini saya tidak berpikir seperti itu, namun apakah kita mencoba memperbaiki situasi ini, jawabannya ya”, katanya pada bulan Juli.

Hapus Ketergantungan Untuk Program Masa Depan

Prancis sekarang sedang bekerja untuk menurunkan sensitivitas program senjata masa depan. Sebagai contoh, Florence Parly berpendapat bahwa ketergantungan yang lebih rendah ini sangat penting untuk kelangsungan hidup program jet tempur masa depan (FCAS).

Ini tentunya berlaku bagi Paris dan Berlin untuk memiliki kapasitas dalam mengekspor sistem persenjataan masa depan tersebut. Itu mempertimbangkan bahwa produsen harus memikirkan masalah ini dengan meluncurkan investasi dalam riset dan teknologi untuk dapat memproduksi komponen serupa yang akan lolos dari regulasi ITAR.

MBDA MICA terpasang di sayap jet tempur Dassault Rafale Prancis Β© David Monniaux via Wikimedia Commons

“Beberapa produsen mengerti akan hal ini”, katanya. Ini juga terjadi dalam kasus misil MBDA yang sedang dalam pengembangan untuk MICA-NG. Program ini direncanakan beroperasi pada 2025, dikembangkan dengan mempertimbangkan kendala ITAR. “Rudal MICA Next Gen akan benar-benar bebas dari ITAR”, lanjutnya.

Florence Parly juga mengingatkan ketergantungan Prancis untuk drone Reaper MALE.

“Bayangkan, untuk mempersenjatai Reaper, Anda perlu izin dari Kongres AS. Apakah itu memuaskan? Tidak. Namun saat ini kita tidak punya pilihan”, katanya, mengacu pada drone yang dibeli dari AS sejak 2013.

Namun, mempersenjatai Reaper bukanlah berarti bahwa Prancis akan mempersenjatai drone pengawas dan pengintaian masa depan yang dipersiapkan untuk tahun 2025.

  11 Responses to “Prancis Mulai Hapus Komponen AS dari Produk Militer”

  1.  

    Nanti kalo produknya lama laku karena kemahalan kayak Rafale jangan salahkan USA loh. Hhhhhhhhhh

  2.  

    eropa diisi negara2 jagoan tekhnologi memang perlu mulai lebih mandiri…market akan lebih lebar menanti..hohoho

  3.  

    Perancis yang notabene negara kuat dan termasuk kroni aja diblokir, apalagi Indonesia. Untuk selanjutnya alutsista penggebuk pamungkas harus bersih dari komponen MAMARIKA.
    PERANCIS TELAH MENDAPATKAN PELAJARAN BERHARGA, INDONESIA SEBAIKNYA MENGIKUTI LANGKAH ITU

  4.  

    Eropa mulai muncul kesadaran utk gak tergantung sama mamarika, tanda bukti permulaan bagus … πŸ˜€

  5.  

    πŸ™‚
    πŸ˜€

  6.  

    Sudah seharusnya seperti itu.

 Leave a Reply