Agu 032018
 

M1A1 Abrams US Army. (U.S. Army photo by Sgt. Leon Cook)

Jakartagreater.com – Sebuah peralatan rahasia (misteri) yang sedang dikembangkan oleh Angkatan Darat Amerika Serikat (AS) berpotensi memiliki kemampuan untuk mengubah tank apa pun menjadi tank “Robot”, seperti yang dilaporkan Warrior Maven, dirilis Sputniknews.com, 27-7-2018.

“Perangkat keras dan perangkat lunak dapat dipasang ke platform darat yang berbeda untuk meningkatkan tingkat otonomi,” seorang insinyur Angkatan Darat mengatakan kepada media untuk cerita yang diterbitkan 25 Juli 2018.

Sementara program yang tepat masih agak ambigu, Warrior Maven mencatat bahwa pembangunan mengikuti upaya Angkatan Darat untuk menghasilkan “leader-follower” algoritma yang menginformasikan kendaraan taktis tak berawak untuk mengikuti kendaraan berawak di sekitar medan perang.

Dalam beberapa kesempatan, Angkatan Darat mengatakan akan fokus pada kendaraan berawak dan tak berawak yang melakukan operasi. “Keuntungannya adalah bahwa sistem otonom mengurangi risiko pertempuran dan korban untuk pasukan, dan membantu mengelola banyak lingkungan tempur ‘fly by wire’ di mana manusia tidak dapat mengoperasikan semua sistem secara efektif,” Paul Wallis, editor Digital Journal di besar, kepada Sputnik News.

Memang, teknologi Angkatan Darat “difokuskan pada bagaimana anda benar-benar menavigasi dan mendeteksi posisi anda di lingkungan yang ditolak GPS di mana ada medan yang menantang atau musuh sedang mengganggu Anda,” kata insinyur Angkatan Darat AS Osie David dalam wawancara dengan Warrior Maven.

Beberapa rincian dari perangkat lunak kit baru mengisyaratkan kemungkinan bahwa kit “kecerdasan buatan” sebenarnya bukan pengembangan baru, melainkan sensor canggih yang mengumpulkan dan mengintegrasikan kecerdasan dari berbagai masukan sebelum mengirimnya ke pengguna untuk memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih cepat. Sensor telah menjadi fokus perencana militer AS selama bertahun-tahun.

Misalnya, sumber pertahanan mengatakan kepada Sputnik News bahwa pesawat F-35 pada dasarnya adalah “komputer terbang” yang mengumpulkan banyak data elektronik yang dapat diteruskan ke unit lain dalam pasukan gabungan.

Bayangkan sebuah F-35 mengumpulkan data gambar dari rudal balistik yang meluncur, membentuk gambar proyektil itu secara real-time dan mengirim data ini ke pasukan angkatan laut AS yang mampu meluncurkan pencegat rudal kontra-balistik.

“Alih-alih mengirim bit informasi kembali ke pos komando, kit otonomi dapat memungkinkan sensor untuk melakukan deteksi dan identifikasi objek secara real time … dan kemudian mendorong informasi itu ke manusia” kata David.

Menurut Wallis, “Kita harus tetap melihat fakta bahwa semua sistem ini belum dicoba dan akan berada dalam konflik langsung dengan kelas senjata yang sama sekali baru, mungkin jutaan sistem kecerdasaan buatan yang berbeda. Dalam kontak dengan manusia, sistem kecerdasan buatan dapat mengantarkan beberapa kejutan yang tidak menyenangkan, cedera, dan pasar gelap dengan cara menyerang orang, mematikan atau sebaliknya. ”

“Perlu ada pengawasan yang efektif, dan yang lebih penting, penanggulangan yang tepat untuk mematikan dan mengendalikan sistem kecerdasan buatan apa pun yang berhubungan dengan manusia,” kata Wallis kepada Sputnik.

Bagikan:

  One Response to “Program Angkatan Darat AS Ubah Tank Jadi ‘Robot’ Tank”

  1.  

    preeet

 Leave a Reply