Sep 052018
 

Citra komputer jet tempur multiperan EuroFighter Typhoon © Eurofighter.com

JakartaGreater.com – Eurofighter Typhoon akan tetap berada di garis depan kemampuan tempur udara di Eropa selama beberapa dekade mendatang kata Komodor Udara RAF Linc Taylor pada media saat briefing di Royal International Air Tattoo (RIAT) tanggal 13 Juli 2018.

Seperti diberitakan melalui situs resmi Eurofighter,RAF telah mengatur upaya untuk memberi kemampuan Tornado pada Eurofighter pada bulan Desember tahun ini dibawah program yang disebut “Project Centurion” atau “Proyek Perwira“.

Dan Komodor Udara Taylor mengatakan bahwa ini akan memberikan sejumlah peningkatan dan melakukannya jauh lebih cepat daripada upgrade Eurofighter sebelumnya.

“Kami telah mengirimkan Proyek Centurion secara berbeda melalui pendekatan kemitraan baru dengan industri dan kami melakukan lebih dari yang sebelumnya, lebih cepat yang pernah terjadi”, katanya.

Proyek Centurion mengintegrasikan tambahan persenjataan canggih ke platform, seperti Storm Shadow, rudal jelajah jarak jauh yang terbukti secara operasional; Meteor, rudal udara-ke-udara di luar jangkauan visual (BVR) dan Brimstone, rudal presisi “low-collateral” yang unik.

Komodor Udara Taylor mengatakan salah satu pelajaran utama pada program Proyek Centurion adalah bagaimana upgrade kemampuan untuk masa depan dibangun ke dalam pesawat dalam beberapa tahun dan dekade mendatang.

“Masa depan adalah tempat yang tidak pasti dan salah satu tantangan kita adalah bagaimana mendapatkan perkembangan yang lebih dan lebih baik (secara bertahap membangun kemampuan yang ada) karena kita perlu lebih lincah dan fleksibel”, kata Taylor.

Menambahkan bahwa di masa depan Angkatan Udara Kerajaan Inggris (RAF) akan membawa serangan jarak jauh presisi generasi mendatang seperti Spear Cap 3, Expendable Active Decoys, radar E Scan baru dan helm penerbang baru.

Tetapi RAF akan membawanya secara berbeda. RAF akan mengintegrasikan mereka dengan cara yang jauh lebih gesit. Ini penting karena RAF harus mempertahankan keunggulan tempur dan untuk melakukan itu harus lebih cepat daripada musuh. Yang penting adalah kecepatan.

Menurut Komodor Udara Taylor, Proyek Centurion adalah pendekatan inisiatif teknologi Future Combat Air System (FCAS) yang bergulir dalam kemampuan baru.

“Ketika Anda memiliki yang terbaik di dunia, seperti yang Anda miliki dengan Typhoon, mengapa Anda memulai lagi? Jadi, kita belajar dan menyampaikan teknologi baru dalam konser bersama Typhoon. Dan jika kita mengembangkan kemampuan dalam program FCAS, kita dapat mengubahnya kembali menjadi Typhoon”, jelasnya.

Menambahkan bahwa kemampuan Eurofighter untuk berbagi informasi dan bekerja dengan aset lain juga akan menjadi kunci keberhasilan di masa depan.

“Ini adalah tentang memastikan informasi yang benar berada ditempat yang tepat pada waktu yang tepat. Sensor di pesawat sangat bagus, ini adalah pertanyaan tentang bagaimana kita menggunakan informasi tersebut dan bagaimana kita mendapatkannya pada jet-jet cepat lainnya dan para sekutu darat”, imbuhnya.

Sementara itu, Direktur Pengiriman untuk Kemampuan Typhoon di BAE Systems Andrew Flynn, mengatakan, “Kesatuan tujuan yang telah kita tunjukkan di seluruh Proyek Centurion ini telah diterjemahkan ke Eropa juga. Ini bukan hanya inisiatif Inggris, kita juga membutuhkan bantuan mitra kita di Eropa. Kesamaan perhitungan saya dengan Airbus dan Leonardo dapat memahami dengan tepat apa itu Centurion, dan kita semua mendapat manfaat darinya”.

  One Response to “Proyek “Centurion” RAF Untuk Eurofighter Masa Depan”

  1.  

    MASIH BAGUSAN RAFALE KOG DI BILANG PALING CANGGIH DI DUNIA.

    APALAGI KETEMU SU-35

 Leave a Reply