Mar 082018
 

Pesawat tempur generasi kelima, F-35B Angkatan Laut Italia © Marina Militare Italiana via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Komitmen Italia terhadap jet tempur F-35 sepertinya diragukan, karena partai politik Italia yang telah berjanji untuk menghapuskan program tersebut hampir mendekati tampuk kekuasaan, seperti dilansir dari laman Defense News.

Italia mengadakan pemilihan umum tanggal 4 Maret, yang tidak satupun partai yang memperoleh kemenangan mutlak, mengantarkan Parlemen tergantung dan negosiasi selama beberapa pekan untuk membangun sebuah koalisi.

Salah satu pemain terburuk di dalam poling adalah Partai Demokrat inkumben, yang menerima 19 persen suara. Pemain terkuat adalah partai Five Star, yang menguasai 32 persen suara dan mengklaim memiliki hak untuk membentuk pemerintahan.

Sebuah koalisi partai sayap kanan, yang didukung oleh mantan Perdana Menteri Silvio Berlusconi, mengumpulkan 37 persen suara dan mengatakan bahwa hal tersebut harus diminta oleh presiden Italia untuk membentuk sebuah pemerintahan.

Partai Five Star dilaporkan sedang mempertimbangkan sebuah koalisi dengan Partai Demokrat, yang akan memberi mantan tersebut angka untuk membentuk mayoritas suara di Parlemen.

Dibentuk pada tahun 2009 untuk melawan korupsi dan pemborosan politik, pejabat Five Star tahun lalu mengatakan bahwa mereka akan membatalkan program F-35 jika mereka memegang pemerintahan.

“Tidak akan ada atau tidak, tentang meninggalkan program F-35”, menurut Tatiana Basilio, seorang anggota partai Five Star, pada bulan Mei.

Italia berencana membeli 60 pesawat F-35A dan 30 pesawat F-35B. Negara Italia telah menerima pengiriman 9 pesawat F-35A dari jalur perakitan akhir di Cameri, Italia utara. Lima sekarang diterbangkan dari Pangkalan Udara Amendola Angkatan Udara Italia dan empat lainnya terlibat dalam pelatihan pilot di Luke Air Force Base, Arizona.

Pada tanggal 1 Maret, pesawat generasi kelima F-35 yang berada di Amendola secara resmi dinyatakan sebagai aset operasional dalam sistem pertahanan udara Italia, tutur Angkatan Udara Italia.

Pada bulan Januari, pesawat tempur varian F-35B pertama yang dirakit di luar AS, yang direncanakan untuk terbang bersama Angkatan Laut Italia, telah diserahkan.

Pejabat partai Five Star mengatakan bahwa Italia harus berinvestasi dalam cyberwarfare sebelum membayar tagihan untuk senjata ofensif tradisional seperti rudal dan pesawat tempur.

“Gagasan utama adalah kemungkinan untuk mengalihkan sebagian besar investasi publik yang saat ini digunakan untuk program senjata tradisional ke dalam pengembangan dan penelitian terhadap program-program yang lebih modern seperti intelijen dan pertahanan cyber”, manifesto pertahanan partai tersebut menyatakan.

“Sebanyak € 14 miliar atau $ 17 miliar untuk membeli 90 unit F-35 terlalu mahal, dan kita menempatkan diri kita di tangan AS”, kata Basilio pada bulan Mei.

Ia menambahkan bahwa semua perangkat lunak adalah milik Lockheed Martin dan kita tidak akan pernah memiliki suara, sementara seluruh pilot dan staf pemeliharaan Italia harus dilatih di AS. Jika Five Star berada dalam pemerintahan, mereka pasti menutup program tersebut.

Basilio mengatakan Italia seharusnya memilih melakukan modernisasi terhadap pesawat Eurofighter Typhoon untuk mengambil peran serangan yang ditujukan pada F-35.